For My Enemy

Gw sadar seh, apa yg gw lakukan dan katakan kadang2 menyakiti org lain. Meskipun sebenarnya gw ga bermaksud seperti itu. Misalnya gw ngelakuin A biar si B seneng, eh… yg terjadi malah sebaliknya. Si B ngerasa ga nyaman dgn apa yg gw lakukan. Atau ketika gw nyaranin C ama si D, eh… si D malah ngerasa diatur ama gw. Huh… Kenapa ya gw? Seolah2 apa yg gw lakukan dan katakan ga pernah mencapai sasaran? Kalo ga mencapai sasaran tp ga menyakiti pihak yg bersangkutan sih gak apa2. Tp kalo yg bersangkutan malah tersakiti, duh… Ngerasa jd serba salah!

 

 

 

 

 

Dear, My Enemy…

 

Mungkin kamu adalah org yg paling sering kubuat sakit saat ini. Apapun yg aku pikirkan hampir selalu bertolak belakang dgn mu. Kemudian kita akan berdebat panjang memperjuangkan pendapat kita masing2 hingga kita sama2 lelah… dan menemukan fakta bahwa apa yg kita perdebatkan ga akan pernah berada di titik temu. Entahlah kenapa… Apa karena kita memang sudah “beda”, bahkan sejak dilahirkan? Seolah2 kamu ditakdirkan berada di kutub yg berseberangan denganku.

 

Tp kenapa kita ga pernah bosan? Kita pernah beberapa kali berhenti sejenak dan keluar dr arena peperangan ini. Tp berani taruhan! Berkali2 jg kita selalu ingin kembali lg ke medan perang itu, kan? Seolah ga akan ada habisnya! Dan itulah yg sedang kurasakan sekarang… Kangen bertengkar dengan mu lg, My Enemy. Ayo kembali ke medan perang! Kita ngotot2an lg! Let’s start another fight!

 

psst… btw, baru2 ini ada org yg bilang… kalo kita itu adalah “Weird Couple”! Can u believe it? Yes, that “couple”! gyahahahaha…