online-offline

Kalau mau dibandingkan, tentulah dunia maya tidak dapat dibandingkan dgn dunia nyata. Masing-masing memiliki peran dan keterbatasan yg berbeda. Tp jika boleh memilih antara dunia maya atau dunia nyata, tentu saya (dan jg mungkin sebagian dr kalian) akan memilih dunia lain. *Eh?* :| dunia nyata maksudnya… :P *nuduh*

.

Begini… Saya sehari-hari bekerja di bidang IT. Kebutuhan akan internet buat saya bahkan sudah melebihi kebutuhan saya akan makanan. Lah iya. Kalo udah bergulat dgn source code, mau ada udang bakar atau kepiting masak padang di samping saya jg bakalan saya cuekin! (Eh tp kayaknya ga berlaku utk kerang saos tiram. :| ) Ga cuma saya kayaknya. Semua programmer jg gitu.

.

Mungkin karena itu, saya ga pernah “mendewa-dewakan” dunia maya. Buat saya, yg maya tetap maya. Mau dipaksain sama dgn dunia nyata jg tetep aja beda. Yg paling mencolok ya beda dimensi. Kita bisa pake emoticon ngakak ketika chatting di YM padahal wajah kita sdg cemberut. Kita bisa terlihat pintar di blog padahal semua yg ditulis jg hasil susah2 ngumpulin informasi lewat browsing. Bahkan ada yg njiplak bulet2.

.

Beda kalo di dunia nyata. 1 hal yg paling ga bisa kita dapatkan saat berinteraksi di dunia maya dibandingkan ketika berinteraksi di dunia nyata adalah : spontanitas. Semua yg kita ketik adalah hasil dr proses berfikir. Namun di sanalah asiknya dunia maya. Kita bisa menciptakan sebuah karakter tanpa harus terlihat spontan.

.

Selebihnya? Hampir sama saja. Baik di dunia maya maupun dunia nyata, kita bisa berkenalan dgn orang2 baru. Bisa berinteraksi jg. Negatifnya jg hampir sama saja. Baik di dunia maya maupun dunia nyata, orang bisa selingkuh. Bisa saling menipu. Penjahat jg berkeliaran di dunia maya dan dunia nyata. Sebaliknya, pertolongan terhadap sesama pun jg bisa dilkukan di keduanya.

.

Saya pribadi selalu berusaha “menyatukan” kedua dunia ini. Apa yg saya ketik di blog, FB, twitter, dsb adalah hal yg berkaitan dgn dunia nyata saya. Orang2 yg saya temui di keseharian saya, bahkan saya ikut sertakan di dlm nya. Saya bahkan senang jika mereka membaca apa yg saya tulis. Iya, itu malah bikin saya merasa lebih jujur dlm bercerita. Ayah saya pembaca setia blog ini. *dadah2 ke Papa*, Boss saya bahkan pernah mengomentari postingan saya, temen di twitter saya bahkan jg teman2 sekolah, kuliah, dan teman kerja.

.

Ah, tp ga semua orang harus sama seperti saya, kok. *capek dimusuhin cuma karena beda dan nggak sealiran* Saya cuma berusaha utk tetap “original”. ;) Meskipun ga menutup diri akan perubahan menjadi pribadi yg lebih baik lg.

.

Yg jelas sih… Intinya… Semanis-manisnya interaksi di dunia maya, sungguh… Buat saya nggak ada yg bisa menggantikan hangatnya pelukan nyata seseorang, senyuman yg tulus serta tatapan mata yg berbinar di depan saya. Meskipun ada jutaan emoticon yg diciptakan dan tersedia di dunia maya sana. :)

13 thoughts on “online-offline

  1. satu hal nih –>
    jangan pernah berantem atau berargumen secara virtual! better not. mending tunggu waktu yg pas buat ketemu langsung. krn pengalaman pribadi, kl secara virtual bisa memperparah situasi.

    kl aku malah berharapnya orang2 yg aku temui di dunia maya adl orang2 yg ga aku kenal di dunia nyata lho Nil…

  2. tapi ngumpul sama temen-temen dunia maya lebih gampang dari pada ngumpul sama temen-temen dunia nyata :|

    kmrn pas mudik, mau ketemuan sama temen-temen smp atau sma ih susahnya minta ampun. ada aja halangannya sampe akhirnya malah ga jadi. :|

    lah ngumpul sama temen-temen sama dunia maya, saya cukup sekali doang teriak “woooy kopdar yuks!”, padahal sampe dua kopdar sama anak-anak WongKito.. :)) :))

  3. suka sama kata2 ini

    “Semanis-manisnya interaksi di dunia maya, sungguh… Buat saya nggak ada yg bisa menggantikan hangatnya pelukan nyata seseorang, senyuman yg tulus serta tatapan mata yg berbinar di depan saya. Meskipun ada jutaan emoticon yg diciptakan dan tersedia di dunia maya sana”

    Jadi rindu dengan teman2 dunia nyata, berhubung jadwal kerja tidak seperti kebanyakan orang jadi jarang berkumpul dengan teman-teman dunia nyata… :((

  4. terinspiratif banget ma sharing ini. memang kalo di rasa-rasa benar adanya. duna maya ya dunia maya, dunia nyata ya dunia nyata. satu sama lain memiliki kelebihan dan kekurangnya namun tetap dunia nyata tempat kita berpijak yang sebenarnya. masa selamanya mo di depan PC. hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *