Hal yang Menarik dari Operasi Itu…

“Mbak agamanya apa?”

“Islam, mbak.”

“Baiklah. Mari kita berdo’a dulu, ya…”

tangan saya yg diinfus itu...

Lalu saya pun tidak sadar… Tau-tau saya bangun 1 setengah jam kemudian dalam keadaan diinfus dan dada saya terasa perih. Ah, operasinya sudah selesai ternyata. Tumor payudara yang sekian lama berada di dalam payudara saya telah diangkat. Saat itu saya sudah berada di ruang pemulihan. Di depan saya, ada seorang ibu yg jg sedang diinfus. Setelah bercakap-cakap sebentar, akhirnya saya tau bahwa ia akan segera melakukan kemoterapi utk kanker di payudaranya yg sebagian sudah terangkat. Si ibu tersebut tidak lama berada di ruangan itu karena ia segera dijemput oleh salah seorang perawat.

.

Tak lama kemudian, datang lg seorang ibu yg sudah cukup tua. Rambutnya hampir dipenuhi uban meskipun sudah terlihat cukup jarang. Ia datang bersama suami dan putrinya yg tengah hamil cukup besar. Duduk di kasur sebelah kanan saya. Dan kemudian saya pun bercakap-cakap dgn beliau. Ternyata, ibu ini jg sama. Terkena kanker payudara stadium 3 dan akan segera kemoterapi jg.

.

Lalu datang lg seorang ibu-ibu yg mengenakan topi. Ia tiduran di kasur sebelah kanan saya. Lalu topinya dibuka dan terlihatlah kepalanya yg sudah tanpa rambut. Botak. Setelah bercakap-cakap jg barulah saya tau bahwa ia jg sedang mengidap kanker stadium 3 dan setiap minggu ia harus kemoterapi di rumah sakit tersebut.

.

Begitulah. Sejak pertama kali saya datang ke Rumah Sakit Khusus Kanker itu, saya sudah merasa suasananya “horror”. Kursi roda dimana-mana. Terlihat wajah-wajah pucat yg sekarat. Seolah tidak berharap lg akan kesembuhan penyakit mereka. Bahkan sebagian pasien sudah kehilangan beberapa bagian organnya. (sumpah saya pernah ngeliat cewe tanpa tangan di rumah sakit ini!) Tapi, tidak itu yg saya rasakan di ruang pemulihan itu. Saya melihat ibu-ibu tersebut sesekali tertawa, bercanda dgn para perawat, bahkan jg dengan saya dan mama yg sedang menemani saya di sana. Saya salut! Seolah tidak ada ekspresi kecemasan di wajah mereka. Entahlah. Mungkin sebenarnya mereka cemas luar biasa. Hanya saja mereka sudah ahli menyembunyikannya di depan orang-orang.

.

Ah, saya jd merasa kecil sekali………………… :)

.

Sedikit skrinsyut oleh-oleh operasi saya tanggal 26 Mei 2010 kemarin :

detik-detik menjelang masuk ruang operasi

tumor yg sudah diangkat dr payudara saya. aslinya cuma 1, tp karena terlalu panjang akhirnya dipotong sama dokter. :|

.

Note : saya nggak akan lupa isi sms pak boss yg saya terima sebelum operasi. terimakasih, bapak. terimakasih sekali sudah menyemangati saya yg sempat takut operasi ini. ^^

24 thoughts on “Hal yang Menarik dari Operasi Itu…

  1. jum… :( saya jadi miris bacanya… mungkin saya takut banget dengan kata operasi itu.. lekas sembuh ya jum… lekas pulih… biar bisa beraktifitas seperti sedia kala lagi… :) amien…

  2. hah?? kamu abis operasi tanggal 26 kemarin?? Bener2 baru bbrp hari yg lalu yah Nil? Alhamdulillah semua dah selesai dan kayanya berjalan lancar ya. Semoga ga kena lagi. Smoga saya juga jangan sampe pernah kena ~.~

  3. bagus… bagus… :D
    semoga gak balik lg penyakitnya. gak sampe mesti kemoterapi kan? denger2 kemo itu SANGAT menyakitkan.
    semoga cepet pulih ya nilla :)

  4. wah alhamdulillah akhirnya operasi juga ya :) mudah2an cpt sembuh :D *btw, adikku abis operasi kyk gini juga eeh besoknya lgsg jalan2 wkakakak*

  5. @ ipied : sama. aku jg awalnya serem denger kata “operasi”. :D tp lama2 biasa aja. :P makasih, pied…

    @ warm : hahaha… mamaku kerja di RS. dr kecil sebenernya aku udah biasa dgn suasana RS. :P tp RS yg 1 itu terasa agak… berbeda. :|

    @ Zawa : itu yg motoin papaku. seksi dokumentasi. =))

    @ de asmara : amiiinn… jangan sampe kena deh, mbak. pasca operasinya itu loh yg ribet. :|

    @ Arif R. : salam kenal jg… ;)

    @ Aulia, atrix, Takodok!, ocha : makasih… makasih… :-*

    @ didut : iya. sayangnya kemarin kita ga sempet ketemu di Semarang ya, mas. ;))

    @ pinkina : cesar? doh… itu lebih serem lg kayaknya. :|

    @ macangadungan : kemo itu ga hanya SANGAT menyakitkan. tp jg SANGAT mahal, le. :))

    @ rime : wew… dorami udah ga bisa manjat2 aku lg, me. :P

    @ Ojat : iya, aku besok sorenya jg langsung jalan2 ke Semarang. :))

  6. ya ampuun….lo operasi La?? kok ga ngabarin atau sekedar update status gitu pas operasi *hehehehe*.

    Anyway, Alhamdulillah semuanya lancar..cepat sembuh ya La..:)

  7. hai juminten..

    maav nih aku ga tw soal operasi kamu. lama gak buka blog. eniwei,, i am sorry to hear that ya? kamu operasi kanker payudara??

    denger kata rumah sakit aja gue udah horor, karena bagi gue rumah sakit itu tempat naro mayat, emang pada dasarnya gue aja yang penakut. tapi kalo gue sakit enaknya adalah gue dimanja. tuh kan jadi ngelantur.

    susternya masih suka bokis gak kalo disuntik itu kaya digigit semut? semutnya semut item yang gede.

    ahh,, it is not important. cepet punya semangat lagi ya? orang sembuh dari penyakitnya bukan dari sehebat apa dokternya ataupun semanjur apa obatnya. tapi yang penting adalah semangat kamu.

    go green! mari hidup sehat!!!

    _unyilz,maav kalo ga penting. nice to know you.

  8. ihh…tumornya ngeri juga ya segumpalan daging gt…semoga saja dirimu selalu menjaga kesehatan trutama makanan…karena penyakit apapun dalam tubuh kita penyebab utama hanya 2 baik langsung maupun tidak langsung yaitu makanan dan minuman.

  9. @ Emily : makasih ya, jeung… :-*

    @ NanTo : nanti deh ya… kalo gw udah ngetop, udah beken… gw undang inpotaimen buat ngasih kabar kalo gw mau operasi. :-w

    @ tukangobatbersahaja : iya, lebih cepat diperiksakan lebih baik, loh. :D jangan banyak takut.

    @ unyilz : eh, eh… aku bukan kena kanker payudara. tp tumor payudara. kanker itu tumor ganas. punyaku ini belum ganas2 banget, kok. ;)) aku udah ga takut lg sama jarum suntik, sih. jd biasa aja waktu disuntik. :P makasih, yaa…

    @ julianusginting : yuph, bener banget. aku sekarang ngindarin bgt makanan yg dibakar atau digoreng. plus, gak pake plastik utk piring dan gelas. ;) soalnya kata dokter itu jg bisa memicu tumor atau kanker.

  10. Pingback: Flashback 2010

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *