Nostalgia Jaman Kuliah

Beberapa waktu belakangan ini, saya sibuk mengurusi dan menemani adik saya yang  akan segera masuk kuliah, dimana kampusnya itu tak lain dan tak bukan adalah kampus saya dulu. Hanya jurusannya saja yang berbeda. Mendadak saya seperti bernostalgia. Melihat adik saya yang sibuk mempersiapkan segala keperluan untuk OSPEK, persis seperti yang saya alami 6 tahun yang lalu.

.

Bayangkan, anak daerah yang jauh-jauh datang dari Riau untuk kuliah di kota sebesar Jakarta ini. Ke Jakarta aja jarang. Mau kemana-mana nggak tau jalan. Nggak tau harus naik apa. Takut nyasar. Takut kecopetan. Duit cepet habis karena kemana-mana harus naik taxi. Trus belum lagi kalo sakit, juga ngurus diri sendiri, loh! Nggak ada yang ngejagain dan manjain. Beruntunglah kalian yang nggak pernah mengalami hal seperti ini. Eh, atau malah saya yang lebih beruntung, ya?

.

Di saat teman-teman saya masih tinggal bersama orang tuanya, saya sudah belajar hidup mandiri. Belajar me-manage diri sendiri yang tentu tidak mudah di usia yang masih semuda itu. Belajar disiplin, membagi waktu, belajar tegas sama diri sendiri supaya kuliah nggak keteteran. Alhamdulillah… Saya melewati masa-masa itu dengan baik.

.

Dulu ketika masih baru bekerja, salah seorang temen kantor bertanya pada saya, “Jadi kamu sejak kuliah udah nggak tinggal sama orang tua ya, Nilla? Wah… Saya aja yang udah setua ini masih nggak bisa loh jauh-jauh dari ortu.” Hihihi… Ya, berat atau nggak nya sih sebenernya relatif. Tergantung siapa yang menilai dan apa saja yang pernah dijalaninya.

.

Sekarang, ketika adik saya baru akan melalui proses yang sudah berhasil saya lalui itu, jujur aja… Saya sedikit khawatir. Hehe… Udah kayak emak-emak aja, ya? :P Yah, jadi keinget lagi deh. Dulu Mama selalu nangis tiap menelpon saya ke kosan. Kayaknya masih nggak rela gitu anak gadisnya ini tinggal jauh dari ortu. Hihihi… Tapi saya buktikan bahwa saya mampu dan baik-baik saja selama tinggal jauh dari orang tua. :)

.

Saya harap adik saya juga nanti begitu. Dan mudah-mudahan dia juga bisa lulus dengan predikat lulusan terbaik seperti kakaknya ini. *PLAK!* Maaph… Ndak tahan pengen narsis. :|

jas almamater saya yang banyak eblemnya itu. hihihi… gara-gara ngeliat anak-anak BEM di kampus waktu nemenin adik saya, mendadak saya kangen pake jas ini lg… :)

9 thoughts on “Nostalgia Jaman Kuliah

  1. itu emblem,
    kok bisa banyak toh ?
    satu emblem buat apaan ?
    karena apaan ?
    tulisannya apaan ?

    *eh maap kebanyakan nanya, soalnya takjub liat banyak emblem di jaket itu*
    :))

  2. lulusan terbaik??!!! whoaaa…. so cool!!

    aku selalu salut sama orang yg bisa hidup mandiri dari usia muda, dan dia bisa survive, dan dia bisa membuktikan bahwa dia bisa jaga diri/gak begajulan, dan bahkan dia bisa berprestasi…

    *angkat topi buat Nila* *minta recehan*

  3. jas alma? cuman kepake pas ospek sama pas kkn doang. selain itu, cuman terselip di lemari, berbaur dengan bau kampfer :P

    //pengakuanseorangpasivis

  4. saya dulu juga ngekos. Papa mama tinggal di Surabaya, saya tinggal di Malang. Buat orang yang nggak pernah pisah sama ortu tentu bikin saya kuatiran.Kuatir nggak bisa menjalani hidup disana. Tapi pas dijalani ya alhamdulillah bisa & err… cumlaude, sama kaya kakak kamu jeng :D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *