Perjuangan Bakar-bakar Ikan Itu…

Hari Sabtu kemarin saya dan keempat bodyguard (Mbubh, Asfan, Taufik, dan Anton) melakukan sebuah perjalanan seru ke Prumpung. Hal ini dilakukan demi syukuran rumah barunya salah seorang temen kami, sebut saja namanya Sukoco. ;P Saya bener-bener nggak nyangka, ternyata perjalanan dari kos saya ke Prumpung ini tidak semudah yang saya banyangkan.

 

Kami memutuskan untuk naik angkot dari arah Jl. Raya Serpong ke Muncul dengan menggunakan angkot hijau-putih. Terus rencananya dari Muncul mau nyambung naik angkot putih ke Prumpung. Eeehh… Tapi kok ya ditunggu nggak lewat-lewat. Sempet bingung juga. Udah nunggu lama, tau-tau hujan datang. Berteduhlah kami. Hihihi… Lucu juga, Asfan dan Taufik sampe ngumpet di belakang sebuah etalase butik (ummm… yang kayaknya udah lama nggak buka, ya) untuk berlindung dari hujan.

 

Nah pas hujannya reda, akhirnya angkot yang ditunggu pun mulai kelihatan dari jauh. Yeeeyy…! Udah seneng aja deh itu anak-anak. Tapiii… Begitu nyampe di depan kami, angkotnya udah penuh! Huhuhu… Nggak jadi seneng. Tampaknya kami salah posisi berdiri, deh. Soalnya di persimpangan nggak jauh dari tempat kami berdiri, banyak anak sekolah juga yang sedang menunggu angkot yang sama. Beuh… Langsung deh ambil langkah maju ke depan. Ikutan ngantri dan nunggu angkot di persimpangan bersama anak-anak sekolah itu.

 

Terus nggak lama, saya seperti melihat penampakan mobil temen kantor lewat nggak jauh di depan saya. Taunya bener aja! Begitu kaca mobil dibuka, nongol deh tuh kepala temen kantor saya dan dia cuma nanya, “Mau kemana?” dan saya jawab dengan, “Mau ke rumah temen. Hehe…”. Terus ya udah, langsung lewat gitu aja mobilnya. Iya, SAMA SEKALI NGGAK NAWARIN SAYA UNTUK NEBENG! Hahaha… Saya sih positive thinking ya. Mungkin karena dia lihat saya bersama keempat pengawal saya (yang kali aja menurut dia tampangnya sangar-sangar) sehingga dia mikir, “Wah, repot juga kali nih kalo ditumpangin.”. Hihihihi… Becandaaa… Ya nggak gitu juga sih mungkin. Kali aja emang nggak searah dengan tujuan saya. ;P

 

Ok, karena udah nunggu cukup lama tapi angkot yang ditunggu masih nggak nongol juga, akhirnya kami naik angkot lain (berwarna merah) yang juga menuju Prumpung. Nekad aja deh, tuh. Nggak tau bakal nyasar atau apa. Udah niat aja, kalo nyasar ya langsung balik pulang aja. Hihihi… Di tengah jalan macet, sehingga supir angkot mengambil jalan alternatif ke luar masuk hutan dan perkampungan. Beuh… Untuuuung aja nggak kelewatan dari lokasi tujuan, sodara-sodara! Karena nggak lama setelah itu kami tiba di perumahan yang dituju (dengan bermodal Google Latitude doank padahal! Hihihi…). Langsung dijemput Sukoco bersama Eko dan Chandra di depan kompleks perumahan.

 

Akhirnya sampe deh di lokasi tujuan. Anak-anak langsung inspeksi rumah barunya Sukoco. Hoho… Ternyata di sana sudah ada Riri, pacarnya Sukoco, yang sedang mempersiapkan segala sesuatu untuk acara bakar-bakar ikan. Kehebohan pertama malam itu adalah: Bagaimana membuat bara api dari arang yang sudah dibeli? Hmmm… Nggak ada yang tau. Saya sampai Gugeling segala tapi gagal karena ternyata kesulitan mendapat jaringan XL di sana. Huhu… Padahal ini anak-anak udah pada kelaperan karena kelamaan di jalan. Haha… Mbubh sampe nyeletuk, “Ini kalo bara apinya nggak bisa nyala juga, kita beli ikan bakar yang udah jadi aja.” Bwahahahahaha…! Kasian banget! XD

 

Akhirnya otak cerdas saya bekerja. *jiyeee…* Saya ambil sedotan, lalu saya isap bensin motor Sukoco (hihihi… Sukoco tau nggak ya kalo bensin motornya saya ambil untuk bikin bara api?) menggunakan sedotan ini dan bensin tersebut saya siramkan di atas arang. Eits… Ngisep bensinnya nggak pake mulut gitu loh, ya. Tapi cukup saya tahan saya ujung sedotannya setelah dicelupkan ke dalam bensin. B-) Lalu baru deh nyalain api di atas arang yang sudah tersiram bensin. Dan berhasil! Arangnya kebakar dan mulai keliatan bara apinya nongol. Horeee…! Nggak jadi beli ikan bakar. Hihihi…

 

Enggg… Tapi tapiiii… Kok apinya cuma nyala sebentar, ya? Saya sampai mengambil bensin beberapa kali lagi supaya arang kembali terbakar. Memang sudah muncul baranya, sih. Terus saya kipas-kipas deh sama Mbubh. Lama kelamaan makin banyak bara api yang kelihatan. Saya kipas-kipas terus sampe kayaknya sekujur badan saya panas dan bau asep gitu. -___- Ternyata usaha saya ngipas-ngipas arang sama Mbubh nggak sia-sia, sodara-sodara! Akhirnya bara api sudah siap untuk membakar ikan. Meskipuuunn… Ummm… Ngipasnya sekitar 1 jam sendiri gitu, deh. :|

 

Pokoknya seru banget pas bagian bakar ikan ini. Karena belum ada yang berpengalaman ya, jadi kita nggak ada yang ngerti ikannya udah mateng atau belum. Ngalamin deh tuh saya nyicipin ikan yang masih mentah! Bwahahaha… Giliran ikannya udah mateng, saya cobain dan saya makan sampeee… Nggak sadar udah habis 3 ekor aja! Hooo… Ya ya ya, saya baru ngeh kalo ternyata saya emang udah laper banget waktu itu. :P Karena ikannya kebanyakan, sebagian digoreng sama Riri dan Asfan. Wah, pokoknya kuenyaaang banget malam itu sampe saya udah nggak sanggup makan ikannya pake nasi. Hihihi…

 

 

Begitu acara bakar-bakar dan makan-makan ikan selesai, kami pun pulang. Untung perjalanan pulang nggak seribet pas berangkat karena cukup 1 kali naik bus kecil yang dari Bogor. Saya pulang dengan senang dan kenyang! :D Terimakasih Sukoco atas acaranya yang heboh. Jangan kapok ngajak bakar-bakar ikan lagi. Hihihi… Semoga rumahnya makin besar dan makin besar lagi, yaaa… ;P

 

12 thoughts on “Perjuangan Bakar-bakar Ikan Itu…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *