Tentang Pembantu yang Pergi

..

“Mbak, baru ya di sini?”Tanya saya pd seorang cewe yg masih sangat muda ketika akan membayar uang kosan. Beberapa hari sebelumnya saya lihat dia sering bersih-bersih di kos ini. Cewe itu mengangguk. Lalu saya tanyai lagi, “Emang mbak Lina (pembantu yg lama) kemana?”. Dan ia pun menjawab, “Mbak Lina lg hamil, mbak. Jd dia tinggal di rumah orang tuanya sekarang. Kalau mas Komar (suami mbak Lina) masih suka datang ke sini. Kebetulan saya keponakannya mas Komar.” Gantian saya yg manggut-manggut.

Mendadak saya jd keinget pembantu di kos saya yg lama, waktu saya masih kuliah dan kos di deket kampus…

Namanya mbak Isa. Sejak saya ngekos di sana (sekitar 3 tahun sebelum saya pindah) ia sudah bekerja di kos itu bersama mbak Iip. Sejauh yg saya kenal, mereka orang yg baik. Meskipun kata teman-teman saya wajah mereka agak jutek. :| Tp mereka sering membantu saya kalo diminta. Pernah bantuin saya pindahan kamar. Pokoknya hubungan saya dan mereka sangat baik.

Hingga suatu ketika menjelang lebaran, saya pernah bertanya pd mbak Isa saat dia sedang duduk sendirian di dekat dapur, “Loh, mbak kok masih di sini? Ga mudik kayak mbak Iip?”. Saya memang belum mudik saat itu karena dapat jadwal pesawat mendekati hari Lebaran. Dan mbak Isa pun menjawab, “Saya lg hamil, mbak. Kayaknya ga kuat pulang kampung. Takut terlalu capek.” Oww… Barulah saya tau kalo mbak Isa sedang hamil dan lalu memberinya selamat. Memang beberapa hari sebelumnya saya pernah melihat suaminya datang berkunjung dr kampung selama beberapa hari.

Nah beberapa hari kemudian, Nieke yg saat itu udah kebelet pengen ke toilet bingung karena toilet yg di deket kamar kami masih dipake jg. Udah sekitar 1 jam ga dibuka-buka. Akhirnya nieke make toilet yg di lantai atas. Tp kami penasaran jg siapa yg berlama-lama di dlm toilet itu. Cuma yah ga mungkin kan nungguin orang itu keluar di depan pintu toilet? Hehehe…

Sorenya waktu saya mau mandi, saya sempat liat sebuah celana dalam tergeletak di atas lantai kamar mandi. Wew… Parahnya, celana itu ada darahnya. Saya pikir saat itu mungkin ada anak kos yg mendadak mens dan akan mencuci celananya itu di kamar mandi. Jd saya biarkan saja celana itu di sana.

Kemudian suatu hari sepulang mudik, saya melihat ada cewe yg bersih-bersih kosan. Hampir bisa dipastikan itu pembantu baru. “Mbak, baru ya di sini?”tanya saya ketika ia sedang bersih2 di depan kamar saya. Setelah cewe itu mengangguk, saya bertanya lg, “Emangnya mbak Isa dan mbak Iip kemana?” Lalu ia menjawab, “Mbak Iip memang berhenti karena udah cukup tua. Kalo mbak Isa berhenti karena dia keguguran sebelum Lebaran kemarin.”

Hah? Kagetlah saya. Mendadak ingatan saya flashback ke saat2 sebelum mudik. Saya inget waktu itu ada orang yg lama banget pake toilet, entah utk apa. Trus saya sempet liat ada clana dalam penuh darah di atas lantai kamar mandi. Jangan-jangan… Itu clana dlm nya mbak Isa yg saat itu lg keguguran. :(( Pantes waktu itu ada yg lama banget pake toilet.

Saya sedih. Mendadak bertanya2 dlm hati kenapa mbak Isa keguguran. Apakah memang karena kandungannya lemah? Atau karena kerjaannya terlalu berat utk ukuran wanita yg sedang hamil? Secara dia jg yg nyuciin baju anak2 kosan. Huwaaa… Saya kok jd merasa bersalah, ya? :((

Namun beberapa hari yg lalu ketika tidak sengaja saya bertemu mas Komar di kos, saya senang bukan main. Senang karena masih sempat mengucapkan, “Selamat ya mas atas calon bayinya.” Dan bukan malah mengatakan, “Aku turut berduka cita atas berita mbak Lina yg keguguran karena terlalu keras mengurusi kos ini.” :|

Ah, semoga janinnya sehat dan saya masih bisa melihat mbak Lina dan bayinya nanti. :)

15 thoughts on “Tentang Pembantu yang Pergi

  1. Wah nil, usul dong ke ibu kos, kl ada asisten rt yg lg hamil, terutama hamil muda, sbaiknya dikasih cuti dulu. Sbg sesama cewek ( n pernah ngerasain hamil pula) ga tega jg bayangin lg hamil msti nyuci2 baju segambreng gitu :'(

  2. Kalo ada kerjaan yang sekiranya masih bisa kita lakuin semisal nimba aer sumur, nyuci baju kotor 3 bak atau belah kayu bakar, mending kita lakuin sendiri Mbak Jum.

    Asisten rumah tangga yang lagi hamil harusnya nggak boleh kerja, cuti aja sampe melahirkan tapi tetap dapat gaji *ngawur* :P

  3. semoga si mbak sehat2 saja yah..yg saia tau sih hamil muda justru rawan klo kerja yg berat2 *belum pernah hamil soalnya :D*

  4. kalian semua yg sabar, yaa… *eh?* ikut do’a aja utk kelahiran mbak Lina nanti. semoga semua berjalan lancar! ^^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *