Life is like Snakes and Ladders

permainan ular tangga yg baru saya beli. sengaja beli yg murah karena yakin bakal jarang dimainin. XD

Beberapa waktu yg lalu ketika sedang berbelanja di Hypermart bareng Mbubh, tanpa sengaja saya menemukan mainan yg sudah lamaaaaa banget nggak saya mainkan lg. Snakes and Ladders alias ular tangga. Entah kenapa, saya jd tertarik utk membelinya. Bosan dengan games digital yg selama ini sudah sangat mudah didapat diinternet. Saya mendadak kangen dgn permainan dengan cara yg konvensional. Permainan semasa kecil yang seolah tidak pernah punah dimakan zaman.

Permainan ini tidak hanya menghibur saya, tetapi jg akhirnya membuat saya menyadari beberapa hal :

  1. Bahwa hidup itu selalu maju. Tidak pernah mundur. Berapa langkah kamu maju, bergantung dari berapa angka dadu yg kamu dapatkan.
  2. Bahwa hidup itu sangat labil. Kadang hidup kita dapat melesat sangaaaatt tinggi ke atas. Namun di lain waktu hidup kita bisa tiba-tiba jatuh jauh ke bawah begitu saja tanpa pernah diduga.
  3. Bahwa kamu bisa saja curang saat bermain, maju lebih banyak dari yg seharusnya saat lawan mainmu lengah. Tp itu belum tentu membuat kamu menang, karena kamu bisa jadi bertemu ular di beberapa langkah berikutnya dan membuatmu jatuh terlalu jauh dr lawan yg kamu curangi.
  4. Bahwa Tuhan sangat berperan penting dlm menentukan nasib kita. Memang kita yg melemparkan dadunya. Tapi yg menentukan berapa angka dadu yg kita dapat, hanya Tuhan yg mampu.

Saya sungguh menikmati permainan ular tangga ini. Dan mungkin, keberuntungan memang sedang berada di tangan saya saat saya memainkannya dengan Mbubh. Permainan selesai dengan skor 4-1 dengan saya sebagai pemenangnya. Hahaha… Mungkin benar kata beberapa teman saya. Bahwa saya tergolong orang yg mendapat porsi keberuntungan cukup tinggi dibanding yg lain. Ah, tapi tentu saja saya tidak bisa selamanya bergantung kepada keberuntungan, bukan? :P

By the way… Saya berniat membawa permainan ular tangga ini nanti ketika berkumpul kembali bersama keluarga. Keluarga saya sudah terkena penyakit kecanduan internet akut. Nggak jarang kami tetap sibuk dengan laptop masing-masing meskipun sudah berkumpul di 1 rumah. Saya berharap saya bisa mengajak seluruh anggota keluarga saya benar-benar berkumpul di 1 meja dan memainkan permainan konvensional ini bersama-sama. Pasti bakal seru! I’m so excited! :D

15 thoughts on “Life is like Snakes and Ladders

  1. iya permainan ular tangga seru tuh.. jadi inget jaman saya masih SD suka main permainan itu di rumah tetangga atau main di sumah sama bapak saya. ;)) seru… paling seru sih pas main di rumah tetangga rame2. jadi ketahuan deh temen2 sekomplek itu klo main kayak apa. ada yang egois ada yang kalo kalah nangis, ada yang curang :))

  2. nilla postingannya berat euy
    tp klo dipikir2 bener juga. hahahhaha… setuju, walau dgn cara curang bisa bikin kita naik lebih cepat, bukan berarti endingnya bakal bagus, krn tuhan-lah yg akan menentukan.
    tapi nil, jujur…
    lebih seru monopoli #serius

  3. damn! suka & setuju banget sama 4 poin di atas!! filosofi yg bagus bgt yg kamu ambil dari permainan ular tangga Nil… emang ya, kalo kita mo buka mata dikit aja, dalam segala hal yg nampak sederhana di keseharian kita tuh sbnrnya terkandung banyak bgt nilai2 yg bisa bikin kita mikir…

    kalo di keluargaku senengnya maen kartu UNO rame2 Nil. Kocak, apalagi kalo rebutan teriak UNO (pas kartu tinggal 1) itu kita ganti pake kata laen yg lucu2 ^^

  4. ahhh.. permainan ini. Dulu pernah, eh sering, tinggal sedikiiiitttt lagi tamat malah ental ke belakang terus. Yah yah akhirnya malah nomor buntut :))

    kalo main sama temen sih senengnya main ludo. Kalo sama ibu main halma, tapi ya itu, kalah terus :D

  5. nongol juga di sini euy…ha2…halo salam kenal dari blog sebelah…..
    ini mainan aku jaman kecil dulu asyik, tapi yang model beginian belum tahu euy….

  6. @ ipied : hahaha… iya, jd tau gimana watak seseorang yg sebenarnya dr permainan ini ya, pied? ;P

    @ macangadungan : berat gimana, le? :D hehehe… karena postingan hasil “perenungan”, yak? :P wooohh… gw jg udah lama ga main monopoli sampe lupa caranya. :))

    @ de asmara : UNO ya, mbak? serius, aku belum pernah loh main UNO. :| jd ga tau gimana caranya… :">

    @ Chic : hihihi… iya, emang permainan kayak gini tuh enaknya dimainin rame2. jd bisa ledek2an. ;)) *lirik mbubh*

  7. @ Takodok! : halma jg aku ga tau cara mainnya. belom pernah maiiiinn… :(( *udik banget, yak?* :|

    @ Fenty : ayo mbak, ntar kalo kita jd kopdar, ajarin aku main monopoli lg, yak? :))

    @ warm : beuh… dirimu kok sama banget sama Mbubh? =))

    @ asfan : lah… ini temen kantornya mbubh, kan? :D masa sih belum pernah main ular tangga? :|

    @ tito : hahaha… berarti luck dan unluck kita berbanding terbalik. =))

  8. aaaahhh… saya suka banget tuh main ular tangga. tapi jarang banget menang… :| apalagi kalau udah deket menang, terus mundur2 lagi.. hahaha :D

    sama permainan lido tuh.. lucu.. :D nanti cari folosofinya juga aahh.. :D

  9. filosofinya baguuuss Nila, setujuuu bangettt… semua langkah kita itu atas kehendakNYA, tapi kita juga harus berjuang untuk sesuatu yang berharga utk hidup kita :)

  10. seorang teman pernah bilang… hidup ini seperti permainan ular tangga
    kadang kamu naik , kadang kamu terjatuh lalu tertimpa tangga dan digigit ular pula

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *