Masih Sanggupkah Kita Bersikap Objektif?

 

Ketika seseorang yg kita kenal melakukan kesalahan, apa yg akan kita lakukan?

Ketika seseorang yg tidak kita kenal melakukan kesalahan, apa pula yg akan kita lakukan?

 

Hmmm… seorang sahabat *hai, sahabat! :D * pernah bilang, “Gw lebih suka curhat ke org yg ga gw kenal. Karena biasanya, org yg ga kenal gw bisa lebih objektif dlm melihat masalah gw. Karena semakin dia mengenal gw, akan semakin tidak objektif dia memandang masalah gw.”

 

Yeah… you are totally right, dude!

 

Saya sudah melihat bukti pernyataan itu. Kebanyakan orang, tidak mampu menyalahkan orang yg mereka kenal (apalagi kalau kenal baik) atas kesalahan yg diperbuat. Mereka bahkan cenderung membela yg bersangkutan, padahal sebanarnya mereka sendiri menyadari bahwa yg bersangkutan itu jg salah. Tp mereka tidak berani (atau mungkin enggan) menyalahkan yg bersangkutan karena mereka merasa telah mengenal yg bersangkutan dgn baik. Maka utk menghindari konflik, sikap “keberpihakan” pun dilakukan.

 

Namun, apakah perlakukan mereka akan sama jika yg melakukan kesalahan adalah orang yg tidak mereka kenal?

 

Hohoho… belum tentu! Barangkali org lain, yg tidak mereka kenal, namun melakukan kesalahan yg sama, akan dihujat habis2an… bahkan dijatuhkan hukuman atas kesalahan yg mereka perbuat. Seolah itu belum cukup, kemudian si “terdakwa” disudutkan hingga ia benar2 jatuh tersungkur. Bukankah kadang orang merasa “hebat” setelah ia berhasil menjatuhkan orang lain? Rasa itukah yg dirasakan?

 

Hmmm…

 

Sekali lg…

Ketika seseorang yg kita kenal melakukan kesalahan, apa yg akan kita lakukan?

Ketika seseorang yg tidak kita kenal melakukan kesalahan, apa pula yg akan kita lakukan?

Masih sanggupkah kita bersikap objektif?

Masih mampukah kita memandang masalah dr masalahnya, bukan dr siapa pelakunya?

 

 

 

 

 

Nb : postingan ini dibuat lebih utk perenungan diri sendiri. pertanyaan2 di atas bukan utk dijawab, tp utk direnungkan.

 

 

 

*Ummm… iya, saya memang sedang serius! :| *

28 thoughts on “Masih Sanggupkah Kita Bersikap Objektif?

  1. udah mau komentar, tapi disuruh merenung.
    ya udah, ikutan merenung ah….

    (merenungkan kenapa saya lapar di jam-jam begini :( )

  2. tadinya mo komentar serius juga nil…tapi ngeliat comment di atas gw, ga jadi ….*ngakak dulu*

    jadi gini… halah…comment juga :p
    kalo mo jujur ma diri sendiri, kita pasti nyari orang yang kita kenal untuk cerita. bagaimana pun kita butuh sedikit ‘pembelaan’ karena kita sendiri udah terhukum dengan rasa bersalah kita.
    uhmmm…gw maksudnya, bukan kita… :d

  3. iya juga ya.. pasti kita lebih ngebelain temen kita, walopun dia buat salah..
    tapi, kalo mo jadi org yg bijak sih, tetep aja kita salahin tuh temen kita kalo dia jelas salah..
    aku tadinya mo curhat, Nila.. tapi kita udah kenal yah??
    Cari org yg blom kukenal deh.. mo curhat neeh..

  4. nyesel jg dah kenal ma nilla. klw ga kan bisa dicurhatin :p trus bs jadi bahan infotainment =))
    kiding aside, ga enak lg serius….
    klw ‘temen deket’q (hayah…) ga tuh? buktinya klw aq salah dikit aja lsg di-taken to task! tp ya bagus. katanya klw say*ng (hayahhh disensor sgala) itu musti rela dimusuhin oleh yg disa*angin demi kebaikan objek kesaya*gannya…..:-??

  5. errr… tante, kok aku beda yah.
    kalo sama orang terdekat, justru aku bebas berpendapat kayak gimana. ntah itu bela atau ga :D

    kalo sm orang lain, malah rasanya sungkan. siapa sih gue ok bisa bilang kayak gitu, ga knal-kenal banget juga ;))

  6. wah, keren juga sahabatnya, siapa tuh yang ngomong gitu ? :-?

    Menurutku sih bener dan itu natural, namun kebanyakan orang memiliki sifat egoisme yang ingin dibela, makanya mereka bercerita ke sahabat dekat nya, atas dasar, “ngapain juga aku cerita ke orang lain yang ga aku kenal, toh mereka ga tau apa apa”

    Padahal justru point of view nya itu disitu “tidak tahu apa apa”

  7. setubuh eh setuju, ama comment diatasku : “gak ada salahnya disalahkan klo mmg salah”

    klo aku sih hrs ttp “berusaha” objektif, inget ya “berusaha”
    (namanya jg berusaha, bisa ya ato jg tidak)

    menurutku, klo mmg “sahabat” tentu akan memilih bersikap objektif drpd skdr bersikap utk nyenegin hati temennya

    seorang sahabat tentu lbh memilih sesuatu yg lbh baik buat temennya,walaupun sesuatu itu “pahit”.

  8. itu juga salah satu kelemahan saya, otomatis saya pasti akan menganggap tindakan teman saya benar walaupun mungkin saja kesalahan juga ada padanya.

  9. gue malah lebih obyektif klo sama sohib sendiri… makanya sohib2 gue pd sebel klo curhat sm gue :)) walaupun mereka mengakui omongan gue bener.

    klo sama yg krg deket, gue justru lebih berhati2 untuk ngomong…

  10. :)>-:)>- kalo temen salah, yaah tinggal dicentang ajah,,hahaha
    apalagi kalo salah nya ada 3, cuman dapet 70 jadinya,,hehehe…
    wiro sableng beli kedongdong
    g nyambung dong dong..
    haha.. :)>-:)>-

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *