Twitter Menurut Saya So Far…

...

Saya sudah membuat akun twitter sejak awal tahun 2007. Sudah cukup lama, memang. Tp saya sempet vakum 1 tahun karena asik sama Plurk. Trus balik lg nge-twit ketika butuh wadah utk “menyepi”. Tadinya. Iya, tadinya sih… Karena ternyata tak lama kemudian twitter jd rame lg. Hahaha… Follower saya jg gak banyak. Sebagian follower adalah temen yg dikenal dr dunia maya, sebagiannya lg bener-bener temen yg saya kenal baik di dunia nyata.

.

Tadinya, saya bener-bener seorang pengguna twitter yg suka monolog. Gak terlalu suka ngecek respon dan jg gak suka ngeresponin apa yg orang lain tulis di twitter nya. Hehehe… Soalnya tadinya saya menganggap twitter itu adalah wacana semacam microblogging. Iya, yg saya tau tadinya twitter itu adalah sejenis microblogging. Seperti blog tp dlm bentuk yg mini. Barulah kemudian twitter disebut-sebut sebagai salah 1 jenis social media.

.

Yg namanya social, pasti ada interaksi. Dari sana, saya mulai merasa gak enak kalo gak merespon mention dr orang lain yg ditujukan ke saya. Saya pun mulai merasa gak enak kalo tidak memperhatikan timeline. Iya, jujur aja. Semua orang pasti ingin diperhatikan, bukan? ;)) Makanya, dr sana saya mulai ikut me-mention teman-teman yg berada di timeline saya selama saya merasa berkapasitas utk meresponnya.

.

Tapi… setelah sekian lama menggunakan twitter, akhirnya saya mencapai titik ini. Titik dimana saya merasa ada hal-hal yg membuat saya nggak nyaman jika keseringan ber-twitter. Sebenernya saya merasa gak ada yg salah dgn twitter. Asik jg kalau melihat sesuatu yg menarik yg disebarkan orang lain di twitter. Tp kadang, sebagian orang menggunakan twitter utk mengungkapkan apa yg ia pikirkan dan rasakan terhadap sesuatu. Kadang hal baik. Tp jg gak jarang itu adalah hal yg buruk. Bahkan hal-hal yg seharusnya saya gak tau. Atau bahkan hal-hal yg gak boleh saya tau.

.

Hal ini membuat saya akhirnya membatasi diri saya dlm menggunakan twitter. Saya akan ber-twitter secukupnya saja. :D Secukupnya itu yg gimana? Ummm… Gimana yah? Yg jelas gak se-addict dulu lg. Kecuali, mungkin waktu saya lg super duper kurang kerjaan atau sedang menunggu sesuatu. :)) Dari pd garing sendiri ya kan, bo’… Karena saya pikir nggak baik jg kalau saya tau semua yg orang lain pikirkan dan rasakan tentang sesuatu. Saya percaya, ada hal-hal yg lebih baik tidak saya ketahui. Pernah denger kalimat ini : “Sesuatu yg tidak kamu ketahui tidak akan menyakitimu…” :P

Saya sudah membuat akun twitter sejak awal tahun 2007. Sudah cukup lama, memang. Tp saya sempet vakum 1 tahun karena asik sama Plurk. Trus balik lg nge-twit ketika butuh wadah utk “menyepi”. Tadinya. Iya, tadinya sih… Karena ternyata tak lama kemudian twitter jd rame lg. Hahaha… Follower saya jg gak banyak. Sebagian follower adalah temen yg dikenal dr dunia maya, sebagiannya lg bener-bener temen yg saya kenal baik di dunia nyata.

Tadinya, saya bener-bener seorang pengguna twitter yg suka monolog. Gak terlalu suka ngecek respon dan jg gak suka ngeresponin apa yg orang lain tulis di twitter nya. Hehehe… Soalnya tadinya saya menganggap twitter itu adalah wacana semacam microblogging. Iya, yg saya tau tadinya twitter itu adalah sejenis microblogging. Seperti blog tp dlm bentuk yg mini. Barulah kemudian twitter disebut-sebut sebagai salah 1 jenis social media.

Yg namanya social, pasti ada interaksi. Dari sana, saya mulai merasa gak enak kalo gak merespon mention dr orang lain yg ditujukan ke saya. Saya pun mulai merasa gak enak kalo tidak memperhatikan timeline. Iya, jujur aja. Semua orang pasti ingin diperhatikan, bukan? ;)) Makanya, dr sana saya mulai ikut me-mention teman-teman yg berada di timeline saya selama saya merasa berkapasitas utk meresponnya.

Tapi… setelah sekian lama menggunakan twitter, akhirnya saya mencapai titik ini. Titik dimana saya merasa ada hal-hal yg membuat saya nggak nyaman jika keseringan ber-twitter. Sebenernya saya merasa gak ada yg salah dgn twitter. Asik jg kalau melihat sesuatu yg menarik yg disebarkan orang lain di twitter. Tp kadang, sebagian orang menggunakan twitter utk mengungkapkan apa yg ia pikirkan dan rasakan terhadap sesuatu. Kadang hal baik. Tp jg gak jarang itu adalah hal yg buruk. Bahkan hal-hal yg seharusnya saya gak tau. Atau bahkan hal-hal yg gak boleh saya tau.

Hal ini membuat saya akhirnya membatasi diri saya dlm menggunakan twitter. Saya akan ber-twitter secukupnya saja. :D Karena saya pikir nggak baik jg kalau saya tau semua yg orang lain pikirkan tentang sesuatu. Saya percaya, ada hal-hal yg lebih baik tidak saya ketahui. Pernah denger kalimat ini : “Sesuatu yg tidak kamu ketahui tidak akan menyakitimu…” :PSaya sudah membuat akun twitter sejak awal tahun 2007. Sudah cukup lama, memang. Tp saya sempet vakum 1 tahun karena asik sama Plurk. Trus balik lg nge-twit ketika butuh wadah utk “menyepi”. Tadinya. Iya, tadinya sih… Karena ternyata tak lama kemudian twitter jd rame lg. Hahaha… Follower saya jg gak banyak. Sebagian follower adalah temen yg dikenal dr dunia maya, sebagiannya lg bener-bener temen yg saya kenal baik di dunia nyata.

Tadinya, saya bener-bener seorang pengguna twitter yg suka monolog. Gak terlalu suka ngecek respon dan jg gak suka ngeresponin apa yg orang lain tulis di twitter nya. Hehehe… Soalnya tadinya saya menganggap twitter itu adalah wacana semacam microblogging. Iya, yg saya tau tadinya twitter itu adalah sejenis microblogging. Seperti blog tp dlm bentuk yg mini. Barulah kemudian twitter disebut-sebut sebagai salah 1 jenis social media.

Yg namanya social, pasti ada interaksi. Dari sana, saya mulai merasa gak enak kalo gak merespon mention dr orang lain yg ditujukan ke saya. Saya pun mulai merasa gak enak kalo tidak memperhatikan timeline. Iya, jujur aja. Semua orang pasti ingin diperhatikan, bukan? ;)) Makanya, dr sana saya mulai ikut me-mention teman-teman yg berada di timeline saya selama saya merasa berkapasitas utk meresponnya.

Tapi… setelah sekian lama menggunakan twitter, akhirnya saya mencapai titik ini. Titik dimana saya merasa ada hal-hal yg membuat saya nggak nyaman jika keseringan ber-twitter. Sebenernya saya merasa gak ada yg salah dgn twitter. Asik jg kalau melihat sesuatu yg menarik yg disebarkan orang lain di twitter. Tp kadang, sebagian orang menggunakan twitter utk mengungkapkan apa yg ia pikirkan dan rasakan terhadap sesuatu. Kadang hal baik. Tp jg gak jarang itu adalah hal yg buruk. Bahkan hal-hal yg seharusnya saya gak tau. Atau bahkan hal-hal yg gak boleh saya tau.

Hal ini membuat saya akhirnya membatasi diri saya dlm menggunakan twitter. Saya akan ber-twitter secukupnya saja. :D Karena saya pikir nggak baik jg kalau saya tau semua yg orang lain pikirkan tentang sesuatu. Saya percaya, ada hal-hal yg lebih baik tidak saya ketahui. Pernah denger kalimat ini : “Sesuatu yg tidak kamu ketahui tidak akan menyakitimu…” :P

23 thoughts on “Twitter Menurut Saya So Far…

  1. Emang tweetnya Mbak Jum isinya ap aja tho? Dikirain Mbak Jum sedang ada di titik jenuh gitu.

    Yang paling enak ya ngeblog Mbak Jum *halah*

  2. setuju lah Nil… aku juga berasa banget, mesti sangat memilah2 apa yang ditulis di blog semenjak blog-ku go international (jyaahhh…! ^o^) Jadi gak sebebas dulu. Akhirnya bikin blog satu lagi buat pemuas napsu setan, eh napsu buat nulis tanpa tedeng aling2 maksudnya…

  3. “Sesuatu yg tidak kamu ketahui tidak akan menyakitimu…”

    sial … ni nyindir gw nih …. hahahahaha ….
    tapi beneran kok, sebuah pelajaran juga, aku bisa habis2an dimaki-maki ma cewek …

    dan emang lebih lega kl ga usah tau aja, daripada aku sakit … kit .. kiiiiitt ….

  4. hmm ada apa gerangan? apakah terjadi sesuatu yg mengakibatkan pembatasan ngetweet? atau emang gara2 di-blok sama kantor? >:)

    btw iya sih kalo lagi bosen itu kadang liat timeline aja, kadang lucu juga kalo ada yg lucu (yaiyalah)

  5. yah.. beruntung di timeline saya biasa2 aja, belum bikin gerah. Dan ya, masih lebih suka plurk kalo untuk bersosialisasi atau sekedar ngeluarin uneg2 :D

  6. wah, klo di timelineku lebih parah lagi nil. temen2 deketku klo ngetwit itu isinya seringan banyak mengandung makian dan curhat saru :))
    kdg emang rasanya crowded bgt klo baca twit, tp dgn twitter kita jadi bisa interaksi dgn temen2 yg sebelumnya justru kita jarang komunikasi.
    sabar ya nil *eh?* :))

  7. Tadinya, saya bener-bener seorang pengguna twitter yg suka monolog. Gak terlalu suka ngecek respon dan jg gak suka ngeresponin apa yg orang lain tulis di twitter nya. Hehehe…

    >> IYA, aku jg merhatiin kok, Jum, hehehe….

    Hal ini membuat saya akhirnya membatasi diri saya dlm menggunakan twitter. Saya akan ber-twitter secukupnya saja. :D Secukupnya itu yg gimana? Ummm… Gimana yah?

    >> masa sih Jum? kayaknya masih tetep seaktif biasanya deh… tp aku juga jarang sih nyampah di @tyka82. lebih sering berinteraksi dgn murid & alumni di @mstyka

  8. @ didut : engg… anu… itu… aku udah lupa emot-emotnya Plurk, mas. :| *info ga penting*

    @ Kanahaya : yak, betul sekali mbak na. :D

    @ Payjo : ya kan aku masih rajin ngeblognya, Jo. ;)) ah, twitter ku isinya cuma gitu2 doang kok, Jo. :P

    @ galihsatria : yg pasti belum kepikiran untuk bikin akun baru lg. ;))

    @ andy : lah… udah lo follow kan setelah baca postingan ini? :))

    @ Fenty : aiiihh… si mbak. dr blog kan jg bisa tau, mbak. ;)) hehehe…

  9. @ Ojat : ya gak apa2. dilarang mah dilarang aja… :))

    @ de asmara : ih, kok sama banget sih, mbak desy? :-o aku jg punya blog dan twitter pemuas nafsu setanku. :)) *eh?

    @ [H]Yudee : hasyah… itu ga lg nyindir siapa2, kok. :D kalo pun kesindir itu adalah konsekuensi dr membaca blogku. :| :))

    @ Jimmy : kupikir gak apa2 sih mau monolog jg. :D itu kan hak setiap orang yg punya akun twitter.

    @ achie : aku make Plurk sekarang cuma buat nyebarin link postingan blog. :P

    @ tukangobatbersahaja : titik jenuh pun nanti jg bisa ilang lg, kok. ;)

  10. @ ridu : gw jarang make twitter lewat fasilitas kantor sih, du. soalnya emang di blok dr dulu2 jg. :)) biasanya pake BB sendiri. :P

    @ Takodok! : wooohh… aku malah udah lama ga merasakan keasyikan Plurk lg. :D tp itu pilihan sih. ;)

    @ macangadungan : iya, le. ;)) ya gimana, ya? emang hak setiap orang jg sih mau nulis apa di twitter nya. :D cuma ya gitu, kadang ga semuanya bagus utk kita ketahui.

    @ ndutyke : mungkin frekuensi aku nulis di twitter hampir sama aja. tp frekuensi aku meratiin timeline dan ngeliat apa yg ditulis orang sebenernya jd semakin jarang. :P

    @ neng ucrit : ya gak apa2 jg. ;) tp intinya sama aja, sih. di wacana social media spt itu mau ga mau kita harus baca apa aja yg ditulis orang lain yg kita follow.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *