Akhirnya… Saya ke Senayan Juga!

Demam badminton jg melanda saya dan teman2 di kampus. Ternyata, bukan hanya saya yg kepikiran utk nonton bareng pertandingan Thomas-Uber Cup langsung di Istora Senayan. Awalnya rencana ini dipelopori oleh temen kampus saya, Polo. Trus anak2 yg lain pd ngajakin jg. Mereka berdalih, “Kita kan udh semester 8, La. Belum tentu semester depan kita masih bisa seru2an kayak gini lg. Jd selama msh ada kesempatan, kenapa ga?”. Yak, betul sekali! Akhirnya saya pun merelakan uang saya yg tidak sedikit utk membeli tiket nonton badminton langsung di Senayan.

 

Sebenarnya, rencana ini nyaris batal karena hari Rabu sebelumnya (seperempat final) saya dan teman2 kehabisan tiket, sodara2! :(( Padahal udh ngantri panjang2, kepanasan pula… (yg mengakibatkan saya menjadi sakit kepala) Hix… kecewa sekali wkt itu pulang dgn tangan kosong. Beginilah tampang kecewa teman2 saya yg kehabisan tiket :

Tp mungkin emang saya ga ditakdirkan nonton yg seperempat final kali, ya? Saya malah dapet tiket yg pas final-nya Uber Cup. :D Saya girang banget! Soalnya saya mendapat kesempatan menyaksikan secara langsung tim Indonesia melawan tim Cina di final hari Sabtu kemarin. Terhitung ada 20 teman yg ikut nonton final Uber Cup bareng saya. Ada Polo, Abud, Aris, Dhanar, Ichal, Ajeng (cewenya Ichal), Dhika, cewenya Dhika (namanya siapa, ya? :D ), Dani, RongRong, Djarwo, 3 orang temennya Ichal yg saya jg ga tau namanya siapa :P, Mita, Nieasa, Reni, Amel, Kak OC, dan Ria.

*tiket saya*

 

Hari H pun tiba. Kami barengan berangkat dr kampus konvoi beberapa mobil. Tiba di Senayan ternyata udh rame. Saya bahkan masih melihat antrian di loket pembelian tiket jg masih ramai. Saya ga yakin mereka berhasil mendapatkan tiket pd jam segitu. [-( (udh pengalaman soalnya! :-w ) Saya dan teman2 aja memesan tiket itu di H-1.

 

Ga mau kalah seru dgn suporter yg lain, saya pun akhirnya tertarik membeli beberapa item utk persiapan menonton. Seperti baju bertuliskan “Thomas & Uber Cup 2008” pd bagian depan baju dan “Indonesia” di bagian belakang. Trus, saya jg beli balon2 yg panjang2 itu, loh… yg buat bikin berisik! :)) Bukan itu aja, saya jg rela mewarnai pipi saya dgn gambar berdera “merah-putih”. Wah, pokoknya bener2 suporter “niat”, kata teman2 saya. =))

 

Begitu masuk ke dlm Istora, ternyata penonton sudah ramai. Ntah kenapa bulu kuduk saya merinding! :D Mendengar para suporter kompak menyorakkan “Indonesia” sambil menepuk2 balon mereka. Udh gitu, lagu Indonesia Raya jg setiap bentar dikumandangkan. Lagu “Bendera”-nya Coklat jg berkali2 diputar, bahkan para suporter jg kompak ikut menyanyikannya. Pokoknya sebelum pertandingan di mulai aja suporter-nya udh pd heboh!

 

Begitu pertandingan dimulai, tempat duduk di dlm Gelora sudah penuh. Ga heran, karena memang banyak yg ingin menyaksikan pertandingan final ini secara langsung. Meskipun banyak jg yg sdh memprediksi bahwa tim Uber Indonesia tidak akan mampu mengalahkan tim Uber Cina yg juara dunia itu.

 

Dan ternyata prediksi orang2 benar, bahwa tim Uber Indonesia berhasil dikalahkan tim Uber Cina secara telak, 3-0. But, that’s not the point of view! Bagi saya, tim Uber Indonesia sudah bermain sangat baik selama ini. Mereka bahkan tidak diperkirakan mampu menembus final. Kekecewaan mungkin ada, tp ini sudah merupakan kemajuan bagi tim Uber kita. *eh, kok saya jd pengamat badminton gini? /:) *

 

Nah, sebelum pulang saya sempat menemani beberapa teman saya yg “merengek2” ingin memoto beberapa pemain Indonesia yg akan menaiki bus. :-w Si Ria bahkan kecewa berat karena tidak berhasil menemukan Susi Susanti! :)) Tp saya sempat melihat Polii dan Jo Novita yg dgn ramahnya menyambut lambaian tangan fans mereka dr dlm bus, bahkan menandatangani kaos2 yg disodorkan ke mereka dgn ramah. Waaaahhh… baik sekali ya mereka! :D

 

Sebelum pulang, narsis dulu aaaaahhh… *sayang, fotonya agak gelap! :( *

 

 

 

Nb : posting terkait jg ada di blognya mita. termasuk fotonya Ichal yg diwawancarai SCTV. :)) =))

30 thoughts on “Akhirnya… Saya ke Senayan Juga!

  1. ganda mainnya seru….
    tunggal mainnya pasrah semua…. :(

    coba yang tunggal mainnya pada ngotot kayak ganda kan enak… biar kalah tapi rada puas…

    tapi ya masuk final emang dah lumayan kok… walaupun menurutku tetep aja harusnya bisa menang kayaknya kita kemaren tuh *optimis.com* :D

  2. Siyaaaallll saya ga bisa nonton semifinal thomas dan final uber… waktu itu posisi lg di Duri.. parabola disana barusan ‘sakaratul maut’.. masak saya harus numpang nonton di kantor kecamatan?? :(( :((

  3. @ itikkecil : hahaha… iya, emang sengaja dipajang foto narsisnya. soalnya di postingan sebelumnya banyak yg bilang, “tumben ga ada foto narsisnya”. :))

    @ ridu : ga penting hasilnya, du! ;) yg penting perjuangannya…

    @ Q : kapan bisa ke Senayan? wah… sayang, pertandingan udh selesai! :D Thomas-Uber Cup yg selanjutnya belum tentu di Indonesia lg, loh… :P
    @ uthie : hohoho… sangat beda serunya dibanding nonton di TV, thie! :)) baru duduk di Gelora itu aja rasanya udh merinding. kalo nonton di TV mah ga kerasa apa2… :P

    @ Nazieb : huasyem… b-( :))

    @ jimmy : waduh, ndak tau jg. :P saya dan teman2 kebagian tempat duduk di belakang, sih. lebih pewe! :D

    @ C4nC3rB0y : gak apa2 kok, Le… ;)) *meredakan masa*

    @ datum : iya. kayaknya pas ganda-nya doank yg bener seru yah, mas? :)) wah, sepertinya mas edo bener2 ngikutin neh… ;))

    @ cempluk : hehehe… ya iyalah, mpluk. :P tim Indonesia udh susah payah masuk final, masa ga didukung? :D

    @ Totok Sugianto : hah, serius mas… saya masuk TV? :-o horeee… akhirnya masup tipi jg! :)) *noraknya kumat* :P

    @ kul : wekz… Duri-nya dimana dulu? kalo di rumahku dapet2 aja kok siarannya. jernih lg… ;)) kasiannya kamu, Nak… engkau benar2 sedang tidak beruntung! [-( :))

  4. yang penting kan udah bisa mendukung langsung, bisa teriak sepuasnya, meskipun Indonesia kalah, tunggu Indonesia 2 tahun lagi !

  5. Iyah la..Seru :d/…
    Sempet juga kmren didesak ada yang jadi setannya juga *lirik sandy dan dhanar*:-\
    Seru…Tapi suara gw Hilang… :((:((:(( padahal gak banyak teriak…:D

  6. wah, aku jg nonton..di tv…hahahaha….tp kepotong sih..sebentar doang nontonnya.. males.. :P tp hebat lah tim uber kita :D

  7. gpp, namanya blom rejeki, biar diuber kemana jg tuh uber ga bakalan keuber jg :)
    tp biar kalah, tetap pantang menyerah. jayalah indonesiaku!….cup…plakkk! b-( *saking semangatnya lsg nyium sang merah putih….yg di pipi, trus ditampar*

  8. WADOH, kok bisa dapat tiket…. *ngiri mode: on*
    padahal saya kesana sini selalu ngga dapat tiket. habis katanyah…

  9. @ anno’ : hah? wakakakak… semangat banget berarti sorak2nya… :))

    @ Yoyo : hooo… iya, betul sekali! ;) 2 tahun lg jg Indonesia belum tentu bisa melangkah sejauh ini. ya optimis aja… ;))

    @ nieasa : hahaha… lo kalo ga diracunin anak2 ga bakalan ikut kan, nis? :)) tp gimana… gimana… seru bgt, kan? ga nyesel, kan? :P

    @ toim : ya gak apa2! yg penting perjuangannya. :D hasilnya soal belakangan. ;)

    @ Ojat : iya, aku udh rada2 males jg ngikutin waktu udh partai yg ke-3. rasa2nya udh pesimis aja gitu… :(

    @ st_hart : *gubrak* iya, belum nasibnya aje kali ye piala Thomas dan Uber jatuh ke tangan Indonesia lg… :P

    @ galih : wah, sayang sekali… Anda sedang tidak beruntung! [-( :)) ga tau, tuh. aku nitip sama temen beli tiketnya di H-1. dapet, kok… ;))

  10. wow… beruntung sekaleeeee :)
    bisa dapat tiket pertandingan final.

    “But, that’s not the point of view! Bagi saya, tim Uber Indonesia sudah bermain sangat baik selama ini”

    sepakat dengan tulisannya….
    saya bangga dengan Tim Uber… Piala Uber berikutnya pasti digondol pulang ke tanah air…
    buat ngancurin tembok cina harus pake C4 , whahahaha :)>-

  11. “Kita kan udh semester 8, La. Belum tentu semester depan kita masih bisa seru2an kayak gini lg. Jd selama msh ada kesempatan, kenapa ga?”. <<< BENER BANGET!

    Selagi masih bisa ngumpul2 seru2 begitu, jangan dilewatkan. Ntar kalo udah masa kerja dan udah berkeluarga udah ngga bisa aktif ngumpul2 seru kayak gitu

  12. “..Saya bahkan masih melihat antrian di loket pembelian tiket jg masih ramai. Saya ga yakin mereka berhasil mendapatkan tiket pd jam segitu. [-( (udh pengalaman soalnya! :-w ) Saya dan teman2 aja memesan tiket itu di H-1…”

    dan saya salah satu yang ada didepan loket.. :D memang :nohope: tapi nonton dilayartancep depan istora ga kalah gregetnya loh.. :D:)>-

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *