Dispepsia

Udah sejak semingguan yang lalu saya mengalami nyeri di perut bagian atas. Kadang terasa kembung, panas, dan perih bukan main. Awalnya saya pikir cuma maag. Tapi kok udah minum obat maag, tetep berasa nggak sembuh-sembuh gitu. Trus tanya sana-sini, ada yang nyaranin untuk ke Dokter Internis (Spesialis Penyakit Dalam). Hmmm… Kok kedengarannya serem, yak? Sebelum ke Internis, iseng aja saya nanya sama seorang dokter via twitter (baca dari bawah) :

 

twit

 

Waaa… Dyspepsia??? Apaan, tuh? Saya jg baru denger waktu itu. Akhirnya saya gugeling aja dan dapatlah beberapa artikel bagus di sini dan di sini. Pasti pada males buka link, kan? Hahaha… Kesimpulannya, Dispepsia itu :

 

Adalah nyeri atau rasa tidak nyaman pada perut bagian atas atau dada yg sering dirasakan sebagai adanya gas, perasaan penuh atau rasa sakit dan terbakar di perut.

 

Untuk gejala, penyebab, dan cara pengobatannya baca sendiri aja, yak. Hihihi… Nah, setelah saya ke dokter, taunya bener aja gitu bahwa sakit yg saya derita adalah : Dispepsia! Wooohh… Manteb deh si Randy. ;P

 

hasil diagnosa dokter

 

Dan ternyata, penyakit ini bandel juga. Saya sudah 2 kali bolak balik ke dokter, tapi penyakitnya masih sering kambuh. (Memang sih, menurut artikel-artikel yg saya baca, penyakit ini katanya bukan penyakit yg mudah dideteksi dan ditangani secara cepat) Kalo udah kambuh, beuuuhh… Mau duduk atau tidur pake posisi segala rupa, nggak bakal ilang sakitnya! Nyiksa banget, deh. Bikin nggak fokus ngapa-ngapain. Udah gitu, saya jadi punya banyak pantangan makan. Nggak boleh makan atau minum yang asem-asem lah, nggak boleh makan roti tawar lah, nggak boleh makan mie lah (yg ini jelaslah yaa… :| ), udah gitu, nggak boleh makan sekaligus banyak pula! Wew… Jelas ini cukup menyiksa bagi saya yg pemakan segala.

 

Pesan saya nih buat yg organ pencernaannya masih bagus, dijaga baik-baik deh mending. Dari pada buntut-buntutnya nyesel kayak saya. :( Saya cukup songong sih dulu karena merasa penyakit maag itu penyakit biasa yg langsung membaik begitu minum obat. Eeeehh… Nggak nyangka juga penyakit maag nya jd semakin galak gini sampe udah minum sekian macam obat, belum ilaaaang juga sakitnya. Saya sudah USG sih, dan akhirnya terdapat kesimpulan bahwa dinding usus saya lah yg menipis. Ihik… Serem amat kedengarannya. Oya, waktu saya cerita ke temen kantor tentang Dispepsia ini, ternyata ada 2 orang teman kantor saya yg jg pernah mengalaminya. Mereka bilang, penyakit yg 1 ini memang hanya bisa sembuh dlm kurun waktu yg cukup lama. Hiks… Mereka sudah menyarankan ke saya untuk minum sari kunyit, tapiii… Saya belum sempet-sempet jg nih nyari kunyit ke pasar akibat kesibukan yg meningkat.

 

Nah lucunya… Sejak saya mengidap penyakit Dispepsia ini, yg ada nafsu makan saya malah bertambah. Langsung napsu kayak orang yg nggak makan berhari-hari kalo liat makanan, tapi sekaligus cepet banget kenyang kalo udah makan. Hmmm… Jangan-jangan… Penyakit Dispepsia itu artinyaaa… Penyakit lambung bocor. :|

 

Hiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii……………………

 

Tapi paling enggak, saya cukup bangga kalo ada yg nanya :

“Kamu sakit apa, La?”

“Dispepsia”

“Sakit apa, tuh?”

“Sakit yg diderita oleh orang sibuk pokoknya.” B-)

 

Hehehe… Secara penyebab awalnya memang karena makan nggak teratur dan banyak pikiran sehingga asam lambung naik. Yaaahh… Lebih baik mengidap penyakit yg diderita orang sibuk kan dari pada mengidap penyakit yg diderita oleh orang malas? Hahaha… *menghibur diri*

22 thoughts on “Dispepsia

    • Iya, yah? Nama penyakitnya keren. Hahaha… *tertawa miris* Sekarang udah mendingan, sih. Tp taruhan, deh. Sejam lg pasti balik lg tuh nyerinya. Ihik…

  1. Thanks for sharing Nila cantik
    Moga lekas sembuh
    Dulu sy juga disuruh minum sari kunyit + madu sama almarhum ibu temenku.Tapi sekarang blm praktek” juga.
    Wah lama gak main ke sini, ganti template girlie niy

  2. get well soon nil..:) aku kira dispepsia itu penyakit meneyeramkan seperti disleksia (ga bisa baca) atau apaaa gitu yag aneh2..ternyata maag akut yaa..*baru tau*

  3. itu lebih parah dari maag kali ya Nil?? aduuhh jadi serem, tapi masih bisa sembuh kan?? get well soon ya Nil, dijaga pola makannya :)

  4. Makasih infona plen,..
    Kita snaseb, aq jg didiagnosa Dispepsia, pernah drawat akibat klelahan n mkan ga tratur…
    Gjalana sama bgets ma yg kmu bilang,,,
    Skrang jg masih sring kambuh, pnyebabna ya lalai lgi makan…
    Kalo bole tau, klo kambuh kmu minum obat apa?
    mksih…moga cepat pulih yaaaa…^_^

  5. Wah itu cerita gw banget.. apapun isi cerita sesuai dengan yang gw alami, tp gw di tambah panik akut (nah loe) waktu asam lambung naik, sakit di dada kiri… tueng SERANGAN JANTUNG (panik akut)
    pas asam kambung ke dada.. tueng ASMA sesak nafas (panik akut) kedokter lagi.. huuufh..
    yang gw mau tanya berapa bulan penyakit ini sembuh?? help me..
    gw sudah 2 bulan dan masih kambuh terus.. terus sembuh pake apa?? soalnya kalo minum kunyit terus tiap ke kantor tangan kuning terus,, -_-‘ jadi malu!!!

  6. kasus aku sama kyk nanda dispepsia dicampur gejala itu jantung berdebar debar sesak nafas uda 4 bln sampai hari ini lom sembuh2 sdh dirawat 2x skrng msh check up seminggu sekali. ronxge, usg dan cek thyroid normal. bingung berasa hopless bgt :(

  7. Hai mb… gimana dispepsia y udah sembuh blum/ butuh waktu brapa lama penyembuhan?
    Saya sudah jalan 1bulan mb.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *