Seputar Curhat

Saya udah lama ga curhat sama orang lain. Belakangan lebih nyaman curhat di blog rahasia yang saya “gembok”. :P Entahlah… Mungkin saya rada trauma curhat sama manusia. Terlebih cewe. :| Iya, cewe! Ga bermaksud men-generalisasi. Tapi berdasarkan pengalaman, cewe itu cenderung “cuma manis di depan”. Seolah simpati mendengarkan curhat temennya. Bersikap seolah-seolah mau diganggu kapan aja buat dicurhatin. Tapi faktanya? Sebel dan jengkel kalo temennya jadi keseringan curhat. *lah… padahal dulu siapa yang bilang, “anytime, dear…”?*

.

Iya, saya tau. Orang yang sering curhat itu memang menyebalkan! Apalagi kalo yang dicurhatin topiknya itu-ituuuu mulu. Seolah ga ada kemajuan. Seolah ga belajar dari pengalaman sendiri. Iya, emang enak ngomong gitu kalo kita berada di posisi orang yang dicurhatin. Tapi giliran kita yang butuh temen curhat, seolah semua hal yang kita lakukan wajar. Bahwa kita memang butuh temen yang mau mendengarkan. Sukur-sukur kalo ada yang mau ngasih solusi tanpa bernada menggurui.

.

Ga kok, saya ga lagi ngomongin orang lain doang. Saya pun pernah berada di posisi orang yang curhat dan dicurhati. Tapi saya belajar banyak hal soal ini :

  1. Bahwa yang namanya curhat, suka atau enggak… memang agak menjatuhkan wibawa. Apalagi kalo terlalu sering.
  2. Bahwa saya akan bertanya terlebih dahulu sebelum curhat, apakah orang yang akan saya curhati bersedia atau tidak untuk diajak curhat panjang lebar.
  3. Bahwa jika saya berada di posisi yang akan dicurhati, saya ga akan pernah bilang, “Anytime, dear…” karena saya pun bisa punya masalah sendiri. Di mana saat itu saya ga bisa membuka diri untuk mendengar curhatan orang lain. :)
  4. Bahwa ga semua orang pantas dicurhatin. Bedakan antara yang benar-benar simpati dengan yang cuma sekedar ingin tau masalah kita doang.
  5. Bahwa ketika seseorang curhat sama saya, bukan berarti saya jadi tau keseluruhan masalahnya. Karena bisa jadi yang diceritakan ke saya hanya salah 1 “babak” dari masalahnya saja.
  6. Bahwa jangan pernah curhat di depan umum. Sama aja kayak kita muntah di depan orang banyak. :| Lagian ga semua orang juga yang mau tau masalah kita, kan?
  7. Bahwa curhat itu ga harus sama orang lain, kok. Curhat sama diri sendiri juga bisa. Saya pernah loh di kamar ngomong sama diri sendiri waktu lagi stress berat. :)) *siap-siap disangka orang gila*

Dan masiiiiiiiiiiiiiiihhhhhh…. banyak lagi!

.

Ah, postingan ini pun sudah seperti postingan curhat. :D

10 thoughts on “Seputar Curhat

  1. ah, kalo ngomong sama tembok, atau ngomong sama monitor, atau ngomong sama diri sendiri (nanya sendiri, dijawab sendiri), aku juga sering kok tante :p

  2. Gaampang kok buat tau yang mana bisa dicurhatin yang mana yang cuma pengen tau rahasia kita..
    Klo yg cuma pengen tau rahasia kita aja..biasanyaa dia maksa-maksa biar kita curhat tanpa mau tau kondisi kita..truss kadang-kadang klo kita curhat dia pengenn tauu semuanya..sampai nanya-nanya n kita dikejer-kejer..qiqiqi..
    Ga jauh beda sama interogator..

  3. Untungnya aku ndak pernah ngomong ‘anytime dear’. Kebayang kalo mood lg ga baik malah dcurhatin org. Brasa pgn blg ‘yg punya mslh bkn lo doang kali’. Hahaha. Kejam.

    Eh aku malah sering tuh ngomong sendiri. Hihi

  4. mo sampe sejauh mana kesama’an2 kita ya Nil….? poin nomer 7 itu lhooo…. eike sekaliii…hihihi

    curhat yg paling nikmat itu, adalah mengunci pintu, menatap cermin, lalu muntahin semua masalah ke refleksi kita.
    Mo nangis, mo maki2, dia ga bakalan nge-judge. Stlh puas menguras seluruh emosi, tarik napas dalam2, buang pelan2, hapus air mata, dan tersenyum…

    karena kini giliran akal sehat dan sisi bijak kita yang bicara :)

    it works so well for me

  5. aku juga punya blog buat curhat dulu. tapi teknologi makin maju, keder juga sama teknologi googling dan pingback, daripada bocor akhirnya brenti.

    sama juga poin 7, ngomong sendiri ^^

  6. Coba kalo kucingnya masih ada, mending curhat sama kucing aja nill kayaknya lebih exciting hihihi… :p Kayaknya ga bakalan bosen dia dengerin curhatnya kita *meskipun dia ga ngasih solusinya* hihihi…

  7. @ uthie : hah? sampe ngomong sama tembok? :-o aku kayaknya ga gitu2 banget deh, nak. =))

    @ mela : hohoho… begitu ya, mbak? mungkin selama ini aku terlalu percaya sama orang. terlalu percaya kalo mereka semua peduli. ternyataaaa… :P

    @ Achie : iya, setiap orang itu pasti punya masalah, kok. :D

    @ de asmara : waaaa… ngamuk-ngamuk ke cermin? kayaknya idenya boleh jg tuh dicoba, mbak. :D

    @ ndutyke : hahaha… aku masih ngisi buku diary tuh, mbak. cara curhat yg konvensional. :))

    @ tito : wooo… aku sih masih lanjut. wong di blog yg digembok itu aku jd blogger anonim. :P

    @ Za : eh aku beneran pernah loh curhat sama kucing… :">

  8. setujuuu setujuuu, gak semua orang kan sebenarnya rela dicurhatin *wlopun dia pernah bilang, anytime dear* wolooohh toh klo kita curhat terus jawabannya datar *tanda bosannya* pasti kita jg ngerasa kan yakk??

    lebih enak curhat ma Sang Pemilik Hati sepertinya :D

  9. s7,kembali ke pemilik hati,pemilik semua,,jangankan tmn curht,tmn biasa aj susah dapetnya,pd saat dia buth teman aku ada,tp pd saat aku bth teman dianya ga tahu k mn,dah gt klw aku bikin salah,smw kebaikan yg aku buat kehapus bersih dngn sedikit kesalahn tsb,adhuh..hello..where are you friends..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *