Cemburuan, Posesif, Paranoid

Cerita di bawah ini adalah cerita tentang salah seorang teman saya, yg meminta saya utk menuliskannya di blog ini agar bisa menjadi bahan renungan bagi semua orang. Tp kayaknya akan saya buat menjadi agak fiksi kali, ya? Demi menjaga privasi si teman agar jati dirinya tidak terungkap. :P hehehe…

_________________________________

 

Ada banyak sekali di luar sana cewe yg cemburuan, posesif, paranoid, dan segala sifat buruk lainnya dlm menjalin hubungan dgn pasangannya. Saya ga tau angka persentase persisnya, sih. Tp saya yakin jumlahnya lebih banyak ketimbang cowo karena semua sifat buruk tersebut berhubungan dgn perasaan. Jika kita mengetahui ada cewe yg cemburuan, posesif, atau paranoid sama pasangannya, kebanyakan dr kita mungkin akan dgn mudahnya nyeletuk, “Halah… Dasar cewe!”. Iya, udah pengen ngeledek aja gitu bawaannya. Seolah-seolah, yg namanya cewe itu udah wajar banget bersikap kayak gitu sama pasangannya.

 

Tp bagaimana dgn kasus teman saya ini? Sebut saja namanya A. Selama saya mengenalnya, sudah 5 kali dia pacaran. Saya ga kenal semua pacarnya jg, sih. Tp yg saya tau dgn 4 pacar terakhir, A tidak pernah cemburuan, posesif, atau paranoid dgn pacarnya. Kalau pun pernah, setau saya tidak pernah sampai kelewatan. Namun tidak kali ini, dgn pacarnya yg sekarang.

 

Dgn pacar yg sekarang, A benar2 berubah. Dia langsung takut jika tau si pacar punya teman cewe. Iya, cuma sekedar teman cewe biasa aja dia bisa segitu paranoidnya. Langsung introgasi pacarnya. Posesif abis. Tiap bentar pacarnya dicek lg sama siapa. Dan A ini bisa cemburu pd siapa pun! Bahkan sama salah seorang OB kantor di pacar yg kadang suka nebeng pulang.

 

Nah, setelah A cerita sama saya tentang keadaan yg sebenarnya, barulah saya mengerti… Bahwa mereka pernah pacaran dgn tidak sehat. Iya, pernah. Dlm artian ga sering jg, tp mereka sempat melakukan hal yg seharusnya tidak dilakukan dgn pasangan yg belum menikah. Mirisnya lagi, hal itu dilakukan A saat si pacar mulai mengatakan bahwa ia tidak punya perasaan apapun lg pada si A. A yg saat itu masih sayang dgn si pacar, merasa tidak siap mendengar pengakuan itu. Maka, cara apapun dilakukannya agar si pacar kembali menyayanginya lg. Termasuk cara yg tidak sehat itu.

 

Akibatnya apa? Apakah si pacar tidak jd memutuskan A? Ya, A berhasil mempertahankan si pacar dgn caranya tersebut. Tp satu-satunya alasan kenapa mereka tidak jd putus adalah karena perasaan bersalah si pacar, yg tidak mau dianggap memanfaatkan A utk kepentingannya. Mereka masih pacaran, namun si pacar menjalani hubungan itu sudah dgn tanpa perasaan apa-apa. Cuma karena kasian dan merasa bersalah pd A.

 

Bukan berarti A tidak menyadarinya. Ia sadar bahwa si pacar mulai tidak hangat. Hal ini membuat A semakin khawatir. Semakin takut ditinggali pacarnya. Hal inilah yg membuatnya menjadi posesif, cemburuan, dan paranoid. A tidak ingin mereka sampai putus. Terlebih karena mereka telah melakukan hal yg belum layak mereka lakukan. Maka semakin parahlah hubungan tersebut. A semakin paranoid, cemburuan, dan posesif. Sementara pacarnya justru semakin tidak bisa sayang karena sifat buruk A yg semakin menjadi-jadi dan membuatnya semakin tidak nyaman.

 

Miris? Iya, saya langsung memeluk A saat dia menceritakan semua itu. Saya tau dia butuh kekuatan cadangan. Sejak saat itu, saya merasa bisa sangat maklum jika teman cewe saya posesif, cemburuan, dan paranoid. Atau pacarnya teman laki-laki saya yg seperti itu. Mungkin apa yg mereka alami tidak sama persis dgn A. Tp dari lubuk hati saya yg paling dalam, saya percaya bahwa perempuan tidak cemburuan, posesif, dan paranoid dgn begitu saja. Selalu ada yg membentuk mereka menjadi seperti itu.

 

Di kasus yg lain saya menemukan B dgn pacar yg playboy, lalu ada lg si C yg pernah diselingkuhi pacarnya (meskipun si pacar sudah mengaku menyesal setengah mati), kemudian ada jg si D yg pernah dijadikan bahan taruhan oleh sang mantan sehingga mengubah kepercayaannya terhadap laki2 (yg mana jg berimbas pd pacarnya yg sekarang), dan masih banyak kasus yg lain, yg intinya membuat saya semakin maklum bahwa ada banyak faktor yg membuat seorang cewe menjadi posesif, cemburuan, dan paranoid.

 

Saya percaya, jika semua perempuan di dunia ini mendapatkan kasih sayang dan kebahagiaan yg cukup dr pasangannya, tidak akan ada perempuan yg posesif, paranoid, dan cemburuan. :) Pesan saya, jika pasangan memang sudah tidak punya perasaan apa-apa lg, ada baiknya berfikir positif dan memilih untuk berpisah. Meskipun memang, berteori seperti ini jauh lebih gampang ketimbang menjalaninya sendiri. Karena saya mengerti, adalah langkah yg sangat sulit memilih untuk berpisah dgn orang yg masih disayang. (udah pengalaman soalnya. hahahaha… XD )

8 thoughts on “Cemburuan, Posesif, Paranoid

  1. waktu si pacar ga hangat, pasti dia lagi deket sama lemari es… ;p

    ada satu hal sih yang hrs di imbangin sama si A bukan sekedar meng-“absen” segala hal terhadap si pacar,

    “bila kamu ingin seseorang itu berubah, maka dimulai dari diri mu sendiri” nah klo si A bisa sangat mengerti itu, ane yakin doi bs bahagia…

  2. sihiiiyyy …. ini bukan ngomongin diri sendiri kan ? :p

    hmmm, sepertinya aku harus berubah *lhoh, emang pacar saya siapa?* #curcol

  3. Untuk ngga menjadi posesif, paranoid dan cemburuan itu ngga perlu keterlibatan orang lain kok.

    Jadi kalo si A posesif, ya itu tanggung jawab sendiri saja, kan dah gede, dan ga perlu menyalahkan keadaan atas sikap yang kita miliki.

    Ini cuma masalah sikap kita aja yang di kontrol ama perasaan, bukan dengan diri sendiri dan nilai.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *