Insomnia atau Kecanduan Gadget?

Belakangan ini jam tidur malam saya semakin mundur. Saya sampe mikir, apa insomnia saya kumat, ya? Seinget saya, terakhir kali saya susah tidur malam itu waktu masih sekolah, jaman-jaman sibuk UN. Nah, gara2 biasa begadang buat persiapan ujian itulah saya jadi kebiasaan ngopi dan begadang terus. Tapi setelah itu mulai bisa tidur lebih awal lagi. Eh, kumat lagi waktu nyiapin laporan TA untuk persiapan sidang. Waktu itu saya sempet tidur cuma 3 jam dlm 3 hari, loh! :|

 

Nah, dulu sebelum smartphone booming saya sudah cukup sering begadang karena asik internetan di depan PC/laptop. Yah apa sih yg nggak bisa dicari di internet? Segala macam hiburan ada sampe lupa waktu. Apalagi setelah ada smartphone. Akses internet jd lebih mudah dan murah. Semakin ada saja alasan saya untuk begadang dan berlama-lama melototin gadget sampe tanpa sadar, saya tuh sebenarnya udah ngantuk. Tp seolah nggak peduli kalo mata saya itu udah saatnya diistirahatkan karena sudah seharian melototin gadget.

 

Dan yg seperti ini bukan cuma saya, kok. Kalian juga, kan? :P *nyari temen* Cukup sering saya baca tulisan “Insomnia kumat. Jadi susah tidur, nih.” di status jejaring social semacam twitter atau facebook pada malam hari. Hmmm… Padahal kalo saya pikir, kayaknya bukan insomnia juga deh itu. Tp penyakit kecanduan gadget (asyik chatting di BBM, twitter-an, facebook-an, dan seru-seruan di milis barangkali) sehingga mata menolak untuk tidur meskipun udah ngantuk!

 

Sepakat nggak sih bahwa kita yg sudah terlanjur kecanduan gadget ini harus kembali menata jam tidur? Usahakan tidak mengutak-atik gadget apapun lagi menjelang jam tidur normal (yah… Paling telat jam 10 malam lah). Saya malah pengen membiasakan diri mematikan semua gadget setelah jam 10 malam. Lalu meletakkan gadget saya sejauh mungkin agar terhindar dr efek radiasi ke kepala saat sedang tidur. Toh alarm di HP tetep akan nyala meskipun HP dalam keadaan mati. Yah… Hitung-hitung menghindari tabiat langsung mematikan alarm juga kan kalo kita meletakkannya jauh dr jangkauan? :P

 

Ah, mudah-mudahan ajakan ini tidak hanya berakhir di postingan, ya. :|

6 thoughts on “Insomnia atau Kecanduan Gadget?

  1. Nilla, sama banget. Kayanya sii, korban gadget, yaa. Tapi kalau mau tidur jam 10, ya ampun, susah banget itu. Nyampe rumah aja udah jam berapa (ngadepin macet Jakarta). Belum ini itu. Hehe. Well, selamat tidur cepet, nilla ;)

  2. akibat gadget itu, untunglah tak terlalu ngaruh buat saya,
    tapi soal weker alias alarm, saya sering males menghidupkannya euy

  3. pokoknya aku, kalo udah diniatin bocican (bobo ciang cantik) atau bobo pas malem hari, ya udah HP mending dijauhkan dari tempat tidur. kalo gak gitu pasti bawaannya cek-cek blog, blogwalking, browsing, tweeting dsb yg pada akhirnya akan membuatku susah tidur, padahal udah ngantuk! nah lhoooo…..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *