Perlu Nggak, Sih?

..

Perlu nggak sih sebenernya memikirkan hal-hal yang akan terjadi kalau sampe pisah dgn pasangan? Nggak usah mikirin kalo udah sampe nikah terus cerai, deh. Pikirin seandainya kalau nanti putus waktu masih pacaran. Misalnya, mau bikin blog bareng pacar. Ummm… Jujur aja, saya pernah kok dulu bikin blog berdua bareng mantan. Sampe sekarang bahkan masih ada blognya meskipun udah nggak pernah di-update lagi. :P Tapi, cuma kami berdua aja yg tau. Kenapa? Karena dulu jg mikirin gimana kalo nanti sampe putus… Apakah blog itu masih layak dibaca orang lain?

.

Atau misalnya upload foto bareng di Facebook, bikin 1 album khusus foto berdua. Ini pun jg saya lakukan dengan Mbubh. Nah, tp kadang suka kepikiran aja… Kalau sampe putus sama Mbubh, apakah foto-foto di album ini nanti perlu saya hapus? Apakah harus sampai sebegitunya? Ataukah itu berlebihan? Karena sesungguhnya yg sudah ada semestinya hanya jd kenangan saja dan tidak perlu menjadi masalah di masa yg akan datang. Apakah perlu sampai benar-benar dilenyapkan segala?

.

Kesimpulannya, gimana kalau saya putus dgn pasangan yg sekarang dan punya pacar baru, apakah ia merasa terganggu dgn segala “kenangan” yg pernah dengan sengaja saya “cetak” dengan pacar yg terdahulu?  Nggak sedikit kok pasangan yg bikin blog bareng, akun FB atau twitter bareng, album foto bareng, bahkan mungkin sampe beli rumah dan mobil bareng? :| Padahal statusnya masih “pacaran”. Kemungkinan untuk tidak bersama lg masih sangat besar. Dan ketika hubungan itu berakhir, jg nggak sedikit yg menghapus segala “kenangan” itu secara sengaja dengan berbagai alasan dan pertimbangan. Mulai karena ingin melupakan sang mantan hingga karena ingin menjaga perasaan pasangan yg akan datang.

.

So, kalo gitu… Perlu nggak sih bikin “segala-gala bareng” dengan pacar yg sekarang? Kalau sampai pisah, perlu nggak sih semua “kenangan yg tercetak” itu sampai dilenyapkan? Bukankah kenangan itu jauh lebih “abadi” di dalam kepala dan hati masing-masing? :)

9 thoughts on “Perlu Nggak, Sih?

  1. Kalo perlu atau nggak, jawabnua nggak tahu. Tergantung orangnya mungkin Mbak Jum. Saya nggak nyampe bikin sesuatu bareng. Ya pernah sih bikin blog bareng dengan tujuan kalo ada hal yang susah untuk diomongin ke pasangan, saya & dia janji nulis di blog. Tapi nggak pernah ngepost :P

    Lagian, kalo saya nggak terlalu suka kalo banyak hal harus dikerjain bareng sama pacar. Ke mana-mana kalo mau main koq rasanya nggak betah kalo ada yang ngintil-ngintil, g abebas :P

  2. kalo dipublishnya cuma pas masih bareng, gak papa. tapi kalo udah bubar, rasanya kurang etis kalo semua hal2 tadi masih bisa diakses sama publik.

    ini cuma soal menjaga perasaan aja sih Nil. Perasaan pasangan yg udah bubar itu sendiri, dan perasaan pasangan2 (or calon pasangan) yang baru.

    kalo soal tabungan bareng, atau beli properti/kendaraan bareng, wah ini 7 tingkat lebih rumit. Intinya masalah kepercayaan. Kalo kalian saling yakin masing2 bakal legowo membagi kembali dg adil hal2 yg udah terlanjur dibeli/ditabung bareng tadi saat akhirnya bubar di tengah jalan, ya ga masalah :)

  3. hihihihi blogku nebeng tuh jadi sub domainnya nazieb, tapi nggak kepikiran kalo putus blablabla,,,kepikirannya malah “kalo uda punya anak besok, keurus nggak ya blog ini”

    :mrgreen:

  4. hahahaha, karep orang masing2 lah itu la
    aku sih dari aku sendiri, dia perasaan cuek2 aja, dulu :p
    jadi biarin aku aja yang nanggung :p

  5. liat gimana nanti aja nil, kalau masih “sekedar” album foto atau blog bersama. Kalau pun dihapus ya pasti atas alasan kuat, dan menjaga perasaan pasangan berikutnya atau mengatasi rasa kehilangan adalah alasan kuat menurutku.
    Mengabadikan omen kebahagiaan kan manusiawi ya :D

    Nah, kalo sudah menyangkut tabungan bersama/mobil/rumah, kayaknya mikir panjang deh.

  6. saya sangat menghindari beli barang bareng atau sejenisnya.. palingan cuma foto.

    kalau sampai putus… tergantung sih… bisa dihapus bisa juga nggak. tapi kalau saya pribadi sih lebih prefer untuk ga dipublish, tapi tetap ada dalam komputer, atau minimal dalam memori, hehehe :)

  7. pernah denger omongan temen: kalau sampai tahu nama mantan pasangan kita sekarang, palingan dikasih buat nama anjing piaraan :|

    temen yang lain lagi bilang: itu udah jadi masa lalu dia, hormatin aja

    tp menurut saya pribadi mending di hide aja itu kenangan masa lalu. kan kita sekarang udah bersama orang lain lagi, dan kita menjalani masa yang sekarang

    past is past, when you brought it back to present, the pain/suffer/sadness you might get :|

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *