Ngeeenng… Ngeeeenngg… Kring… Kring…

me @ Rodalink BSD

Kalo naik sepeda motor kan bunyi klaksonnya “tin… tin…”. Nah, kalo naik sepeda bunyi klakson (atau… “bel”?)-nya “kring… kring…”. Hihihi… Penting? Nggak, emang. :| Cuma mau menjelaskan kalo di postingan ini saya mau cerita soal sepeda. Sebenarnya, saya udah suka sepedaan sejak jaman SD dulu. Tiap pulang sekolah, dr rumah pergi ngaji ke mesjid biasanya saya naik sepeda. Jaraknya yah nggak bisa dibilang jauh, tp jg nggak bisa dibilang dekat. Yg jelas, saya emang suka sepedaan dr kecil.

.

Nah, sejak kuliah dan merantau ke Jakarta, saya sama sekali nggak kepikiran buat sepedaan lg. Secara ya bo’ di Jakarta ini polusi dimana-mana gitu. Belum lg infrastruktur kotanya yg kurang bersahabat dgn pengendara sepeda. Saya sih senengnya sepeda tuh punya jalur khusus. Soalnya kalo disatuin sama jalan utk mobil, sepeda motor, atau angkot dan kawan-kawannya itu cukup membahayakan dan merepotkan pengendara sepeda jg. Tp kalo make jalan utk pejalan kaki jg rasanya tetep nggak pewe. Harus krang kring krang kring orang-orang yg lg asik-asik jalan di depan.

.

Tapi, sejak kerja dan tinggal di BSD… saya mulai kepikiran buat sepedaan lg. Nggak kepikiran gitu aja, sih. Awalnya saya diracunin sama Mbubh. Dia yg awalnya kepengen banget beli sepeda. Trus karena sering nemenin dia keliling beberapa toko sepeda, akhirnya saya kepincut jg sama salah 1 jenis sepeda. Yaitu Polygon Vista. Tadinya sempet ragu beli sepeda yg ini karena agak-agak tergoda sama jenis City Bike yg lain, yaitu Polygon Sierra. Tp karena beberapa pertimbangan, akhirnya nggak jd deh tergoda sama Sierra.

.

 

kring... kring... gowes... gowes...

.

Kenapa saya pengen sepedaan?

Karena BSD ini sangat asik dikelilingi dgn bersepeda. Kebetulan beberapa rute jalan memang tidak dilewati angkot. Jd kalo nggak punya kendaraan pribadi seperti saya, bersepeda adalah salah 1 solusi yg asik. Lagian kan bisa sekalian olah raga jg. Trus di BSD tuh jaraaaannngg banget saya nemu jalan yg menanjak. Jd yah nggak capek-capek amat ngegowesnya. Hehe… Trus polusi di sini jg enggak (eh, atau “belum” mungkin, yah?) terlalu banyak. Jd cucok lah kalo mau sepedaan di sini.

.

Kenapa milih jenis City Bike?

 

keliling BSD City

Soalnya memang jenis City Bike ini yg memenuhi kebutuhan saya. Padahal katanya kan City Bike itu kurang keren lah… Feminin banget lah… Kuno karena ada keranjang di depannya lah… Halaaahh… Nggak ngaruh itu sih buat saya. Saya yg nggak terlalu suka pake tas ransel ini jd bisa ngeletakin tas selempang saya di keranjang depannya itu. Jd nggak ribet kan kalo mau bepergian? Trus saya jg paling make sepeda ya buat belanja. Jd yah cucok dgn keranjangnya itu. Apalagi City Bike jg biasanya dilengkapi dgn lampu dan sadel belakang, dimana jarang dimiliki sepeda jenis lain. Tuh… komplit, kan?

.

Kenapa Polygon Vista?

Terus terang yah, awalnya yg bikin saya kepincut sama Polygon Vista adalah karena modelnya yg modis menurut saya. ;)) Bisa dibandingin sama Sierra yg…. engg… coraknya itu biasa banget kalo buat saya. :| Memang diameter roda Polygon Vista lebih kecil sih dr Sierra. Jd saya ngegowesnya lebih banyak dibanding sepeda-sepeda yg punya diameter roda lebih gede. But, so far selama saya pake Vista, nggak pernah tuh yg sampe bener-bener ngos-ngosan. Boleh tanya Mbubh, deh. :P Saya udah sepedaan dgn sepeda ini berkilo-kilo tp wajah dan badan saya nyaris nggak ada keringetnya! :)) Saya sendiri sebenarnya nggak ngerti kenapa. Kata Mbubh sih, mungkin karena body sepeda Polygon Vista ini ringan banget sampe-sampe saya bisa loh ngangkatin sepeda ini sendirian. Jd badan saya yg ceking ini cucok banget lah make Vista.

.

Nah… 1 lg nih enaknya naik sepeda… Nggak usah ragu kalo ke mall naik sepeda. Karena berdasarkan pengalaman, markir sepeda di parkiran sepeda motor di mall-mall dikasih gratis, loh! Tp pastikan sepeda kita terkunci selama berada di parkiran, ya!

.

*sebar virus bersepeda kemana-mana*

muter-muter BSD City

23 thoughts on “Ngeeenng… Ngeeeenngg… Kring… Kring…

  1. hihihi. kok jalanannya sepi deh, tant? aku males sepedaan di jogja, rame! banyak motor T___T aku punyanya yg Sierra itu :D

  2. sepedanya kayak yang direntalin di pulau tidung (modelnya) bagus tuh aku malah suka sepeda yang kayak gitu, ada keranjangnya… manis hihih..

  3. suamiku punya yg sepeda lipet dahon, dibeli pas aku abis lahiran, dg jurus merayu yang sangat lebayyy……..tapi sampai skrg cuman ngejogrok nganggur di ruang tamu, gak pernah dipake, cuman laper mata doang dia…aarggghhhhh pengen tak bungkus kresek trus tak jual di pasar rumput #-o

  4. @ uthie : setauku di Jogja malah ada jalur khusus sepeda, nak. :D oh, kamu punya yg Sierra ya? gimana? gimana? pewe ndak naik itu? ;;)

    @ udey : hahaha… si seli itu yg folding bike mu itu kah, mas udey? :P aku td nya mau beli folding bike jg. tp kayaknya aku lebih butuh city bike.

    @ ipied : wah, sama dong pied? aku jg sukanya yg ada keranjangnya. soalnya sering bawa banyak bawaan. :D

    @ warm : so, kapan dong om warm jd beli sepeda? jangan kepengen mulu. :P ayo ngegowes! ;)

    @ Takodok! : hahaha… yg motret itu mbubh ku, lg naik sepeda jg dia. tp nggak dr atas bis, kok! emang keliatannya jd kayak gitu, ya? :))

    @ pinkina : ih, yg merek Dahon itu kan mahal-mahal, mbak. :| sayang banget ga dipake2. mending buat akuuu… :((

  5. dari dulu belajar gowes sepeda gak bisa-bisa! selalu saja setelah dua gowesan pertama langsung gubrag diriku dan sepeda mencium tanah :|

  6. tosss dari sesama pecinta sepeda!! impian2 kamu sama banget kaya aku Nil, berharap pemerintah cukup pinter utk bikin jalur sepeda. Kapan itu bisa terwujud ya? Kapan punya pemerintah yg pinter ya? Ups…

    Sepeda kamu itu, andai bisa dilipet macam sepeda lipat, wah sempurna sekali di mata saya!

  7. aku dulu wktu SD jg suka banget naik speda, tapi karena sekarang aku udah d kasih sepeda yg ada motornya, jadinya sepeda poligon ku terlantar deh… heuhuhuhu

  8. @ kana : waduh, mbak na… :| ayo dong, belajar sepeda lg! asik, loh. aku dulu jg sempet jatuh pas belajar bawa motor. tp tetep mau mencoba lg, kok. ;))

    @ richo : sekarang harga sepeda bervariasi, kok. :D mulai dr yg murah pake banget sampe yg harganya nandingin harga sepeda motor jg ada. ;))

    @ lindaleenk : pake jas hujan aja, lin. :P

    @ ndutyke : ndak ada yg warna pink, mbak. kalo ada, pasti udah kubeli. :(( cuma warna yg itu satu2nya. :-s

    @ de asmara : tadinya aku jg sempet tergoda sama folding bike, mbak. tp karena diameter rodanya kecil-kecil, capek jg ngegowesnya. #:-s iya, kalo sepedaku ini bisa dilipet jd perfect banget, ya? :D

    @ fiqhi : kalo soal bisa sih bisa. cuma ada “tapi”-nya. :P

    @ re citb : nggak ada salahnya kan tiap wiken bangun pagi trus sepedaan lagi, masuk wilayah2 yg emang pewe buat sepedaan. :D lumayan buat olah raga.

  9. Bolehlah saya minta link donlot Vistanya *fastreader*
    :P
    Itu harganya bisa buat DP motor Mbak Jum :P
    Heran harga sepeda bisa semahal itu. Di kampung saya banyak beredar sepeda tapi paling mahal nggak nyampe 300ribu. Punya saya dulu bahkan cuman 80ribu merek Lotte.

  10. salam gowes..
    saya juga pemakai city bike, tapi merk giant.
    jauh lebih enteng lagi gowesnya kalo bottom bracket diganti yang tipe sealed bearing seperti bb neco dan ban diganti united oshaka metro 26 x 1.5″ tambah ngacir mbak…eh tapi polygon vista ini roda 24″ inch ya. gak tau ada gak buat roda 24″.

  11. Pingback: Sepeda Dulu dan Sekarang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *