RIP Papoy…

Malam itu waktu saya pulang ke kos bareng Mbubh, tanpa sengaja saya menemukan anak kucing lucu yg sedang berdiri di depan kos. Kagum dengan bulunya yg bagus, saya pun mendekati anak kucing tersebut. Umurnya kira-kira masih 1 bulan. Setelah mendekat, barulah saya perhatikan bahwa ada yg tidak beres dgn kedua matanya. Menurut Mbubh yg sarjana kedokteran hewan itu, kucing tersebut mengidap penyakit Chlamydia. Kondisinya sudah cukup parah hingga salah 1 matanya hampir keluar.

.

Karena kasian melihat kondisinya, kemudian kami berencana membawa kucing ini ke klinik hewan utk diperiksa dan bisa memastikan tindakan selanjutnya. Tapi karena saat itu sudah hampir larut malam, kami biarkan saja kucing tersebut sementara di depan kos saya hingga besok kami membawanya ke klinik. Saat saya akan segera berangkat ke kantor keesokan paginya, si kucing ternyata masih di depan kos. Saya berharap dia masih di sana ketika saya pulang. Dan bener aja, saat pulang kantor kucing tersebut ternyata masih di depan kos saya.

papoy waktu dibawa ke klinik


.

Kemudian saya dan Mbubh bawalah kucing ini ke klinik sesuai rencana kami sebelumnya. Ternyata memang benar, kucing ini diduga mengidap penyakit Chlamydia Trachoma. Kata dokter yg ada di klinik, mata si kucing sebenarnya sudah rusak. Mungkin masih bisa sedikit melihat, tp sudah kabur pandangannya. Kemungkinan besar kucing ini harus dioperasi utk melakukan pengangkatan matanya. Hix… Saya sedih banget mendengarnya. Masa di usia semuda itu si kucing harus kehilangan kedua matanya? Namun, akhirnya dokter menyarankan matanya dikasih salep dulu selama 5 hari. Kemudian diperhatikan perkembangannya. Membaik atau tidak.

.

Ya sudah. Maka saya dan Mbubh memutuskan utk merawat kucing ini. Namun, karena penyakit si kucing konon bisa menular pd manusia (khususnya perempuan karena bisa berefek infeksi pd vagina) Mbubh melarang saya utk memeliharanya. Jd si kucing tinggal lah di kosan Mbubh. Saat itu kami menamainya “Si Kecil” karena memang badannya sangat mungil. Hehe… Baru kemudian setelah menonton film Despicable Me kami terinspirasi memberinya nama “Papoy“. Hahahaha… Lucu aja sih dengernya. Tiap menyebut kata “Papoy” mendadak keinget adegan-adegan lucu dalam film itu. =))

mbubh waktu lg ngasih salep di mata papoy

.

Nah, singkat cerita… Beberapa waktu yg lalu Mbubh harus pergi ke Jogja selama beberapa hari. Jd si Papoy dititipkan pd temen kosnya yg kebetulan jg suka sama kucing. Namun, di hari ke-2 setelah Mbubh ke Jogja si temen kos bilang si Papoy nggak pulang-pulang. Nggak tau pergi kemana. Saat itu, Mbubh dan saya berfikir mungkin Papoy main ke rumah depan kos Mbubh karena ibu tetangga yg tinggal di depan situ memang sangat menyukai kucing jg. Kemudian setelah pulang dari Jogja, kami masih jg tidak melihat Papoy di sekitar kosan.

.

Hingga saat saya main ke kos Mbubh hari ini, si ibu pembantu kos Mbubh bilang, “Mas… Kucing yg nggak bisa ngeliat itu mati ditabrak mobil yah beberap hari yg lalu?”. HAH??? Kagetlah kami berdua. “Yang bener, bu?”tanya Mbubh masih nggak yakin. “Saya baru pulang dr Jogja tadi jd nggak tau.” Trus si ibu ngomong lg utk menegaskan, “Iya, kucing yg buta itu mati ditabrak mobil, mas.”. Jd pantaslah selama ini Papoy nggak pulang-pulang… Saya? Jangan ditanya! Saya udah sering nangis karena kehilangan kucing-kucing itu entah dgn cara bagaimana. Mbubh langsung elus-elus punggung saya.

.

Tapi kemudian Mbubh bilang, “Udah, jangan sedih. Mungkin memang ini yg terbaik buat Papoy. Kucing sangat membutuhkan matanya. Bayangkan kalau dia tetap hidup tanpa mata. Pasti akan sangat menderita. Mungkin memang begini cara Tuhan utk menyudahi penderitaannya…”

.

Ah, ya. Benar jg. Kenapa saya tidak berfikir sampai ke sana? :’)

.

Papoy… Semoga kamu sudah bisa tenang di alam sana ya, Nak… Maaf, kami tidak bisa lanjut merawatmu hingga sembuh…

.

*nyeka air mata lagi*

21 thoughts on “RIP Papoy…

  1. pas tahu kemungkinan papoy buta karena harus dioperasi saat itu jg gw mikir kenapa tidak dimatikan saja? mungkin pemikiran gw terbilang jahat. tp apa jadinya kucing buta bisa survive dlm kehidupan dia yg liar? sama seperti kuda patah kaki satu dan gak bs sembuh. itu juga penderitaan buat kuda.

  2. Aku nangis baca nya ,, aku juga pasti g tega liat tu kucing,,, sedih,
    Btw masi banyak kucing lain yang butuh perhatian ,,, semangat ya say

  3. huhuhuh, kok aku sedih ya, pengen nangis bacanya.. :'(
    Kalian mulia sekali mau merawat kucing jalanan yg sakit hingga dia menjemput ajalnya.. *hugs*

  4. buhuuuu…. kirain aku doang yg nahan nangis baca cerita ini. Dia mampir ke dunia cuma buat nyapa kamu si penyayang kucing, Nil. Dan utk menambah catatan kebaikan yg kamu dan Mbubh selalu lakuin utk hewan2 malang seperti dia.

    skrg dia udah lari2an dg riang di sana kok. :’)

  5. padahal kucingnya kayak kucing persia :( .. emannya, meski nggak suka kucing tapi kalau lihat anjing atau kucing yang kesakitan :( miris

  6. *speechless*

    tapi seenggaknya dia udah tenang kan. udah bisa ngeliat lagi di alamnya sana. kalo dipikir-pikir, itu emang lebih baik ketimbang dia tetep hidup tapi ga bisa ngapa-ngapain.

    *speechless lagi*

  7. duh, kasian papoy. dulu saya juga pernah nemu kucing kedua matanya buta, untunglah ia masih punya ortu dan kedua orangtuanya (mama papa kucing) sayang bgt sama anaknya ini

  8. Dari awal baca salut juga sama Mbak Jum, dengan kondisi separah itu masih pengen ngobatin.

    Masih inget soal 3 anak kucing yang ditinggal ibunya di dekat rumah saya? Ketiganya juga mati Mbak Jum, karena kedinginan. DI rumah nggak ada yang suka kucing, jadi saya masukkin kardus dikasih kain tebel aja buat selimut. Tapi karena cuaca hujan terus, jadi kalo malem dingin banget.

    Saya malah ngerasa ngebunuh karena ngebiarin mereka di luar terus :((

  9. salut deh sama kalian yang punya nurani :) saya paling ga tega ngeliat yang macem itu. dan lantaran ga bisa miara juga, biasanya saya cuman malingin muka aja, berharap saya enggak melihat kejadian yang enggak pengen saya liat :P

    anw, jadi inget juga sama Jack dan John yang mati beberapa bulan lalu :,(

  10. @ ipied : entahlah… menurutku yg berhak menentukan nyawa makhluk itu cuma Tuhan. :) selama masih bisa diselamatkan, akan kuusahakan utk menyelamatkan. kita ga pernah tau rencana Tuhan soalnya. banyak yg udah divonis akan mati karena sakit parah oleh dokter, tp ternyata mampu bertahan lebih lama. :)

    @ dian : iya, yan. :D pasti masih semangat ngerawat kucing lg, kook… hehe…

    @ devieriana : duh, pengennya sih ngerawat Papoy sampe sembuh sekalian. :( tp apa daya kalo Tuhan berencana lain?

    @ Nazieb : amiiiieeennn.. :)

    @ akhmad fauzi : gak apa-apa, kok. :D suka atau gak suka kucing itu cuma soal pilihan dan kenyamanan aja.

    @ Andriana : “bro”? duh… maaf, bung. (atau “mbak”? :)) ) saya ini cewe, looohh… ;)) *lirik header*

  11. @ ebeSS : woooohh… kalo itu mah udah pasti, om.. :"> :P

    @ arthworks : duh, udah gak bisa gambar lg. :D pengen sih nyoba corat-coret lg. hihihi…

    @ de asmara : huwaa… aku nangis di kubikelku pas baca komenmu ini, mbak. :(( ditambah lg waktu baca puisi di blogmu itu. huhuhu…

    @ wawoetz : Papoy itu kucing kampung biasa, kok. :D tp bulunya bagus banget. ;) bersih…

    @ ck : hihihi… speechless tp komennya lumayan panjang jg. ;)) btw, iya jg sih. mungkin papoy udah lebih bahagia di alam sana ketimbang dia di sini. ;)

    @ orange float : matanya buta kenapa dulu, nih? Chlamydia itu penyakit yg nular, loh. :| hati2, bisa2 malah ortu si kucing jg kena.

  12. @ phery : engg… bisa nggak jg… kalo aja memang papoy lebih bahagia di alam sana. :)

    @ re citb : yuph… ;)

    @ Payjo : duh, sayang sekali. :( kasian jg anak kucingnya. tp emang susah jg sih, Jo. secara emang ga semua orang suka dan nyaman dgn keberadaan kucing.

    @ warm : makasih, om… :D

    @ kurology : btw, Jack and John itu siapa? ikan cupang mu yg waktu itu bukan? :-o ya ampun… mati kenapa? :|

  13. duh jd ingat ma anak kucingku,tiap hari ak menunggu kelahirannya…setelah lahir 3 ekor malah pergi semua gara2 induknya kena radang kelenjar susu..tp skrg ad gantinya 3 ekor lg br pungut dari jalan,cm gak tau jg bisa bertahan apa gak krn pada sakit semua….ak sangat percaya hanya Tuhan yang tau mana yang terbaik buat makhlupnya..kita cm berusaha tp tetap Tuhan yang memberi keputusan…Semangat masih byk kucing2 yg lain butuh perhatian kita…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *