Ke Kondangan Itu Rempong! :|

Saya paling kelabakan kalo udah dapet undangan nikah. Yang langsung ada di pikiran: Pake baju apa? Sepatunya? Tasnya? Perhiasannya? Trus… DANDANNYA??? OMG! Rempong ya, nek? -___- Makanya, saya jarang banget dateng ke kondangan. Terlebih karena rempongnya ini, sih. Selain juga karena mungkin lokasinya jauh/transportnya susah.

 

Nah, seolah paham betul akan hal ini, temen kuliah saya, Didit, memberikan bahan baju kebaya seragaman untuk para temen kuliah yang akan datang ke acara resepsi pernikahannya. Supaya kami pada mau dateng gitu karena nggak enak kalo nggak dateng padahal udah dikasih bahan kebaya. Hihihi… Kayaknya yang punya taktik kayak gini udah cukup banyak, ya? Tapi saya baru kali ini dijadikan “korban”. Hehehe… Dan yang bikin saya suka adalah… Bahan kebayanya berwarna pink! Hahaha… Bener-bener warna kesukaan saya. :D

 

Ternyata setelah bahan kebayanya sudah di tangan, kerempongan pertama adalah… mencari tukang jahit! Secara selama saya tinggal di Serpong ini, hampir nggak pernah ke tukang jahit. Jadi sempet kebingungan aja waktu mau jahit itu kebaya. Untung aja ketemu penjahit yang ternyata hasil jahit kebayanya ok banget! Yah… Meskipun ternyata harga jahitnya agak mahal, sih… :| Tapi yah nggak apa-apa deh demi Didit. :P

 

Trus kerempongan selanjutnya adalah… Bawahannya pake apa??? Saya ada sih rok bahan yang biasanya dipake sama kebaya gitu. Rok bahan bekas wisudaan saya sih tepatnya. Wkwkwk… Tapi pas dicoba, ya ampuuunn… Saya baru ngeh kalo saya ini sudah menggemuk. Jadi roknya terasa sempit dan susah banget dipake buat jalan. Akhirnya saya kepikiran untuk pake celana kantor aja yang kayaknya… Yah, meskipun nggak cocok-cocok banget, sih… Tapi bisalah dipadankan dengan kebaya. :P

 

Nah, kerempongan selanjutnya adalah… Pake sepatu apa? Tasnya? Perhiasannya??? Fiuh… Karena jarang ke kondangan, saya nggak pernah punya stok sepatu, tas, dan perhiasaan untuk pesta. Jadilah saya ngubek-ubek segala “harta karun” yang saya punya sampe titik darah penghabisan. Wkwkwk… Akhirnya nemu juga tuh tas pesta yang saya beli entah kapan dan dipakenya paling nggak sampe 5x! Hahaha… Trus untuk perhiasannya sih nggak aneh-aneh, ya. Cukup kalung yang biasa saya pake ke kantor dan cincin lama yang kayaknya cocok sama warna baju kebaya. Teruuuss… Sepatunya???

 

Huff… Saya baru sadar, kalo saya nggak punya hi heels! Huwaaa… Apalagi yang warna pink. Sepatu-sepatu saya teplek semua. Hi heels yang dulu saya pakai waktu wisuda juga entah ke mana. Hiks… Adanya cuma sepatu kets pink! Kepikiran juga sih mau pake sepatu kets ini. Sempet panik juga. Sampe saya ngetwit dan bilang bingung mau pake sepatu apa sambil mention temen-temen kampus yang mau ke nikahan Didit juga. Hihihi… Akhirnya atas saran salah seorang temen, saya memutuskan untuk pake sepatu teplek pink aja ke nikahan Didit. Ya nggak apa-apa kali ya dari pada nggak ada. :P

 

Udah? Sampe di sana aja kerempongan saya? Hohoho… Ternyata tidak, saudara-saudara. Pas pagi-pagi menjelang berangkat ke acara nikahan Didit, saya bangun pagi banget supaya sempet dandan. Yah, secara skill dandan saya pas-pasan dan lambat sekali dalam berdandan. Hehehe… Hasil akhirnya sih, setelah saya heboh nyariin peralatan make up yang jarang dipakai itu, dandanan saya bisa dibilang tidak mengecewakan. Hehehe… “Korban”-nya cuma 1 pensil alis yang berhasil saya patahkan karena terlalu semangat dandan. :|

 

Trus pas udah rapi jali dari outfit sampe make up, akhirnya berangkatlah saya ke nikahan Didit bareng Mila yang telat bangun sehingga kami ketinggalan momen pas acara akad-nya. Huhuhu… Mana resepsinya masih 2 jam setelah kami datang, loh! Hahaha… Sukseslah menggaring dengan kaki pegel karena capek berdiri sambil nunggu acara resepsi dimulai. Untung saya nggak pake hi heels. Karena semua temen yang pake hi heels pada ngeluh kakinya perih! Wkwkwk… Mana ternyata juga cuma saya doank yang pake celana karena teman cewe saya pake rok bahan semua. :D

 

 

Yang menarik adalah waktu saya naik ke panggung dan nyalamin sang pengantin. Didit sempat menjabat tangan saya dengan erat dan berbisik, “Mana sepatu kets pinknya?” sambil melirik geli ke arah sepatu teplek saya (eh, saya udah cerita belom kalo talinya putus waktu saya naik jembatan penyebrangan? :| ). Saya bilang aja nggak jadi pake sepatu kets. Takut pengantinnya kalah nyentrik sama gaya saya! Hahaha… Pokoknya seru banget acara resepsi pernikahan Didit ini. Bisa sekalian reuni sama teman-teman seangkatan yang sebagian besar bisa hadir (mungkin karena dikasih “seragam” itu ya, bok? Hehehe…).

 

 

Buat Didit dan Nurul, selamat menempuh hidup baru, yaaa…! Terimakasih atas acara resepsinya yang seru dan rame! :D

 

 

nb : rempong = ribet (ada yang belum tau? ;P )

17 thoughts on “Ke Kondangan Itu Rempong! :|

  1. rrr… beruntunglah aku. ga terlalu peduli harus pake apa kalo ke kondangan.
    jelek sih. tapi biar deh. emang dari dulu udah jelek ini :D

    eh Nila, jadi kapan…. eh… kapan..
    err… kapan ke Semarang lagi? :D

  2. hmm, sama kayak mba Latree, aku jg ga terlalu mikirin soal dandan dan baju atau sepatu kalau mau kekondangan. Make up biasanya sederhana aja bedak blush on tanpa lipstik eye liner dll yg aku jg ga bisa makenya, baju jg alhamdullillah mmg lg ada bbrp setelan batik/dress meski ga banyak, sepatu cm 1 ato 2 bijik dipake terus jg ga papa kayanya, sm dgn tasnya. Aku malah seneng dikasih baju seragam itu. Ngeliatnya lebih ke esensi “teman dekat” :)

    Sukanya jg karena bisa skalian “reuni” ke org2 yg jarang dan udah lama ga ketemu, makanya jd seringkali bela2in buat dateng ke kondangan. Utk “kasusku” yg malesin cuma.. uhm, mungkin sm annoyingnya dgn pertanyaan “kapan nyusul” buat yg belum nikah ya, kadang ada aja pertanyaan spt “adiknya kapan nih?”, “anaknya udah bisa ini belum? itu belum? kok belum bisa ini dan itu, ya? Pdhl kan bla bla bla” atau, gudgement2/labeling yg org berikan kalo liat anak kita. Tp masih yakin kalo itu semua mgkn ga bermaksud kenapa2. Krn udah lama ga ketemu biasanya pertanyaan2 itu mmg “banjir”.

    Btw, Didit udah nikah aja ya. Selamat buat Didit dan istri. Semoga langgeng ga cm kakek nenek aja, tp sampe maut memisahkan :)

    *ups, udah panjang aja komen gue. Maaph*

    • Iya nih, harusnya ga rempong ya. Lain kali harus punya stok baju2 buat kondangan nih biar ga panik lg kalo dapet undangan nikah. Hahaha…

    • Mbak, mo tanya info soal tukang jahitnya dnk, apa msh simpan nama, telp dan alamatnya.
      trims yaa

  3. LIKE banget deh Postingan lu La, Rempong ya..!! yah..namanya juga cewek, klo mau cakep ya gtu deh REMPONG.

    Tapi, seneng bisa ketemu sama temen2 kuliah lagi.

  4. hahaha, you look lovely kok cantiiik :-*

    suka gaya jilbabnya :D

    Anyway, untungnya beberapa waktu ini sudah banyak baju pesta yang aku mix and match, beda dari jaman yang dulu2 xD

    dan yang aku suka dari mantenan adalah kita bisa dandan maksimal disana, nggak enaknya, “pertanyaan2” itu akan muncul, yeah … :p

  5. trikku kalau buat baju kondangan adalah beli pas nemu yang lucu, soal mau dipake kapan itu urusan nanti, yang penting “diselamatkan” aja dulu. Milihnya pun yang modelnya awet, nggak musiman, jadi bisa dipake kapan aja, dan di segala suasana :D

    Sepatu juga gitu beli yang high heels dengan warna netral-netral aja dulu, biar bisa masuk ke semua warna baju. Kalo soal perhiasan paling aman itu ya emas atau mutiara yang udah satu set gitu. Aman udah, hihihih….

    Kamu cantik dan oke gitu lho di foto itu, walaupun dandannya katanya dadakan ;)

    • Hooo… gitu toh triknya? Siap dilaksanakan! ;P Itu fotonya karena nggak di-zoom aja, mbak. Kalo di-zoom, ketahuan deh itu eye liner cuma ada di mata sebelah kiri. Wkwkwk…

  6. Hahaha, samaan kita. Makin rempong lagi kalo undangannya di Gedung2 atau hotel mewah di Jakarta. Makin nyiut aja nyali buat datang, karena pasti bakalan tamu-tamu yang lain lihat ke arah saya.

    Sering juga nyari2 alasan buat mangkir dari kondangan. 😆

    • Nah iya, ituuu… Itu sebenarnya alasannya. Acaranya di gedung mewah yg kayaknya bakal tengsin bangeeett mau pake baju dan dandan yg “biasa” aja. :|

  7. qiqiqiiqqi…..kalo ke kondangan emang sering bingung mo pake baju apa, meskipun nanti yha tetep pake bajunya yha itu-itu saja :D untuk tas dan sendal aku punya 1, warna coklat, dari dulu yha pake ituuuuu terus :)) kalo baju pake yg nyaman aja :D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *