Sulitnya Mempercayai Ketulusan di Jakarta

Suatu hari dalam perjalanan sepulang dari kantor klien masih bersama temen-temen kantor setebengan (hehehe…) ada sebuah motor yang seolah minta diberi jalan oleh mobil kantor yg menumpangi kami. Kemudian, salah seorang temen kantor berkata kepada supir, “Kasih aja, Pak. Kasian tuh motornya nggak dikasih jalan. Duh, saya mah kalo lihat pengendara motor gitu suka kasian. Sampe mikir kalo nanti punya mobil sendiri, pasti bakal saya kasih jalan tuh motor-motor yang mau lewat.”

 

Kemudian, salah seorang temen lain nyeletuk, “Ah, paling kamu ngomong gitu cuma karena belum beneran punya mobil aja. Tapi nanti kalo udah punya mobil, pasti nggak bakal kejadian tuh kamu kasih jalan motor-motor itu.” Awalnya, saya sempet mikir kalo si temen yg nyeletuk ini agak skeptis. Tapi kemudian dia menambahkan, “Saya dulu juga gitu. Dulu kan saya kemana-mana jalan kaki. Capeeekk banget rasanya. Sampe suatu hari tuh saya berikhtiar, kalo nanti saya punya motor, setiap pejalan kaki yang saya temukan di pinggir jalan, pasti akan saya tumpangi.”

 

Wiiiihh… Mulia sekali. Pikir saya waktu itu. Kemudian dia kembali melanjutkan, “Tapi, ternyata setelah saya punya motor, hal itu nggak terwujud. Jadi kan waktu saya akhirnya punya motor itu, saya sempet lihat ada orang jalan kaki. Terus saya samperin. Saya tanya mau kemana dan saya langsung menawarkan tumpangan. Eeeehh… Yang ada orang itu malah menolak dan langsung lari. Saya heran juga awalnya. Tapi ternyata, semua yang saya tawari tumpangan selalu seperti itu. Seperti mencurigai saya yang padahal tuluuuss banget mau kasih tumpangan ke mereka. Ya udah, jadi sampai sekarang nggak terlaksana deh tuh ikhtiar saya.”

 

Maka, tertawalah kami semobil. Hehe… Lucu juga, sih. Niatnya mau nolongin, malah dicurigai. Ah, susah ya di Jakarta (atau di tempat lain juga?) ini. Anggapan bahwa “Hati-hati sama orang yg terlihat baik. Bisa jadi itu adalah orang jahat yg ingin menjebak kita” sudah sangat melekat di Jakarta. Jadi kalo ada orang yg menawarkan bantuan, langsung deh dicurigai. Padahal ya orang itu tulus atau enggak cuma Tuhan yg tau.

 

Saya jd keinget sebuah adegan yang cukup sering saya lihat di film-film asing. Yaitu sebuah adegan dimana ada orang di pinggir jalan yg menjulurkan tangannya untuk meminta tumpangan, lalu tak lama kemudian ada orang yg kebetulan lewat dengan mobil dan memberikan tumpangan. Tapi kalo di sini? Wew… Kok saya nggak pernah melihat yg seperti itu, ya? Rasanya beresikooo banget minta tumpangan ke orang yg tidak kita kenal.

14 thoughts on “Sulitnya Mempercayai Ketulusan di Jakarta

  1. Jakarta emang parah, mau tanya jalan ke tukang rokok pinggir jalan aja seringkali yang ditanya jawab asal. Baru dikasih tau kalo beli minuman atau apalah gitu. Padahal di kota-kota kecil lain masih guyub rukun kok. Entah mungkin karena faktor segalanya yang campur aduk di Jakarta.

  2. jadi inget pilem Rumah Dara. kalo kata temenku, pesen moralnya “jangan mau ngasih tumpangan kalo ada orang minta tumpangan di jalan! PPKN lewaaatt” :))

  3. iya sih kadang kita emang terlalu curigaan n parno. saya juga suka curigaan kalo terima sms bahwa saya dapat hadiah mobil atau uang 25 juta, trus saya hapus aja tuh sms. dan beginilah, saya tetap saja miskin gara2 parno hihi….

    • Penipuan lewat sms ini jg lg marak, ya? Yg jd korban jg mulai banyak. Efeknya jd gampang curiga sama nomor asing yg nelpon atau sms kita. :(

  4. Jakarta is Jakarta, ak sendiri keknya sering menolak ajakan bocengan motor sewaktu jalan pas di bulan puasa kmrn, keknya mrk mikir kasian ada orang puasa yg jalan :)

  5. gak hanya di jakarta la..di Pekanbaru jg udah harus hati2 sekarang..gak hanya dari ngasih tumpangan aja..kadang kita yang baik-baik ini sering di akal2in sama orang yg hatinya gak baik..jadi kadang aku capek sendiri juga, klau harus berprasangka buruk dulu sama orang kalau gak mau tertipu..terutama dalam transaksi jual beli..walau kadang belum tentu semuanya..tapi dari pengalaman yang punya hati gak baik itu lebih banyak…#yg baru punya pengalaman buruk tentang orang.. :(

  6. iya harus hati hati ama orang yang ngak di kenal. kan banyak kejahatan yang ngak terduga. jadi kalo tolongin ya milih milih juga sih.

  7. betulllll, kalo di film-film kok gampang banget ya ada orang yang nolongin kita yang lagi nunggu di pinggir jalan. Huaa….kalo di sini mah gak gitu. Aku juga kalau lagi nunggu bis di pinggir jalan PASTI ada aja motor-motor yang seradak-seruduk, tega banget sama pejalan kaki *curhat abis* :D

  8. jadi inget dulu pas berangkat kerja, saat saya jalan kaki dari komplek rumah saya menuju jalan besar tiba2 ada bapak2 pengendara motor nyamperin saya. Iya itu menawarkan tumpangan. Saya jelas takut dong, wong org asing yang saya ndak kenal. Jadi saya tolak.

    Wajar kan kalo saya takut? kalo saya diculik dan dibawa ke tempat sepi lalu saya dirugikan siapa yang bertanggung jawab kalo bukan diri saya sendiri? jadi waspada jawabannya :p

  9. duluuu waktu sekolah di desa (sumpah desa gara2 belum ada listriknya, 60km dr malang) namanya numpang kendaraan itu lumrah biasa dan ga berbahaya. maklum, ga ada angkudes. jadi tolong menolongnya kuat sekali.
    sekarang sudah tinggal di kotanya, paling banter hanya nawarin tumpangan buat tetangga2. lain tidak. rasanya lebih baik waspada drpd berbuat baik tp dimanfaatkan utk orang yg ga baik…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *