Masa Kecil Itu Indah! ;)

Kemarin, gara2 internet di rumah saya mati seharian, jadilah saya kerjaannya cuma mantengin tv. /:) Eitz… jangan salah! Saya ga nonton sinetron, kok. :)) Tp mantengin Star Movies karena berturut2 muterin film yg bagus2 menurut saya, yaitu film Last Holiday, Evening, dan Bridge of Terabithia. Tp males ah nge-review satu2. :)) Mending buka link nya yg di wikipedia aja. ;)) Lengkap kok di sana. ;)

 

Tapi di sini saya pengen cerita sedikit ttg film Bridge of Terabithia. Hmmm… saya rada curiga kalo sutradara film ini adalah teman semasa kecil saya dulu. :-? *tssaaahh…* Soalnya ngelihat kelakuan anak2 yg ada di film ini, kok saya kayak dejavu, ya? Rasa2nya masa kecil saya dulu persis bgt dgn apa yg dilakukan kedua toko utama, Jess dan Lislie.

 

Jd tuh ceritanya ada 2 anak kecil cewe-cowo tetanggaan yg suka dikucilkan di sekolah mereka. Jess (yg cowo) sering diolok2 teman2nya karena dia adalah anak orang miskin. Sementara Lislie (yg cewe, tentunya) dikucilkan teman2nya karena dia adalah anak baru yg eksentrik. Jd lah kedua anak ini berteman dgn akrab, baik di sekolah maupun di lingkungan rumah.

 

Nah, kedua anak ini kebetulan suka berkhayal. Jd tuh mereka sepulang sekolah selalu main di hutan dekat rumah mereka. Tanpa sengaja mereka menemukan sebuah tali yg dapat dijadikan alat utk menyebrangi sungai kecil di bawah tali tersebut. (talinya digantung disebuah pohon di atas sungai. jd mereka menyebrangi sungainya dgn mengayuhkan tali tsb seperti ayunan. can you imagine it?) Wilayah perbatasan yg dihubungi oleh tali itu mereka namai Kerajaan Terabithia. Di sini jg mereka tanpa sengaja menemukan sebuah rumah pohon tua yg akhirnya mereka benahi utk dijadikan tempat bermain dan berkhayal.

 

Apa yg membuat saya suka dgn film ini?

 

Ya spt yg sudah disebutkan di atas td, bahwa film ini mengingatkan saya pd masa kecil saya sendiri. Tidak punya teman, dijauhi karena cukup “berbeda” dgn teman2 yg lain dulu jg sempat saya alami. ;) Lalu tokoh Jess jg diceritakan suka menggambar dan menyembunyikan buku gambarnya dr keluarganya. Hahaha… saya jg dulu begitu! :)) Saya ingat bgt dulu suka menggambar di belakang buku2 catatan saya dan kalau ketahuan Mama, pasti Mama langsung ngomel2. =))

 

Yg menariknya lg jg ttg rumah pohon itu. Dulu, saya jg suka membuat rumah pohon bareng “teman tapi musuh” saya semasa kecil. :)) *hai, temans! ;;) * Dengan anak2 tetangga yg nakal2 itu dulu saya jg suka main di hutan karena kebetulan rumah saya berdekatan dgn hutan. Biar gini2 dulu saya jago manjat2 pohon, loh! ;;) Persis bgt kan dgn yg ada di film ini?

 

Selain kemiripan ceritanya dgn masa kecil saya dulu, yg membuat saya menyukai film ini adalah karena ending-nya memang ga ketebak. Jangan menganggap ini film “senang2” sebelum menontonnya sampai habis. :( Dan film ini jg termasuk dlm film yg ber-genre “fantasy” yg masih mudah saya cerna. (kalau film Harry Potter, The Lord of The Ring dan sebagainya itu, nyerah, deh! [-( ) Bagaimana anak2 ini “mewujudkan” khayalan mereka jg dibuat senatural mungkin selayaknya anak2 yg suka mengkhayalkan sesuatu di sekitar mereka. Sisi kemanusiaan dlm film ini jg sangat terasa sekali karena ditonjolkan dgn sangat pas. ;)

 

Pokoknya dari skala 1-10, nilai saya utk film ini 9 deh! :) *lebay gak yaaa…?*

 

Btw, dr sekian banyak hal yg bisa dgn mudah saya lupakan dr otak ini, mungkin masa2 kecil saya adalah salah 1 kenangan yg sptnya ga akan mungkin bisa saya lupakan. ;)

 

31 thoughts on “Masa Kecil Itu Indah! ;)

  1. wah pas banget postingan jumi soalnya sy juga mo posting ttg masa kecil :P

    jadi ending filmnya seperti apa?!? apa tentang mrk bermain saja??

  2. eh eh….jangan2 kita juga temen masa kecil nil? hahaha…ngaku2 seumuran :p
    iya, gw banget nih pilm… manjat2 poon, ngayal menemukan sebuah kerajaan saat jalan2 ke hutan (paling sering mikir gini kalo pas lagi ngambek di rumah).
    ujung2nya gw dikejar ular segede…tiang listrik karena maen ke hutan. huhuhu…padahal shio gw ular, harusnya ularnya bersahabat ya? :(
    apa sih?
    kapan2 gw juga ah, nulis soal masa kecil

  3. saya dl ga suka menggambar, tp sukanya ‘ngedit’ n menyempurnakan gambar. misalnya gambar artis cwe kurang kumis ama kacamata trus dilengkapin hehehe….
    jd pnasaran neh nilla dulu sebeda apa :-?:))

  4. @ nico : oiiii… ini bukan plurk… :-w *timpuk nico*

    @ phery : iya, soalnya cuma bisa nonton film di sini. ;))

    @ memble : tp masih untung cuma celana yg sobek kan, mbak? :)) dulu nenekku malah takut “itu” yg sobek kalo aku suka manjat2 pohon. :-|

    @ didut : bukan, mas. lebih ke cerita kemanusiaannya menurutku. :( tentang caranya mereka menghadapi masalah2 di sekitar mereka jg. tp dr mata anak2.

    @ novi : ya, makanya aku suka masa2 kecilku. :D

    @ fiqhi : cari aja filmnya. bagus, kok. ;)) sama2 yah… mohon maaf lahir bathin jg. ;)

    @ galih : setengah feminin setengah tomboy, seh mas. kynya masih masa transisi. :)) *halah…*

  5. @ yati : ayo, mbak… cerita ttg masa kecilnya jg. ;) pasti menarik! :D hehehe… rumahku malah pernah masuk ular.

    @ st_hart : hahaha… kreatip sekali engkau, nak. :)) yah pokoknya beda bgt deh dgn sekarang. :P *penasaran yak? ;))*

    @ ario saja : apanya?

    @ tukang foto keliling : hehehe… aku malah masih suka kontak2an sama temen2 masa kecilku itu baik di friendster maupun facebook. ;))

    @ Fikar : aku jg ingin kembali lg ke masa itu… :(

    @ dee : hihihi… udah nonton jg ya, mbak? ;)) kynya aku sempet lihat poster filmnya di bioskop, seh. tp waktu itu ga terlalu tertarik. ternyata emang bagus ceritanya.

    @ jimmy : “bergelantungan”? kesannya kayak… :-| *ngaca*

    @ uthie : gak, lah. malah anak kecil yg main. :)) eh, udh sekitar umur 12 tahun-an gitu, dink… :P tp emang buat semua umur kok filmnya. ;))

  6. gue inget bgt waktu ntn ini sama si goz, kita berdua ngayal2nya udah kayak narnia. sbnernya bagus, sih, filmnya…tp karena harapan gue ma goz lbh drpd itu, jadinya filmnya kliatan biasa aja XDDD
    gue plg suka baju2nya si anak cewek. keren buangeettt…
    tp filmnya bikin gue nangis bombay, hiks

  7. Gak baca reviewnya :p, panjang dan kecil2 tulisannya, hehehehehe …. tapi gara-gara liat gambarnya aku pengen ngomong : I LOVE BRIDGE TO TERABITHIA … lebih cinta lagi sama pemeran Jess itu, ganteng!!!!! duuuh dek Josh Hutcherson … come to tante !!!! hahahahahahahaha ….

  8. @ toim : hahaha… iya. kok tau, bang? cowo tetangga sebelah dulu suka kuintipin sambil manjat2 pohon. :))

    @ ika : hehehe… iya, dulu waktu masih kecil sempet ga punya temen. :D suka main sendirian. hux… hux…

    @ macangadungan : yuph, endingnya kurang gimana gitu yah, Le? paling ga, ga seperti yg gw harapkan. :-? tp secara keseluruhan seh film ini bagus menurut gw. ;)

    @ Fenty : huwaaa… aku jg gemes tuh lihat Josh Hutcherson. :)) kynya dia tuh main film apa aja, acting nya total, yah? padahal masih kecil gitu… dapet perannya selalu yg sulit2. hebat… [-(

    @ herry setyono – boelansabit : iya, deh. ntar disampein ke si Om Tarzan-nya. ga titip pisang sekalian? =))

    @ edisamsuri : iya, bener. ;) waktu masih SD aku bener2 ga punya teman. :(

    @ abee : setujuuu…

    @ Raffaell : waks… mas raffaell malah ngebocorin endingnya. :)) tp gpp seh tragis. jd “pesan” filmnya dapet. ;))

  9. Pingback: ~ FeeL n ThinK ~ » Aktris Cilik Hollywood Favorit

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *