Dimana Ketulusan?

Sabtu kemarin HP saya nyaris hilang. Jd ceritanya hari itu saya nonton di bioskop bertiga bareng Nieke dan Tito. Nonton dadakan karena sama sekali ga direncanakan, karena sebelumnya kami cuma jalan2 di Taman Kota, Serpong, mencari tempat survey jalan2 yg enak karena kata nieke, Huda sebentar lg mau datang ke Jakarta. Tp karena ternyata masih ada waktu, selesai makan kami nonton film Lost In Love di BSD Plaza. Dan terjadilah tragedi ketinggalan HP itu…

 

Sebenarnya saya sama sekali ga suka mengeluarkan HP di dlm bioskop. Saya memang pernah mendengar pengalaman org lain yg HP nya ketinggalan di bioskop dan ga mau itu terjadi sama saya. Tp kemarin temen saya, Fery, tiba2 menelpon ke HP CDMA saya. Saya takut itu telpon penting sehingga telpon itu saya angkat. Dan bener aja, Fery menanyakan ttg keperluan KP. Tp karena saat itu sedang berisik, saya bilang saya akan menelponnya lg nanti.

 

Mungkin saking asyiknya menonton (karena ada beberapa adegan yg lucu bgt dr film ini menurut saya :D ), tanpa sadar HP dan tempatnya lupa saya masukkan lg ke dlm tas. FYI, tempat HP saya itu 2 in 1. Jd 1 tempat bisa utk 2 HP. HP GSM saya jg berada di tempat yg sama. Sebelumnya Nieke udh pernah mengingatkan, “Mending dipisah aja tempat HP nya, La. Nanti kalo tempat HP itu hilang, HP GSM dan CDMA Nilla hilangnya barengan.”. Kalo dipikir2 bener jg, sih. Tp emang dasarnya saya ga mau ribet, saya tetap membeli tempat HP 2 in 1 supaya ga repot bawa 2 HP kemana2.

 

Singkat cerita, begitu selesai nonton dan bahkan sudah keluar dr BSD Plaza, tiba2 perasaan saya ga enak. Saya merasa tas saya agak ringan (karena isinya cuma dompet, komik pinjeman dr Tito, donat yg jg dibeliin Tito :P , dan tempat HP doang). Saya langsung mengecek tas saya, apakah ada barang yg ketinggalan. Dan ternyata benar, sodara2! Tempat HP saya tidak berada di dlm tas! :((

 

Saya langsung memberitahukan hal tsb kpd Nieke dan Tito. Tanpa mikir panjang Tito langsung lari masuk lg ke dlm Plaza, diikuti oleh saya di belakangnya. Nieke yg katanya udh kebelet pipis saya minta menghubungi HP saya tsb, masih aktif atau tidak? Wah, pokoknya panik bgt lah saya saat itu. Sampai2 saya yg sebenarnya sering merasa pusing kalo naik tangga, saat itu malah dgn PD nya naik eskalator sambil lari! Udh ga mikir lg itu kepala udh sakit bgt.

 

Tito agak kaget wkt melihat saya ngikutin dia lari dr belakang. :D Tp saya udh ga peduli. Kami langsung lapor sama mbak2 yg jualan tiket bioskop kalo HP saya ketinggalan di studio 3. Trus saya dan Tito disuruh masuk ke dlm sebuah ruangan. Di sana ada 2 org bapak2 dan tanpa banyak basa basi lg saya beri tahu kpd mereka bahwa HP saya ketinggalan di studio 3 dan apakah ada yg menemukannya? Salah 1 dr mereka bertanya brp nomor HP yg hilang, apa merk HP nya, dll. Saya dgn cepat menjwb pertanyaan2 tsb. Ntahlah, saya merasa bapak itu sedikit lamban menangani masalah saya. Tanpa sadar, saya bertanya agak ngotot, “Ada ga sih Pak HP saya?”. Habis, saya udh bertanya berkali2, tp ga dijwb2 jg. Kan saya jd gemes! :-w

 

Nah, akhirnya salah 1 bapak tsb meminta Tito memiskol HP saya. HP saya memang ga bunyi karena saya getar. Kemudian bapak tsb mengecek ke sebuah laci di sampingnya. Saat itu barulah saya melihat tempat HP saya dan kedua HP nya ternyata masih ada! Ya ampun, betapa leganya sayaaaa…! Lucky me! Karena ga perlu mengalami kejadian kehilangan Hp spt nona yg 1 itu. :|

 

Namun, ada hal yg saya ga suka. Beberapa saat kemudian si Bapak menyuruh seorang cleaning service yg katanya menemukan HP saya utk masuk ke dlm ruangan tsb. Kemudian si bapak berkata, “Tolong dikasih (duit) seikhlasnya ya, Mbak.”. What? Kenapa malah bapak itu yg minta duit? Saya merasa hal tsb agak janggal! Tanpa dia minta pun, saya PASTI akan memberikan imbalan sbg rasa hormat dan terima kasih atas kebaikan dan kejujuran si cleaning service, bukan maksud apa2. Tp karena bapak tsb berkata demikian, tiba2 saya jd curiga, jangan2 uang itu nantinya dibagi2 lg. Ya udh, saya yg td nya mau ngasih ikhlas 100ribu buat si cleaning service, akhirnya cuma mengeluarkan selembar 50ribu saja! Itu pun dgn hati yg KURANG IKHLAS. (jd inget kejadian serupa-nya mas Jimmy)

 

Tp sebenarnya saya masih mikir, salah ga sih kalo saya jd mikir yg nggak2? Malemnya saya bahas hal tsb dgn Nieke. Dan ternyata dia jg setuju, bahwa ga semestinya bapak itu minta duit. Saya malah jd curiga, sebenarnya mereka (termasuk si cleaning service yg menemukan HP saya) benar2 tulus dan ikhlas mengembalikan HP saya, atau cuma karena ingin mendapatkan imbalan? Wajar ga seh kalo saya jd mikir sejelek ini?

 

Ah, tp ternyata saya sama sekali tidak salah! Karena besoknya Tito mengirimi saya sebuah sms :

Y’know, aku msh ingat pas HP mu hilang. Ada org2 yg ngomong ga penting di situ. Berharap diberi imbalan. Aku tau mereka patut dihargai, tp benarkah hidup serba sulit itu membenarkan org jauh dr ketulusan?

 

Saya pun membalas smsnya :

Aku jg udh bahas itu td mlm sama Nieke. Sebenarnya kalo ga diminta, aku msh mau ksh 100ribu wkt itu. Karena diminta aku jd ga respect! Kukasih 50ribu aja, itu pun dgn hati kurang ikhlas. Kamu jg mikir gitu?

 

Tito balas lg sms saya tsb :

Iya, dmn ketulusan skrg ini? Mereka layak mendapatkannya sebenarnya. Tp cara mereka yg bikin aku ga suka. Berharap imbalan begitu… Ya udh, La. Maaph ya ngomong ga jelas. Ga ada masalah sebenarnya. Cuma sedih, ga ada org tulus di jaman skrg.

 

Hmmm… bagaimana menurut Anda? :)

 

 

 

Nb : thx ya mas, atas apa pun yg udh kamu lakukan hari itu! mungkin kalau HP ku benar2 ga ketemu, aku akan benar2 pingsan di sana karena kecapean lari2 naik eskalator dan shock karena HP ku hilang. Lalu kamu lah yg akan bertanggung jwb mengangkatku. Huehuehue… becandaaaa…! :)) :P

35 thoughts on “Dimana Ketulusan?

  1. ehmmm…udah mulai ikut kebiasaan si nona satu itu yg suka ngilangin sesuatu …ati-ati non

    BTW kalau mau ngasih ya kasih ajah, tapi memang sulit untuk memberikan tanpa prasangka apa-apa namanya juga manusia..lagi belajar juga buat hal yg satu itu soalnya kayaknya di sekitarku lagi byk org yg suka ngsih sesuatu tanpa prasangka

    nyambung gak sih komennya?!?

  2. kalo gue La,..
    gue milih obrolan loe di sms ma tito,..
    gue omongin langsung ke si bapak nya ;))

    abis ngasih duit depan mata dia,..terus bilang
    “Bapak ga usah ngomong seperti itu juga saya ngerti arti terima kasih dan arti tulus kok, pak..”

    *lalu berjalan dengan jumawa…

  3. kayak waktu aku kehilangan STNK!
    *eh kejatohan deng* dan ditemukan oleh yg jaga parkiran kampus.

    si bapak yg jaga parkir bilang begini setelah nyatet identitasku (diih, padahal masih di kampus loh!):
    “mba, tolong imbalan seikhlasnya. kan udah disimpenin itu STNK-nya”

    hmmm, aku mau ngasih imbalan seikhlasnya itu jadi gimana yah? malah males dan akhirnya kurang ikhlas! jadinya kesannya kita ngasih imbalan itu karna diomongin/ditagih begitu. padahal ga usah diomongin juga bakalan dikasih ;)

  4. Begitulah. saya juga pernah menulis soal ini. sedemikian hebatkah himpitan ekonomi sehingga semua harus diukur dg uang dan melupakan semangat tolong menolong? :|

  5. loh, dianya kan udah tulus, nilla.Tp tulus udah ngasi HP kmu dengan imbalan uang tentunya ;)
    Oh ya, emang bener nasihat dr nona nieke.Jgn suka naruh 2 barang dlm 1 tempat.Udah tau kan akibatnya?

  6. Jadi inget, pernah denger cerita dari temen, tentang polisi yang diminta tolong sama warga, entah itu ngejaga rumahnya atau apalah.

    Ternyata ga ada kejadian apa2. Mungkin polisinya dongkol karena merasa dikerjain. Eh, setelah itu malah minta duit dengan alasan udah memakai jasa mereka.

    Lah, bukannya polisi itu tugasnya melayani masyarakat?kok malah menagih duit? :-? now, i have negative thinking about cops..

  7. Yeah,
    ada beberapa plajaran kan sist yg seharusnya loe dapet di sini:
    – lebih hati2 sm HP, klo lengah trus ‘ngeh’, lgsg aja check, ato klo mau ninggalin tempat jg dicheck dl, ada yg tinggal ga
    – lebih baik loe pertimbangkan usul gue soal tempat HP terpisah, ribet sedikit itu masi lebih baik drpd nyesek harta benda hilang berbarengan *’coz temen gue udah ade tuh yg kehilangan 3 HPnya skaliguzzz gara2nya dia masukin tu HP dalam 1 tempat skaligus*

    Huff..
    sebenernya jg gue deg2an..
    jangan sampeee si dad-dad kudu ngeluarin duit banyak bulan ini gara2 beliin kita berdua HP baru hanya karena kita ceroboh sm HP kita ini -____-!

    Owya,
    itu si Tito larinya kenceng bener yak?
    pernah jd atlet tuh kayanya dia.. heuheuheu ^__^V!
    sorry sist,
    gue gak sempet ikutan lari soalnya ude kebelet pipis banged,
    boro2 lari,
    nahan biar ga ngompol sambil jalan aja udah sukurrr.. :-|
    whoops :”>

  8. @ venus : tp ga yakin jg tuh mbok kalo si tito sanggup ngangkat aku. :-? huahuahua… =)) *piss ah, mas tit! :P*

    @ didut : bener deh mas, kali ini bener2 “kecolongan”. :-t biasanya jg hati2. [-( sebenarnya aku ga akan berprasangka yg nggak2 kalo si bapak itu ga minta duit, mas. :( gara2 dia minta, jd mikir yg nggak2, deh…

    @ leksa : duh jek, pengen bgt gw ngomong gitu sebenarnya. :-w tp gw udh ga bisa mikir lg saking panik dan capeknya. ntar kalo si bapaknya malah jd ngajak berantem, gw udh ga ada tenaga lg… :-s

    @ uthie : wah, ternyata banyak jg orang kayak gini ya, Thie? :( apa kita ini tampang2 orang yg ga tau diri? :))

    @ galih : wah, iya. kayaknya pernah baca postingan mas galih jg tentang masalah yg sama. :D begitulah keadaannya saat ini, mas. :(

    @ toim : iya jg, seh… :-s tp jd ribet gitu bawa 2 HP dgn tempat yg berbeda… #-o ya sudah, nanti dipertimbangkan lg, deh… :( thx ya, bang! ;)

    @ fisha17 : hayah… ini malah ngomongin cinta. :))

    @ fiqhi : setauku sih, polisi emang gitu… :D *hallo pak pol! ;;)* susah mah jaman sekarang. apa2 harus pake duit… :((

    @ Nona Nieke,, : iya, tuh. si Tito larinya kenceng bgt. =)) gw aja ngejarnya susah. :)) gw deg2an bgt seh sist, tp berusaha utk tenang dulu pd awalnya. kalo emang itu rejeki gw, ga bakal kemana kan? :| yg penting tenang dulu, biar bisa nyari yg bener. ;) untung dad-dad ga perlu beli HP baru lg ya bulan ini? #-o :))

  9. klw nurut aq, si cleaning service tu lumayan tulus, kl ga kan mending jual hp dp berharap imbalan dr pemiliknya yg ga sbrp tajir :p:))
    biasanya tuh yg nemuin (misal si cs) tulus n ga berharap imbalan, tp justru orang laenlah yg sk reseh mintain imbalan bwt dia (hingga dia sbnrnya jd malu bgt)…pernah kejadian soalnya (bukannya aq nemuin brg loh, tp yg keilangan n ditemuin).
    …..kyknya msh bnyk deh orang tulus di luar sana, spt kata pepatah, “the truth is out there….” wekkk ga nyambung ya?

  10. syukurlah ga jadi ilang :d

    dibanding kehilangan 2 hape mending kasi seratus ribuan aja buat CSnya, jangan di depan pak boss, tapi selipin aja tanpa sepengetahuan boss CS tadi:)

  11. gw pernah nyaris kehilangan cincin. bukan gue sih… tp sodara gue. jatuh di toilet 21 PIM… tp mbak2 cleaning service nggak minta jatah apa2. malah senyum, ikut kegirangan gitu ngliat sodara gw nemu cincinnya..soalnya nyarinya sambil ngamuk sih sodara gw. ngubrak2 tmpt sampah :))
    iya tuh… kok gitu bgt ya…? tanda terimakasih aja pake diminta… klo lo ga nglapor, pasti tuh hape udah dijual en hasilnya dibagi2. enak tuh kalo ditaro di surat pembaca. hehehe…

  12. dasarnya kembar nil. Kalo yang satu begini mesti yang lainnya juga begini. Jarang banged deh kalo satu nya jadi begitu.

    Pengalaman pribadi juga loh :D

  13. Eh sama lho, aku jg kalo tdnya mo ngasih, tp malah diminta duluan jd males ngasihnya…. 50 ribu gede lho buat cleaning service hehehe… salam kenal ya..

  14. selamat hp nya gak kenapa2…
    emang kadang ikhlas kita jadi ilang karena ucapan seseorang…

    pernah juga kayak gitu.. niat baek jadi berubah total karena omongan orang doang

  15. hmm….
    1. kata nona nieke bener tuh, jangan disatuin hp-nya *waswas ngelirik tas hp yang memuat 3 biji henpon*

    2. saat2 tertentu, dokter itu memang sangat bisa diandalkan *walo sebenernya dia juga pelupa tingkat akut kan? hihihi…maap ya toooo. kangen deh nil, ma manusia satu itu, dah lama ga kontak*

    3. mungkin kalo gw digituin ma si bapak2 itu, langsung meledak saat itu juga. “iya, tau, ini juga mau ngasih, tapi bukan karena disuruh ma bapak!”

  16. hehehehe …
    efek terlalu seneng pas nonton kalee …
    saking gembirannya ampe bikin kamu teledor …

    ya tuh mas … klo pingsan kamu tanggungjawab yaa :-D

  17. Lalu kamu lah yg akan bertanggung jwb mengangkatku. Huehuehue… becandaaaa…! :)) :P

    tito nggak mungkin komen disini ya . . . . hahahahaha
    ngomong2 dia itu lagi mabuk apa minta bayaran juga . .
    nggak biasanya deeeeeee . . . :P

  18. BSD Plaza ga jauh dr rumahku tuh Nil.. Nonton di sana Rp10.000 ya?

    Wajar klo sebel sm bapak itu Nil.. Bukannya emang tugasnya utk nyimpen barang2 yg ketinggalan ya. Sapa tau yg punya balik en nyariin.. eh kok malah minta uang. Padahal klo ikhlas nolongin org lain, pahalanya lbh banyak hihi *sotoy yah.. :d/

  19. oiii doc…mana komiknya? :((
    hiks…jadi lupa ngeblog karena dah jadi raja minyak kah? :p

    *eh ini mah bukan blognya docter tito ya xixixi…

  20. @ st_hart : iya, saya percaya masih banyak org tulus di luar sana. itu jg yg udh saya sampaikan sama tito. ;)

    @ yudi : gimana mau nyelipin? orang diliatin mulu ama si boss nya… :-w :-s

    @ macangadungan : hahaha… masih mending elo dan sodara lo ternyata. :D tp emang lebih mending hilang duitm 50.000 dr pd hilang 2 HP seh, Le… :(

    @ Muhammad Baiquni : ya begitulah kenyatannya… :P

    @ phery : masa seh ada hubungannya dgn pengaruh anak kembar? :-s *jd was2 kalo nieke kehilangan barang lg*

    @ nina : iya, gede. ;)) mudah2an cukup buat dia. :) salam kenal jg. ;)

    @ puputs : bener banget. sebenarnya bakalan bener2 ikhlas tuh kalo dia ga minta. :(( wah, pengalaman jg, ya? :D

    @ yati : mbak yati, dapet salam tuh dr tito! :)) iya, tu anak kadang bisa pikun jg. padahal belum tua2 amet… ;)) *padahal sering nyebut si tito “bangkotan” :))*

  21. @ [H]Yudee : ya iyalah seneng! org filmnya lucu, kok. =))

    @ Raffaell : kebanyakan HP? 1 GSM dan 1 CDMA doank kok, mas. :| dua2nya kan memiliki fungsi yg berbeda2. :P

    @ stey : hehehe… kompak ama si ijal… ;))

    @ ebeSS : gimana tito mau comment di sini, om? dia aja udh jarang OL… :( tp dia tau kok aku bikin postingan ini. :P

    @ dee : iya, mbak. di sana nonton murang bgt! :)) kayaknya hari gini pahala aja ga cukup ya, mbak? [-(

    @ ridu : yuph. susah nyari org yg mau melakukan segala sesuatunya dgn tulus hari gini… sedih… :(

    @ anno’ : iya! masih ada untungnya jg ternyata… :D

    @ oon : wekz… tito masih gitu2 aja, kok. belum jd raja minyak… :P ;))

    @ ketela : iya. jd mikir yg nggak2… :(

  22. dulu di toilet semarang ketinggalan hp..
    sekarang di gedung bioskop???
    memang kembar itu identik dengan sama…?
    lebih mending hp ketinggalan
    daripada hp jadi korban laut selatan
    *meratapi hp yang RIP di laut selatan* :d

  23. Ada cerita yang sebaliknya dari saya : sebulan yl ada seorang gadis makan di sebuah restoran, duduknya sebelah saya, ketika dia selesai makan, berdiri dan langsung pergi, HP nya ketinggalan. Saya susul dia sambil berlari kecil, dia sudah naik sepeda motornya, siap mau start. Saya panggil dia, saya berikan HPnya. Hhhmmm tiada satu ucapan pun keluar dari mulutnya, kecuali : “o” ?

  24. memang kok bangsa kita secara umum kurang CARE .. termasuk ranking… bawah dibanding bangsa-bangsa lain di ASIA
    jangan-jangan perilaku kita sendiri juga demikian..

    lama ga berkunjung di KRITIKENTANG ya Nilla
    ini nyuri waktu lhoo

  25. hari gini Nil…

    jaman serba sulit…
    BBM naik
    semua naik…
    makanya jadi begitu…

    saya sangat yakin masih banyak orang yang tulus…
    tapi jumlahnya mungkin tinggal sedebu…..:o

  26. Nilla, saya ada di Jakarta dan saya ada keperluan dengan Usakti (tentang bio etanol) dan ada yang ingin tanyakan ke Nilla, as soon as possible call me at 021 91852708. Terima kasih sebelum & sesudahnya.

  27. […] June 6th, 2008 at 4:19 pm 33

    Nilla, saya ada di Jakarta dan saya ada keperluan dengan Usakti (tentang bio etanol) dan ada yang ingin tanyakan ke Nilla, as soon as possible call me at 021 91852708. Terima kasih sebelum & sesudahnya.
    […]

    wah gus koko sebar nomer hp..!!!!!

  28. Nilla, saya ada di Jakarta dan saya ada keperluan dengan Usakti (tentang bio etanol) dan ada yang ingin tanyakan ke Nilla, as soon as possible call me at 021 91852708. Terima kasih sebelum & sesudahnya.

    wah gus koko nyari korban lagi …waspada…waspada…waspadalah..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *