This Book Gave Me A Slap

Saya merasa ditampar-tampar oleh sebuah buku. Hah? Apa? Oh… bukan, bukan. Jangan bayangkan sebuah buku tiba-tiba ngegaplok-gaplok pipi saya. Ehem… Ok, saya rapikan kalimatnya : Saya merasa “tertampar” oleh isi dari sebuah buku. Novel, tepatnya. Novel apakah itu?

.

Judulnya : The Infamous. Penulisnya : Silvia Arnie. Hummm… kalo diinget-inget, buku ini selesai saya baca hanya dalam 3 hari saja! Wow… tergolong cepet sih buat saya yang gampang bosen ini. :P Bahkan sebenarnya, ini novel paling akhir yang saya beli. Tapi malah yang paling dulu saya selesaikan membacanya ketimbang 5 buku lain yang masih belum selesai dibaca.

.

Eits… jangan berharap lebih dulu. Sebenarnya sih ya kalo menurut saya, sebuah karya seni itu bagus atau nggak cuma tergantung selera penikmatnya. Karena saya memang suka cerita-cerita ringan kayak gini, jadi saya sangat menikmati membaca novel ini. Ceritanya sih tentang… ummm… cerita nggak, yah? Soalnya saya suka gatel nyepoil. :)) Ah, kalo mau tau ceritanya tentang apa, gugeling aja, deh. :P

.

Bukan cerita romansanya yang bikin saya terkesan. Tapi justru konflik si tokoh utama dengan salah seorang sahabatnya yang ternyata mengkhianatinya. *tuh kaaaannn… akhirnya nyepoil juga! :(( * Intinya, si sahabat mengkhianatinya karena merasa selama ini kurang diperhatikan oleh si tokoh utama. Merasa bahwa si tokoh utama selalu egois, tidak benar-benar memperhatikan orang-orang di sekitarnya. Hanya memikirkan diri sendiri. Semuanya selalu tentang dia, dia, dan dia aja. Nggak pernah sekedar bertanya kepada teman-temannya, “Lo kenapa? Gimana keadaan lo? Ada yang bisa gue lakukan untuk membuat lo senang?” Yah, begitulah kira-kira.

.

Nah, bagian ini tiba-tiba mengingatkan saya akan seorang teman… Dia ini memang cukup sering saya curhatin karena saya nilai paling bijak dan netral. Suatu hari, ketika saya sudah “selesai” dengan masalah-masalah saya dan kebetulan saya juga sudah lama tidak mengobrol dengannya, akhirnya saya pun bertanya, “Hai… gimana kabarmu?”. Tau nggak dia jawab apa? Dia menjawab, “Eh? Serius kamu nanyain kabarku? Tumben… Hehehe… Kirain mau ceritain tentang masalahmu lagi.” Saya terdiam sejenak. Lalu tiba-tiba sesuatu terasa mengisi hati saya. Ada perasaan tidak enak di sana. Dalam hati saya bertanya-tanya, secuek itukah saya selama ini kepada teman-teman saya? Sebegitu egoisnyakah saya sehingga hanya memikirkan masalah saya sendiri?

.

Kalau memang iya, betapa tidak tau dirinya saya sebagai seorang teman. :( Sama seperti apa yang dirasakan oleh si tokoh utama di novel itu. Dia terlalu sibuk dengan masalahnya sendiri sehingga “lupa” akan keberadaan orang lain di sekitarnya. Nggak cuma teman, tapi bahkan juga keluarganya! Duh… maka “tertampar-tampar”-lah saya ketika membaca buku ini. Terus saya melamun. Mengoreksi diri. Apakah selama ini saya juga adalah orang yang seburuk itu?

.

Ketika membaca novel ini, saya meng-sms Mbubh dan mengatakan sejujurnya tentang apa yang saya rasakan ketika membaca novel yang sempat membuat saya nyuekin dia karena keasikan baca-baca. hihihi… ini, “Apakah menurutmu aku adalah teman yang baik?” Lalu mbubh pun membalas, “Harusnya. Kamu nggak pernah galak sama temen-temenmu.” Ok, akhirnya saya sadar saya salah bertanya… :-w Saya tau jawaban itu untuk menyindir saya karena selama ini saya cuma galak sama dia. :)) *puk puk mbubh*

.

By the way… mau tau apa yang bikin saya cepet “nelen” novel ini? Karena cerita di novel ini ada banyak sekali twist-nya, sehingga membuat saya penasaran setengah mati dan lanjut membaca lembar demi lembar untuk menjawab semua rasa penasaran saya. Dan tanpa saya sadari, saya sudah berada di lembar terakhir. :|

21 thoughts on “This Book Gave Me A Slap

  1. aku dapet ini gratisan :D
    tp aku kok ga terlalu suka sama yang ini ya :p kalo soal konflik yang itu hahahah, aku juga berasa di situ bagian paling bagusnya dan ngerasa tertampar juga *toss* :(

    katanya sih, jadi teman itu ndak boleh egois ;))

  2. hmmmmm kemaren udah megang-megang buku ini di toko buku… tapi karena berbagai pertimbangan, buku ini saya letakan kembali di raknya semula :))

    ntar-ntar deh, kalo kepingin.. kayaknya baca postingan ini aja cukup kok *lho* ;)) ;))

  3. @ all : eh, anu… itu. aku bikin postingan ini bukan berarti nyuruh beli loh, ya. :)) ini rekomendasi, bukan promosi. ;))

  4. Kadang eh sering denk saya juga bersikap egois seperti itu. Tapi kebanyakkannya sih lebih mementingkan orang lain daripada diri sendiri. *ngles :D*

    Wah.. b’arti mbak Juminten ini jutek yach???

  5. novel ya… saya lagi diet baca novel. belakangan susah nyari yang theme-topic-nya bisa sinkron sama selera saya :P

    eh, lagian udah tau garis besar ceritanya lewat postingan ini sih ya :D

  6. setiap orang memiliki tipe bacaan masih masing..kalo saya lbih suka baca buku kisah nyata berupa biografi..dari pada baca buku yang isinya ” 10 cara menjadi sukses” 7 jara mendapatkan teman ” ” cara cepat jadi orang tajir”..haha kabur sebelum di hammer sama pencinta buku tipe bgitu

  7. kalo saya, sering ketibanan jadi orang yg seperti temenmu itu Nil. Selalu jadi tempat utk curhat (bahkan sama orang2 yg ga gitu deket) tapi jarang ada yg mo peduli utk dengerin balik.

    tp gpp, karena dg gitu saya jadi tau siapa sahabat2 sejati saya. mereka yg antusias bener2 pengen tau kabar saya tanpa pamrih.

    eh, pinjem bukunya dong! janji deehh bukan buat nampar2 ^^

  8. setuju sama @takodok… sampulnya mengingatkan saya pada PISANG… 😆

    btw, sepertinya bagus.. sayang bulan ini udah beli 5 novel… *gantung diri karena cekak*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *