Cerminan Guru Jaman Sekarang, Nyeket, dan Sepedaan

Hari Minggu kemarin saya diajak Mbubh, Antown, dan Asfan ikut sepedaan sambil nemenin mereka sketching di BSD. Kebetulan mereka semua adalah anak-anak Indonesia’s Sketchers (IS) yang sempet kerja di 1 kantor. Ya udah, ikutan deh saya. Dengar-dengar, mereka jg mengundang seorang guru SMA beserta beberapa anak didiknya untuk diajak nyeket bareng. Oh waw… Saya jadi makin tertarik.

.

Tadinya tuh ya yg ada di bayangan saya, Bapak guru yg dimaksud pastilah sudah cukup tua, terus sangat menjunjung tinggi nilai-nilai kesopanan serta berkepribadian luhur. *tsaahh… bahasanyaaa…* Pokoknya mirip sosok guru kebanyakan saat saya sekolah dulu. Eeeehhh… Nggak taunya, begitu ketemu langsung, bayangan saya tentang beliau sungguh salah besar! Pak Cahyo, guru mata pelajaran Seni dan Budaya di SMA Cikal Harapan ternyata bersosok tinggi kekar, datang dengan baju kaos oblong, celana pendek, dan sepatu sport, sodara-sodara! Wuiiiiihh… Cukup gaul deh gayanya untuk ukuran “guru”. Hihihi… Terus selain bersama anak didiknya, beliau jg membawa serta anaknya dan beberapa kepokanakannya yg masih kecil-kecil. Jd ruame deh. :D

.

Waktu sedang nyeket bareng di pinggir Jl. Raya Serpong, tiba-tiba sebuah sosok menghampiri kami. Beliau adalah Pak Kuncoro, yg ternyata jg anggota IS yg tinggal di Serpong. Hihihi… Saya awalnya rada-rada parno jg tuh, karena dr jauh saya sempet melihat ada sosok yg tampak sedang sibuk mengarahkan kamera DSLR-nya ke arah kami. Eeeehh… Ternyata itu adalah anggota IS jg yg tanpa sengaja lewat dan mengenali “gelagat-gelagat” anak-anak sketchers yg emang suka nyeket di area terbuka. Langsung deh beliau menghampiri kami dan sempet kenalan dengan Pak Cahyo jg.

 

Pak Kuncoro (berdiri, kaos biru tua) dan Pak Cahyo (berdiri paling kanan, kaos putih)

Setelah itu acara nyeket bareng pindah ke Taman Daan Mogot yg terletak nggak jauh dr posisi awal. Taman Daan Mogot sebenernya cuma berisi sebuah monumen yg bertuliskan kejadian sejarah kematian Daan Mogot dalam Peristiwa Lengkong dan sebuah bangunan peninggalan Jepang. Lucunya, anak-anak sekolah ini nggak ada yg tau tentang monumen tersebut meskipun sekolah mereka sendiri masih berada dalam wilayah BSD jg. Hihihi… Thank’s to Mbubh yg memberitahu kami info tentang monumen ini. :P

.

Nah, di sini acara nyeket bareng pun dilanjutkan. Nggak hanya nyeket, tp jg acara diskusi antara anak-anak IS dan beberapa anak didik Pak Cahyo mengenai permasalahan anak-anak didik Pak Cahyo tentang menggambar. Diskusinya santai dan nggak formal sama sekali! Saya yakin banget, jd banyak ilmu yg anak-anak ini dapatkan dr mas-mas IS  ini *ceile sebutannya… hahaha…*. Dan saya sangat suka dengan cara didik Pak Cahyo yg modern, nggak kaku, berpandangan terbuka, serta sungguh-sungguh dlm memberikan pengetahuan yg lebih utk anak-anak didiknya. Benar-benar cerminan guru favorit jaman sekarang, deh. ;) Beruntung banget itu anak-anak didiknya.

 

berdiskusi di depan monumen Daan Mogot

Ketika hari semakin siang, kami pun berpencar. Pak Cahyo dan anak-anak didiknya memutuskan untuk pulang sementara saya, Mbubh, Anton, dan Asfan memutuskan utk lanjut bersepeda sebentar ke arah Sungai Cisadane. Setelah itu kami berencana utk sepedaan ke Alam Sutra melewati area perkampungan dr arah Melati Mas. Tp Anton tidak ikut sehinga hanya saya, Mbubh, dan Asfan lah yg masih lanjut sepedaan sampai ke Alam Sutra. Ternyata… Ternyata nih, ya… Perumahan Alam Sutra itu jalanannya bener-bener indah, sodara-sodara! Di pinggir jalan banyak pepohonan yg membuat suasana menjadi lebih sejuk.

 

Asfan dan saya

Pulang-pulang badan seger penuh keringet, terus mandi deh. Habis mandi, kantuk pun langsung melanda! Hahaha… Padahal malamnya saya sempet nggak bisa tidur sama sekali, loh. :P Nggak cuma badan aja yg jd seger. Tp pikiran dan hati jg. Ummm… Gimana, yah? Setelah perjalanan sehari ini, saya jd kepikiran aja, sih… Kalau kita bisa melakukan hal-hal baik dan membangun di dlm hidup, kenapa tidak dilakukan? Itu bisa bikin kita jd lebih menghargai hidup kita sendiri karena memberikan arti bagi orang lain. :)

16 thoughts on “Cerminan Guru Jaman Sekarang, Nyeket, dan Sepedaan

  1. kenapa kok parno ngeliat orang bawa kamera? :p eh, eh, kalo diliat dari kejauhan, pak cahyo lumayan unyu, khukhukhu .. sep, sep, emang mesti dibanyakin guru kayak gitu, biar indonesia tambah maju!

  2. another great post. thx ya. Daan Mogot nama seorang pejuang th 1946. meninggal di lengkong dkt tmpt kita sketching itu, ketika melucuti senjata tentara jepun.

  3. Itu foto jadi khasnya Alam Sutera banget deh kayaknya, jalan aspal lebar mulus, hijau rimbun, dan ada mobil mewah lagi lewat. Mungkin Pondok Indahnya BSD kali ya? :mrgreen:

  4. Pingback: KBBC (Komunitas Bloger Benteng Cisadane) - Menelusuri Kepahlawanan Daan Mogot Di Tangerang : Remaja Panutan Berprestasi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *