Selamat Jalan, Pak AI…

Pak AI, Adi Irawan. Terlalu banyak yg bisa saya tulis tentang beliau. Pertama kali deket itu waktu beliau menjadi PimPro project yg dulu pernah saya kerjakan. Karena kecerdasannya, tak lama kemudian ia naik jabatan menjadi General Manager di kantor saya bahkan saat usianya masih begitu muda. Beliau cerdas, supel, lucu, mampu menjadi atasan yg baik. Paling tidak, di mata saya dan sejauh saya mengenalnya.

 

Kemarin, di usianya yg hampir menginjak 39 tahun, tanpa saya duga beliau berpulang ke rahmatullah. Terjadi begitu saja. Tiba-tiba jatuh saat makan siang dan dilarikan ke rumah sakit. Namun sayang, beliau menghembuskan nafas terakhir dlm perjalanan. Sesek. Sedih. Saya tidak mampu membendung air mata saat mengetahui kepergiaannya. Baru kali ini saya merasa sangat berat menerima kepergian seseorang. Padahal baru sehari sebelumnya saya ketemu, ngobrol, dan curhat sama beliau. Masih sehari sebelumnya pula beliau nge-BBM-in saya. Tapi sekarang orangnya sudah nggak ada… :'(

 

“Pak AI ada di kamar jenazah. Mau lihat? Kamu kuat nggak kira-kira?”tanya salah seorang teman kantor yang saya temui begitu tiba di rumah sakit. “Kuat, Pak.”jawab saya yakin. Kemudian sebuah kotak besi itu pun dibuka. Terlihatlah wajah Pak AI yg sudah memucat. Kaku. Ternyata saya tidak sekuat yg saya pikir. Air mata kembali keluar saat saya melihatnya. Tidak ada yg menyangka kepergiaannya akan secepat itu. Tidak sedikit pula yg prihatin, akan anak ketiganya yg baru saja lahir tanggal 24 Agustus lalu. Saya pun ikut rombongan kantor ke rumah duka. Pikiran saya kosong selama dlm perjalanan. Suara beliau seakan terngiang-ngiang di benak saya. Masih sangat jelas!

 

 

Ibu Dessy, istri Pak AI bersama teman-teman kantor

 

Pak AI dicium sang istri untuk terakhir kalinya di rumah sakit

 

Kata-kata terakhirnya kepada saya, tepat sehari sebelum kepergiannya adalah : “Nilla, begitu ada apa-apa, email saya ya. Pasti saya balas.” Ah, orang baik itu selalu “dipanggil” duluan, ya? :'(

 

Selamat jalan, Pak AI… Semoga dirimu mendapat tempat yg lebih baik di sana…

 

 

UPDATE

Komentar beberapa teman kantor tentang Pak AI di Facebook saya :

 

Suasana pemakaman Pak AI :

10 thoughts on “Selamat Jalan, Pak AI…

  1. Walau gak kenal, ikut merasakan kehilangan juga. semoga orang2 di sekitarnya diberikan ketabahan dan keikhlasan. met jalan pak Ai.

    quote:” Ah, orang baik itu selalu “dipanggil” duluan, ya? :’(

  2. Innalillahi wa inna ilaihi rojiun.
    Turut berduka untuk keluarga Pak AI yang ditinggalkan. Saya ikut mengamini pendapat Mbak Jum, orang baik kadang dipanggil lebih cepat. Manusia mati meninggalkan nama, semoga Pak AI meninggalkan kesan yang baik di benak orang yang mengenalnya. Amin.

    *Saya kaget liat foto jenazahnya, nggak biasa liat*

  3. innalillahi wa innailaihi rojiuun..pas baca yang terlintas pertama itu jadi inget kejadian pas almarhumah kakakku ga ada..emang orang baik katanya umurnya pendek ya nil..semoga amal ibadah beliau diterima Allah SWT..amiinn.. :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *