Best Traffic Jam Ever!

Sepertinya saya pernah beberapa kali menceritakan tentang hebohnya perjalanan saya dari Jakarta ke BSD atau dari BSD ke Jakarta. Tapi kayaknya belum ada yg seheboh perjalanan saya kemarin dari Depkeu Lapangan Banteng ke BSD. Kayaknya udah pada tau ya kalo kemarin itu Jakarta sempet banjir dan macet parah. Sebelum berangkat dari Lapangan Banteng ke BSD saat jam pulang kantor, saya sudah diberitahu bahwa jalanan dimana-mana macet. Tapi ya tetep aja pulang nebeng mobil temen kantor saya, Tika, bersama 2 orang temen lainnya, Hendy dan Tunggul.

.

Pukul 17.00 WIB alias jam 5 sore kami sudah keluar dari Depkeu Lapangan Banteng. Baru jalan beberapa meter, udah keliatan air tergenang di jalanan. Nggak banjir juga, sih. Dan saat itu masih belum macet banget. Baru pas nyampe Harmoni, barulah mulai keliatan macet. Saat itu kami berempat masih nyante-nyante aja. Masih ngobrol becandaan di dalam mobil. Bahkan sempet nonton sepasang muda-mudi di mobil belakang yang tampaknya sedang bertengkar seru. :|

.

Okeh… Sampe akhirnya nggak terasa hampir 1 jam kami stuck di sana. Bahkan nggak ada tanda-tanda mobil-mobil di depan akan jalan. Akhirnya topik obrolan malah beralih pada topik film-film thriller. Wew… Berawal dari Tika yang baru aja menonton film High Lane, sampe akhirnya ngebahas film Saw yang super duper nyeremin itu. Eh tapi kok kalo dibahas rame-rame malah nggak terasa serem, yak? :)) Malah jadi bisa melihat sisi “lucu” dari film-film ini. :P

.

Tanpa terasa, udah 2 jam stuck di tempat yang sama. Hmmm… Kami mulai bertanya-tanya, sebenarnya apa yang bikin macet parah seperti itu? Hujan memang belum berhenti. Tapi masa iya cuma gara-gara hujan, macetnya sampe parah banget gitu? Yang lain mulai laper. Tapi di pinggir jalan juga nggak ada warung atau tempat makan yang bisa disinggahi. Kalo pun ada, nggak ada 1 pun diantara kami yang mau turun buat beli makanan untuk dimakan di dalam mobil. =)) Ya iyalah. Bayangin aja lagi beli makan di pinggir jalan gitu trus tau-tau jalanannya mulai lancar. Ya otomatis bisa ditinggal, dong! Hihihi…

.

Akhirnya lewat abang-abang yang jualan kerupuk di antara mobil. Hendy yang ketiban tugas manggilin itu abang-abang bukannya nurunin kaca di sampingnya, malah kacanya cuma digetok gitu doang lagi. Ya udah, abangnya cuma lewat gitu aja di samping mobil. Saya, Tika, dan Tunggul langsung histeris pas tu abang-abang cuma lewat doang. Hahaha… Heboh, dah. Emang dasar si Hendy loading otaknya rada lama, pas denger kami pada histeris gitu, baru deh dia nurunin kaca dan manggilin abang-abang yang jualan kerupuk yang nyariiiiiiss aja hilang dari pandangan. Hahaha… Ya udah, selamet deh tuh perut. Nggak kenyang juga sih emang, tp lumayan buat ngeganjel.

.

Setelah 2,5 jam stuck di tempat yang sama, akhirnya mobil mulai berjalan sedikit-sedikit. Ya ampun, itu mobil maju cuma 3 meter aja saya udah girang banget! Hahaha… habis dari pada nggak ada progress sama sekali? :P Trus anak-anak pada ngajakin main tebak-tebakan…

Hendy : Anak apa yang paling haram di dunia?
Saya : …
Tika : …
Tunggul : …
Hendy : Nyerah??? Anak babi yang lahir di luar nikah!
Saya, Tika, Tunggul : *ngakak*
Hendy : Kenapa babi bau?
Saya : …
Tika : …
Tunggul : …
Hendy : Nyerah??? Karena keteknya ada 4!
Saya, Tika, Tunggul : *mulai sakit perut*
Hendy : Kenapa anak babi jalannya nunduk?
Saya : …
Tika : …
Tunggul : …
Hendy : Nyerah??? Karena dia malu, induknya adalah induk babi.
Saya, Tika, Tunggul : *senyap*
Hendy : Kenapa anak kelinci jalannya lompat-lompat?
Saya : …
Tika : …
Tunggul : …
Hendy : Nyerah??? Karena dia girang, induknya bukan babi.
Saya, Tika, Tunggul : *pasang wajah pengen ngebacok Hendy*

Titik 3 pada dialog saya, Tika, dan Tunggul di atas bukan berarti kami nggak berusaha nebak loh, ya. Udah banyak banget malah jawaban kreatif kami keluarkan utk menjawab pertanyaan Hendy. Tapi tetep aja salah. Hahaha… Dasar emang tu anak. Dapet ajaaa tebak-tebakan kayak gitu. :))

.

Nah, ada tebak-tebakan lucu dari Tika : “Coba liat ke taxi sebelah. Ada yang bisa menebak udah berapa argonya?” Kontan aja seisi mobil langsung ngakak lagi. Ya iyalah! Jalanan macet total kayak gitu pasti argonya selangit. Terlebih waktu Tika ngomong gini, “Liat deh tu bapak-bapak di dalem taxi udah menimang-nimang kedua HP-nya. Bimbang kali HP mana yg mau digadaikan utk bayar taxi.” Hahaha… Bisa aja deh si Tika.

.

Trus tau-tau Hendy ngomong gini, “Eh, main dubbing-dubbing-an, yuk! Tuh banyak cowo-cewe boncengan. Gue mulai duluan, yak.” Maka riuhlah seisi mobil menyimak dubbing-dubbing-annya Hendy dan Tika yang sumpah, kocak banget! Bikin saya ngakak nggak berhenti-berhenti. Sampe nggak berasa deh itu di jalan udah hampir 4 jam. HAH??? 4 JAM??? Iya, 4 jam cuma jalan beberapa meter doang. Merangkak banget. Mungkin kalo dari Lapangan Banteng jalan kaki ke BSD dari tadi saya udah nyampe kali, ya? *lebay*

.

Nah, waktu mobil mulai jalan lagi dan udah sampai di sekitaran Tomang, tiba-tiba kami melihat sebuah mobil di samping yang nggak jalan sama sekali sehingga menghambat mobil di belakangnya utk jalan ke depan. Aneh juga. Karena samar-samar masih terlihat ada orang di dalam mobil itu. Tapi mesin mobilnya mati. Hendy sampe disuruh turun sama anak-anak buat nyamperin orang yang ada di mobil itu. Tapi dia nggak mau. Hahaha… Penasaran jg sih soalnya. Tapi ya gitu, deh. Nggak ada yg mau turun. Jadi penasarannya kebawa sampe sekarang. :P

.

Untuk menghemat bensin, kadang Tika sengaja mematikan mesin mobilnya ketika mobil sedang stuck nggak bisa gerak. Nah, celakanya… Setelah beberapa kali hidup-matiin mesin, mendadak mobil nggak mau nyala sama sekali alias mogok! Huwaaaaaaaa…. Semuanya pada panik. Satu per satu kami mulai turun dr mobil. Lalu Tika membuka kap mobilnya untuk mengecek aki. Tunggul langsung berinisiatif mencari air untuk dimasukin ke dalam aki. Beruntung ada supir taxi yg mau memberikan persediakan air kepada kami. Tapi ternyata itu masih belum membuat mesin mobil menyala. Lalu kami menelpon salah seorang temen kantor yg dianggap sudah cukup berpengalaman dgn masalah mobil. Beliau menganjurkan agar mobil dicoba dinyalakan kembali sambil didorong dr belakang. Jadilah saya (iya, SAYA!), Hendy, dan Tunggul mendorong mobil di belakang sementara Tika mengendalkan setir di depan. Dan alhamdulillaaaaaaaahhh… Nggak butuh waktu lama sampe akhirnya mobil itu nyala kembali!

.

Begitu mobil menyala, Saya, Hendy, dan Tunggul masuk kembali ke dalam mobil. Mendadak hening. Mungkin masih ada hawa-hawa panik akibat mogok tadi. Belum lg karena rada malu akibat menjadi pusat perhatian orang di tengah macet itu. Hihihi… Sampe akhirnya suara Hendy memecah keheningan, “Eh, ini botol minuman supir taxi tadi. Belum lo balikin, Nggul?”seraya mengangkat sebuah botol minuman milik supir taxi td. Jadilah suara riuh tawa kembali terdengar di dlm mobil.

.

Sesaat kemudian, saya menyalakan BB yg dr tadi jg saya hidup-matikan utk menghemat batrai. :P Lalu ketika mengecek timeline di twitter, barulah saya mendapat info bahwa di tol Kebon Jeruk ada mobil trailer yang kebalik sehingga menutupi jalan. Iya, itu dia penyebab macetnya! Bahkan katanya petugas tol menganjurkan utk tidak masuk tol. Wew… Sekilas saya melirik jam. Ternyata udah jam 9 malam waktu itu. Waaa… Sungguh perjalanan yg sangat panjang!

.

Sekitar jam setengah 10 barulah kami berhasil masuk ke dalam tol Kebun Jeruk menuju BSD. Huwaaaa… Saya terharu! Karena jalanan mulai lancar ketika kami sudah berada di dlm tol. Anehnya, baru kali itu saya melihat motor diijinkan masuk ke dlm tol, entah karena apa. Miris jg melihat ke arah jalan yg berlawanan. Di tol aja masih macet, looohh… Prihatin membayangkan orang-orang yg lelah sepulang kerja, telat makan malam jg karena macet parah. :( Lalu saya jg melihat ke bangku belakang. Hendy dan Tunggul tampak sangat lelah dan ngantuk. Lapar jg pasti. Sesaat kemudian, Hendy turun di rest area karena akan dijemput adiknya di sana. Motornya nginep di kantor karena jam segitu rasanya udah nggak bisa ngambil motor lg di kantor.

.

Sekitar jam 11 malam, akhirnya saya minta diturunkan di McD Alam Sutra BSD. Skalian mau makan dulu sebelum pulang. Hehehe… Jadilah saya makan malam di sana ditemenin Mbubh yg nyusul ke McD beberapa saat kemudian. Setelah makan, saya langsung ke kosan. Begitu sampe di kos badan saya pegeeeeelll semua! Ya bayangin aja 6 jam duduk di dlm mobil gitu. Rada untung jg sempet turun dr mobil buat ngedorong mobil Tika yg mogok. :))
.

pesan moral : kalo terpaksa terjebak macet di jalan, berusahalah utk tetap menikmati perjalanan itu. sukur-sukur kalo lg bareng temen yg rada bawel dan kreatif bikin suasana jd nggak membosankan. duh, nggak kebayang deh kalo saya terjebak macet di jalan sampe 6 jam dan di dlm mobil cuma ada saya seorang… :))

9 thoughts on “Best Traffic Jam Ever!

  1. woooohh… laporan pandangan mata yg super-duper lengkhaapphhh!! hehe, jadi ikut menikmati suasana saat itu, tapi ogah kalo disuruh gabung kena macet!! *LOL*

    eh, soal film yg temanya kegiatan pas kejebak macet tuh ide yg lucu & orisinil lho!

  2. denger ceritanya aja cape yahh kayanya :D

    untungnya aku bisa muter2 lewat jalan laen, walopun tetep kena macetnya.. paling ga, ga ampek stuck banget ampe ga jalan gitu.. fiuhh..

  3. Buset, seperempat hari :))
    Nanti-nanti bawa DVD Player Portable Mbak Jum. Kan seru tuh duduk di kursi masing-masing terus nonton film. Kalo nggak ada, Tante Tika suruh beli gimbot dan siapin di mobil. Namanya juga mengantisipasi :P

  4. @ Nieke : waktu itu sempet nelpon Ricky. pas dia jg lg di jalan dan terjebak macet jg. kalo soal banjir, dia ga cerita sih. :|

    @ de asmara : hahaha… harus bayar royalti deh kalo ada yg mau ngambil ide film tentang ini. :))

    @ achie : soalnya udah biasa lewat sini. dan memang dr awal ga tau kalo macetnya bakal gitu banget. :((

    @ Payjo : wah, idemu bagus jg tuh, Jo. :D kayaknya harus sedia games player portable utk antisipasi macet. :))

  5. hahahaha …. 6 jam !!!
    itu sudah semarang jogja semarang tuh … :D

    etapi slipi banjir juga ga ?? konon katanya situ paling ga banjir se jakarta ??? #eaaa

  6. Pingback: Fun Times at The Office ^^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *