Cantik dan Gaya Itu Ribet dan Mahal ya, bok?

Kalo dipikir2, saya cukup beruntung. Di kantor tempat saya bekerja bisa dibilang total pegawai laki2 nya 75%. Pegawai perempuannya tuh sedikit banget dan setau saya ga ada yg ke kantor dengan dandanan super modis dan make up seheboh seleb di TV. Ga kebayang kalo setiap hari saya harus meluangkan banyak waktu utk berdandan, memilih pakaian yg senada dengan aksesoris, kerudung, dan sepatu hanya utk ke kantor. Terus udah butuh usaha gede buat dandan dan matching-in baju, ke kantor naik angkot dan ojek pula. Wew… Bisa ancur deh tuh hasil dandan saya begitu nyampe kantor. Nyesek banget pasti. :))

 

Saya ke kantor dengan muka polos. Kerudung pun saya cari yg praktis dan cepet makenya. Baju? Mbubh sampe bosan melihat saya hampir selalu “diselimuti” warna-warna “cari aman” seperti coklat, abu-abu, hitam, putih, dan sesekali pink (karena saya memang suka warna ini). Hanya sepatu yg lumayan sering ganti. Itu pun semuanya flat tanpa bahan dan bentuk yg rumit.

 

Entah kenapa, saya ga pernah suka ke salon. Untuk potong rambut aja saya selalu menunggu mudik Lebaran (aha! Sebentar lg, tuh…) dan rambut saya dipotong oleh ibu saya sendiri. Saya jg ga ngerti kenapa ada orang yg nyaman berada di salon bahkan cuma utk cuci rambut doank! Ok, ini bukan statement ngajak berantem, ya. Saya cuma ga ngerti apa yg bikin orang-orang betah berada di salon. :P

 

Kenapa? Karena saya suka yg praktis. Berdandan buat saya ribet. Bahkan butuh ketelitian super supaya mata ga keculuk eye liner (proses berdandan yg paling saya benci karena saya ga pernah sukses makenya!). Mengkreasikan kerudung (meskipun udah banyak tutorialnya ya, bok) jg menurut saya ga praktis. Kadang bingung kenapa ada yg betah pake kerudung berlapis2 dan dibentuk dgn sangat rumit demi gaya (no offend!). Memilah milih aksesoris yg sepadan jg buat saya ribet. Saya lebih suka pake kalung dan gelang dgn warna dan bentuk “cari aman” yg dipake dgn baju apapun rasanya pas (paling ga, menurut saya).

 

Belum lg soal harga. Wew… Beruntung banget deh yg jd suami saya karena “biaya perawatan” saya ga mahal! Tp harus cukup puas dgn istri yg lebih suka tampil “apa adanya” ini. Hahaha… Saya lebih suka nabung buat belanja buku atau gadget yg mahal ketimbang belanja buat beli tas dan baju yg mahal. Alat make up jg saya ga berani beli sendiri. Paling tunggu dibeliin sama Mama. Soalnya saya jd nyesek kalo udah beli peralatan make up mahal-mahal tp jarang banget dipake. :))

 

Eiiittzz… Tp bukan berarti saya ga pernah tiba-tiba kepengen dandan dan modisan sedikit. Pernah banget! Tp itu hanya terjadi kalau bukan karena dipaksa ibu saya, pasti saat itu saya terpaksa akan masuk mall atau kantor super elit karena dandan dan nggaya bisa menyelamatkan saya dr usiran satpam. :|

 

Terus, apa inti postingan ini? Ehem… Intinya adalah… Saya minta tolong donk, kasih saya motivasi supaya saya mau repot-repot dandan dan nggaya agar keliatan lebih cantik. *eh Serius inih… :|

24 thoughts on “Cantik dan Gaya Itu Ribet dan Mahal ya, bok?

  1. permasalahan klasik cewe cewe di dunia IT…hahahaha. saya juga sama kok..kalau liat cewe2 marketing/management…wuihhhh ebadddd bener mereka.. kadang jadi keder..haahaha.

  2. Betul, kalo melihat wanita-wanita muda cantik kemilau di lobi kantor di bawah selalu mbatin, “ini butuh pasti high maintenance cost”. Tapi ya buat apa coba kalau gaji besar mereka tidak diarahkan kesitu coba (pertanyaannya: gajimu lari ke mana la? heuahueahuehaue…) :-D

  3. ehkita sama banget! huahahahahah, potong rambut kudu ketemu mamak dulu aku cinta salon ibunda :))

    aku ndak masalah sih soal dandan, kadang juga kepengen tapi entah kenapa ga pernah seexcited cewek-cewek lain. :p

  4. Aku kuliah di IT. Kerja juga seputar dunia IT. Tapi aku doyan dandan koq. :)) Buat aku sih dandan itu adalah satu bentuk penghargaan terhadap diri sendiri mbak … Dan akhirnya, dandan, memilih baju dan asesoris nya itu jadi kegiatan yang menyenangkan Dan membuat aku jd tambah kreatif dalam mix-match penampilan… nggak perlu beli baju atau makeup atau asesoris mahal koq ..Yang penting sering latihan, Nantucket Akann terbiasa… ;)

    • Mungkin aku perlu mengubah mindset. Selama ini di benakku yg namanya dandan dan mix-match baju itu cuma buang-buang waktu dan mending waktunya dipake buat yg lain. Seperti nyempetin sarapan di pagi hari misalnya… ;))

  5. dari dulu aku gak pernah dandan juga kok nilla.
    pake bedak aja malesnya ampun2an.
    dari SMA, asal udah pake pelembab, udah cukup lah.
    lipbalm dipake cuma kalo bibir kering.

    tapi sekarang sih, mulai rajin tiap mo pergi, setelah pake pelembab, minimal….minimal nih ya: pake eyeliner. mulai sebulan ini malah pake 2 warna. atas bawah warnanya beda, hahaha…

    mending gak pake lipstik deh, daripada gak pake eyeliner.

    kalo jilbab, ke sekolah aku pake jilbab bergo atau kaos. yang santai dan panjang seperut aja lah. kalo selain ke sekolah, baru pake jilbab paris, tapi pake dalaman supaya gak nerawang lehernya.

    warna tas, gelang, arloji, bros dan silikon BB mengikuti warna jilbab, hehehehe…

    ribet but super fun ;)

  6. sama mbak, yg paling nampak itu klo aku abis sholat biasanya, ga dibedakin lagi, sementara banyak juga cw2 yang abis sholat bedakan lagi :)) klo bedakku udah ilangan banget, kreasi jilbab apalagi :))

  7. Euh…. Mbak Nilla mirip temen saya yang tomboy deh. :oops:
    Penampilan cuek, santai, gak pernah dandan, tapi sekalinya dandan langsung cakep benerrrrr… šŸ˜†

  8. hai kamu di sana. tenaaang, pasti ada saatnya kmu harus tampil cantik (apalagi di depan suami nil hahahaah).

    jujur aja ya, dulu pas sma aku juga ga ngerti dandan, ga ngerti caranya tampil cantik gmana (emang sekg udah gitu ya? ha ha). tapi setelah kerja di kantoran yang lingkungannya “menuntut” supaya tampil cantik, akhirnya lama2 mulai belajar dandan, trus jadi terbiasa kok. jadi intinya, semua karena dibiasain. yah bisa dianaogikan dengan pertama kali naik belajar naik sepeda motor. ribet (harus pake helm bla bla bla, padahal kan butuh juga buat safety. :p)

    awalnya sih ribett (curhat), tapi lama2 kebiasaa. eyeliner juga (dulu) berantakan, sekarang produk wajib lahhh. semua karena dibiasain kok nil.

    ga perlu mahal dan repot kok, yang penting wangi, bersih dan nyaman (untuk dilihat. hahahahhaha) :)

    *berdasarkan pengalaman. kekekekkkk. sorry kepanjangan.

  9. huiihihiii….
    1. warna pakaian coklat, abu2, item putih kayak tipi jaman dulu –> tooosssssss
    2. sepatu flat –> toossss
    3. gak suka dandan dan pake jilbab yg ribet –> toosss

    aku tambahin yha, aku males pake aksesoris spt kalung , gelang, cincin, baik yg terbuat dr bahan lain maupun emas, itulah kenapa cincin kawinku sampe digondol maling hohoho…..eh anting2 juga gak pake sejak SMP huihihihi…

    kalo ke salon?? hmmm sejak merit jadi tahu dalemnya salon itu ada apa aja xixixi, itupun sebelum masuk tanya ke resepsionisnya dulu “mbak, antri gak??” hahaha…

    apa? ngasih motivasi supaya kamu dandan?? ehhmm ehhmm…mendingan gak usah dandan deh, ntar kalo dah punya anak malah gak sempet lg, sayang alat dandannya ntar wkwkwkwk :D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *