Kejadian Konyol Saat Ngekos

..

Ngomong-ngomong soal ngekos, saya punya cerita seru di awal-awal ngekos di Jakarta. Waktu itu saya masih baru kuliah. Lalu saya ngekos bareng seorang temen SMA yang kebetulan kuliah di Universitas yang sama dengan saya. Tapi jurusan dan fakultasnya berbeda. Si temen ini bernama Tya. *dadah-dadah ke Tya* Yah… Namanya juga anak rantau. Jadi nyari temen senasib gitu deh ceritanya. Hihihi… Lalu ada 2 orang temen SMA lagi yang kebetulan kosnya deketan sama kos saya dan Tya. Mereka adalah Vely dan Senja. *peluk-peluk Vely dan Senja secara virtual. hihihi…*

.

Dan di sini lah cerita itu dimulai….

.

Sebenarnya, saya dan Tya orangnya lumayan kalem. Kami berdua kerudungan, meskipun saya baru make kerudung tuh di semester ke-2. Hehehe… Nah, kebalikan dengan saya dan Tya, Vely dan Senja ini anaknya konyol habis. Seru dan rame. Apalagi Vely. Ketawanya bisa kedengeran sampe gang sebelah, deh! Vely dan Senja sering berkunjung ke kos saya dan Tya untuk ngajak cari makan bareng atau pun untuk sekedar main. Kalo mereka udah dateng, wuiiii… Bisa lama tuh kami berempat ngobrol di kamar Tya. Kebanyakan justru ngobrolin hal-hal lucu dan ngayal-ngayal konyol nggak penting. Kenapa di kamar Tya? Karena kamar dia biasanya yang selalu rapi dan adem buat disinggahi lama-lama. Nggak seancur kamar saya, Vely, atau Senja. Hihihihi…

.

Nah… kalo Vely dan Senja udah main ke kos saya, itu ngobrol bisa dari acara nyari makan malam bareng sampe nyari makan pagi alias sarapan bareng! Wahahaha…. Nggak jarang loh waktu itu saya bolos kuliah karena keasyikan begadang sama curut-curut ini. *sssttt… jangan bilang-bilang ayah saya, ya! :|* Kadang kami main kartu semaleman. Yang kalah dicoret-coret gitu deh mukanya. Saya masih nyimpen tuh foto-foto waktu main kartu ini. Tapi karena waktu itu saya belum pake kerudung, jadi fotonya ndak lulus sensor tayang di blog ini, yak. :P

.

Pernah suatu hari Tya, Vely, dan Senja belanja ke supermarket. Waktu itu saya nggak ikut karena lagi banyak tugas kuliah. Trus waktu sampe kos tau-tau mereka ketawa nggak berenti-berenti. Saya tanya kenapa. Akhirnya Vely cerita kalo mereka barusan mengalami kejadian yang……. engg…… cukup memalukan.

.

Jd ceritanya temen saya yang bernama Tya ini orangnya rada “lugu”. Lugu-lugu ancur sih tepatnya. Hihihi… Saking lugunya, dia tuh rada-rada nggak ngerti seputar “obrolan orang dewasa”. Eh, temen saya si Vely dan Senja yang heboh abis itu mendadak ngebahas “soal itu” waktu lg belanja. Nggak ngerti jg sih awalnya gimana. Tapi tau-tau waktu Vely dan Senja udah nyampe kasir dan mau bayar barang belanjaan mereka, eh Tya datang dan langsung nyeletuk dengan polosnya, “Eh, emang M*M*K tuh ‘barang’-nya cewek yg di bawah, ya? Bukannya itu sebutan untuk yg di atas?” And do you know what? Itu si kasir langsung terbelalak! Orang-orang yang ikut ngantri di sana juga jd memperhatikan mereka dengan tatapan aneh. Lalu Vely dan Senja? Langsung ambil jarak dari Tya, pura-pura nggak kenal. Dan ketika barang mereka selesai dibayar, mereka langsung ngacir dari supermarket tersebut!

.

Wkwkwk… Saya pun waktu diceritain kejadian ini jd susah buat berhenti ngakak. Apalagi waktu ngeliat ekspresi Vely dan Senja ketika bercerita. Gila abis temen-temen saya ini. Rasanya aneh kalo semalem aja nggak ngumpul bareng. Rasanya ada yg kurang. Habisnya temen-temen saya ini ngibur banget! Meskipun ketawa mereka tuh suka lebay dan kadang bikin kami dijutekin sama penghuni kos yang lain, hihihi… Saya tetep sayang sama mereka.

.

Sayangnya, saya cuma 1 tahun bertahan di kosan itu karena tahun berikutnya saya memilih ngekos bareng temen kuliah saya. Soalnya lebih enak kalo ngerjain tugas bareng (yang kadang bisa sampe malam) atau belajar bareng pas mau ujian. Sedih jg sih… Tapi ya mau gimana? Saya jg punya prioritas, kan? :( Dan saya denger Tya juga keluar dari kos itu beberapa bulan setelah saya keluar. Lalu sejak saat itu, kami pun hampir nggak pernah ngumpul-ngumpul lg kecuali di acara reuni sekolah.

.

Udah? Gitu doang ceritanya? Eits… Nanti dulu! Cerita serunya belum tamat sampe di situ aja ternyata. Karena waktu akhirnya kami berempat ketemu lg di acara reunian sekolah, Vely akhirnya cerita sama saya, Tya, dan Senja : “Kalian tau nggak, sih? Sebenernya sebelum kalian pindah kos itu, waktu kita habis ngumpul-ngumpul di kamar Tya dan aku sama Senja baru aja mau pulang, nggak sengaja aku nemuin kertas terselip di bawah pintu kamar Tya.”

.

“Hah? Oh, ya? Apa isinya?”tanya saya, Tya, dan Senja berbarengan karena penasaran.

.

Lalu Vely pun lanjut bercerita, “Isinya kurang lebih begini : KALIAN PIKIR INI KOSAN PUNYA KALIAN? SEENAKNYA AJA KALIAN BIKIN RICUH MALAM-MALAM! TOLONG KALIAN JANGAN BERISIK LAGI!

.

Saya, Tya, dan Senja langsung melongo. Suasana hening sejenak. Lalu terdengar suara jangkrik… :| Dan akhirnya saya pun berkata, “Sumpah kaw, Vel? Kok baru cerita sekarang? Itu yg nulis ada nama pengirimnya, nggak?” Dan Vely pun menjawab, “Ya nggak lah. Surat kayak gitu nggak mungkin ada nama pengirimnya. Kalo dia memang punya cukup punya nyali untuk nyantumin nama, pasti dia juga brani untuk nemuin kita secara langsung. Tapi faktanya enggak, kan? Aku memang sengaja nggak ngasih tau kalian waktu itu karena takut kalian jd nggak nyaman lg ngekos di sana. Dan aku cukup lega jg waktu kalian pindah. Itu artinya aku udah bisa cerita sama kalian. Yah, meskipun aku sedih jg sih karena pasti bakal jarang ketemu kalian lg.”

.

Pantesaaaaaaannnn rasanya waktu itu ada beberapa anak kos yg kayaknya tiap disenyumin selalu jutek sama saya! Arrrrgggghhhh… Saya mendadak pengen nyekek Vely rasanya waktu itu. Coba kalo dia ngasih tau kami begitu dia nemuin kertas itu. Pasti saya akan bungkam mulutnya pake ember sebelum dia tertawa keras-keras. :-w

16 thoughts on “Kejadian Konyol Saat Ngekos

  1. Ya ampun sebegitu berisiknya kah kalian sampe ada yg protes lewat surat anonim gitu? Ihihi… yah dinamika kehidupan kost2an, selalu menyenangkan untuk diingat lagi ya :D

  2. Mungkin, kalau jaman itu sudah ada twitter, maka anak-anak sebelah akan mention kalian dengan hashtag yang lengkap..

    @nillapinky @vely and the gang, tolong suara kalian diturunkan beberapa desibel. #kesal

    :D

  3. bwahahaha, bener2 deh tuh org2 bertiga jadi ngangenin. Jadi inget juga kalo pas weekend dulu aku nginep dikosan mu sist mereka bilang aku anak mami karena tidurnya paling cepet.. Bener2 rajanya begadang semuanya xD duh, kangen mereka :’)

  4. Arrrrgh….
    Kog fokusnya aku gt yaah??

    ??H?=))?h?=))??h=))?H?=))?H?..

    Tau gak la… Setelah ituu aku ?? pindah.. Truss tauu ga kw la?? Si senja ?? terkenal dengan wanita tegar ternyataaa nangissss sesenggukan… Ahahahhaah…

    Tapii mo gmana lagi.. Aku juga niRu jejak kw mau nyaRi satu kosan ma anak2 yg sama kepentingann.. :D

    Tp, aq tetep ga bs nglupain kenangan qta.. Apalagii pas kita sama2 menCret*upsss… yaa karna ga cocok makanan jkt.. Maklum.. Anak baruu ngkos..(-???-???-???-???-???___-???-???-???-???-???)

    Kangen x an smwa.. ???(???“)?

  5. Saya setuju sama yg kirim surat kaleng itu… hihihi.
    Kadang, cerita manis buat seseorang, bisa jadi cerita nyebelin buat orang lainnya ya (jangan2 orang yg nulis surat kaleng itu juga nulis di blognya tentang kenangan pahit satu kos sama kalian :P ) *nangkis tendangan Nila*

    yg paling konyol ya si Tya yg nanya soal m*m*k itu. Yaolooohh…! itu ibunya ngajarin apa aja sih sampe anak gadisnya ga tau pengetahuan semendasar ituh..???

  6. biasa. anak perantau baru biasanya emang gitu. gampang terganggu dengan hal kecil. mereka belum ngerasain susah yang bener bener susah sih. di saat itulah baru kerasa gunanya temen. *malah ndak nyambung*

  7. pasti itu yang tidur di kosan kalian tuh gak tenang banget, sampe bikin surat kaleng gitu :)) tega kalian bikin hidup anak orang sengsaraaa =))

  8. sama! maen kartu ampe begadang seminggu full, ujung2nya tipes *ga bakat judi* dan masih banyak lagi, aduh jadi pengen bikin tulisan kaya gini juga..tulis ahh~ hihihii

  9. Saya masih berusaha memahami apakah Tya ngomong “, emang M*M*K tuh ‘barang’-nya cewek yg di bawah, ya? Bukannya itu sebutan untuk yg di atas?” itu lantaran saking senangnya paham bahasa slang vagina atau seneng akhirnya ngeh kalo M*M*K itu ternyata “barang” cewek yang di bawah bukan di atas’ atau dia memang tidak sadar sekeliling; atau memang dia tidak tahu artinya?

    Soal berisik, saya rasa relatif, dalam artian tergantung relasi sosial di sana bagaimana. Kalo anak kosannya cair, biasanya tidak ada batasan. Lain halnya jika tidak mengenal satu sama lain, biasanya emang banyak batasan yang tidak tertulis.

  10. Pingback: ~ FeeL n ThinK ~ » A Very Loooooonnnnggg Story

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *