Tragedi Pagar Kosan

..

Tragedi #1

.

Malam itu saya baru mau pulang ke kos naik sepeda sesudah belanja di luar. Begitu nyampe di depan kos, ternyata ada temen kos yg sedang ngobrol dgn seorang lelaki tepat di depan pagar. Karena saat itu saya bawa sepeda, si temen kos ini dgn berbaik hati membukakan gembok pagar supaya saya gak kesulitan masukin sepeda.

.

Tp siapa sangka hal tersebut justru jd bencana utk temen kos saya ini? Begitu dia membantu membukakan pintu pagar kos supaya sepeda saya bisa masuk, tau-tau pintu pagernya copot! Iya, copot gitu aja gak ngerti kenapa. Saya dan si temen kos ini langsung panik. Saya menawarkan diri utk memanggil pembantu kosan. Tp si temen kos ini bilang, gak usah. Dia bisa ngebenerin pagar itu. Ya udah. Akhirnya dgn perasaan sedikit gak enak, saya pun masuk ke dalam.

.

Begitu pagi tiba dan saya akan berangkat ke kantor, tau2 pintu pagar itu udah diikat dgn beberapa tali utk menopangnya. Gak tau deh itu kerjaan siapa. Hihihi… Entah kerjaan temen kos saya itu atau si mbak pembantu kosan. Tp gak lama kemudian pagarnya dibenerin jg, sih. Jd saya gak terlalu merasa bersalah lg. :P

.

Tragedi #2

.

Jd ceritanya barusaaannn aja saya pulang ke kos agak maleman dan pintu pagar kos udah digembok. Sebenarnya saya punya kuncinya. Tp entah kenapa setelah berkali2 berusaha mencoba, gemboknya gak kebuka jg. Kayaknya di lubang gemboknya itu ada yg nyangkut.

.

Wah, saya sempet panik jg. Apalagi setelah berkali2 saya mencoba menelpon hp si mbak pembantu kosan, namun telepon saya nggak jg diangkat. Mungkin si mbak memang udah tidur. Padahal saya harus berhasil masuk kos karena gak mungkin nginep di luar mengingat besoknya harus ngantor.

.

Dan akhirnya otak saya memikirkan cara yg paling edan : manjat pagar kosan! Hoho… Seperti perampok rumah yg sudah handal, saya celingak-celinguk sebentar utk memastikan bahwa gak ada orang yg akan memergoki saya ketika memanjat pagar. Begitu dirasa aman, barulah saya nekad memanjat pagar itu dan…………………. Yup! Saya berhasil dgn selamat masuk ke pekarangan kosan! Hihihi… Sungguh edan. XD Akhirnya saya sadar, bahwa menjadi perampok itu adalah bakat. *eh?*

.

Setelah ini, haruskah saya mengusulkan pd ibu kos bahwa lebih baik ia tidak perlu memasang pagar kosan? :|

.

Nb : tadinya mau bikin postingan mudik. tp nanti aja deh ya habis postingan ini. nggak kalah seru kok ceritanya. hihihi… *sengaja bikin penasaran*

12 thoughts on “Tragedi Pagar Kosan

  1. Huah, melompati pagar kosan?? Buat saya itu gak mungkin!! Pagar kosan saya dulu tingginya lebih dari dua meter! Apalagi jenis pagarnya yang kayak tiang lurus-lurus semua, ga ada tempat pijakan. :D

  2. @ pinkina : wahahaha… rasanya ga afdol jd anak kosan kalo belum pernah manjat pagar kosannya. :)) *eh?*

    @ de asmara : duri? waduh… jangan donk, mbak. nanti ga bisa kupanjatin lg. :|

    @ Takodok! : iya, bukan pagarnya yg salah. tp penggunanya… :))

    @ chusnul : doh, kalo yg ronda lewat, beuh… langsung disorakin : “Maleeeeng… maleeeeeeeeeennngg…” kali aku. :|

    @ warm : wew… kalo manjat pagar sih biasa, om. :P tp ada yg bilang, aku udah bakat jd maling.

  3. @ Rhein Fathia : yak, betul. kayaknya tu pagar musuhan banget sama aku. [-(

    @ jimmy : eh? itu soal yg lain lg. :|

    @ Asop : wah, ibu kosmu pinter jg. licik! bikin pager bener-bener yg ga bisa dipanjat. :))

    @ ndutyke : hihihi… tp nanti jd ga aman ga, ya? ;))

    @ berita terbaru : masa, sih? :-? ah, aku kan cuma nulis kejadian sehari2 aja. :D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *