Umroh #1: Madinah

Ketika kedua ortu ngajakin saya pergi umroh di akhir tahun lalu, saya langsung mau. Sebagai seorang muslim, menginjak tanah suci dan beribadah di sana tentu merupakan salah 1 impian. Setelah berbagai macam persiapan yang cukup ribet (hehe…) akhirnya tanggal 23 Maret 2012 ini alhamdulillah berangkatlah saya dan kedua ortu ke Saudi Arabia untuk menunaikan ibadah umroh. Lama perjalanan yang di tempuh dengan pesawat ternyata kurang lebih 10 jam, sodara-sodara! Tanpa transit pula! Beuh… Itu udah mati gaya aja loh saya di pesawat. Kerjaan cuma makan, tidur, ngemil, dan sesekali membaca buku-buku petunjuk umroh. Kaki juga pegel bukan main karena ditekuk terus. Jadilah saya sesekali mondar mandir ke toilet untuk meregangkan otot-otot kaki. :P

 

Setelah tiba di Jeddah sekitar jam 10 malam waktu setempat (Jakarta lebih cepat 4 jam dari waktu Jeddah), masih lanjut lagi perjalanan dengan bus ke Madinah yang memakan waktu sekitar 5 jam. Huhu… Asli deh lelah banget! Nyampe penginapan di Madinah kayaknya udah mau subuh gitu. Tapi tetep happy! Karena kota Madinah ternyata asyik juga. Apalagi waktu pertama kali melihat penampakan Mesjid Nabawi yang letaknya nggak jauh dari hotel tempat rombongan saya menginap. Itu mata rasanya nyaris nggak mau lepas dari sana. Megah banget! Hehe… Setelah istirahat sebentar di kamar hotel, kami pun bersama-sama sholat subuh di Mesjid Nabawi. Tapi karena waktu itu saya masih mens (hari terakhir) dan belum mandi wajib, saya nggak ikut sholat subuh di sana.

 

Mesjid Nabawi. Sumber: Wikipedia

 

Selama sekitar 4 malam saya habiskan di Madinah. Hmmm… Jujur aja, kesan saya terhadap Madinah tidak terlalu baik, terlebih karena orang-orangnya, sih. Entah kenapa, saya sebagai orang Indonesia seperti diremehkan di kota ini. Di mesjid pun, orang berlomba-lomba sholat di dalam Mesjid Nabawi tanpa peduli pada orang lain. Saling dorong, saling sikut, bahkan sampai memegang kepala orang lain yang sedang sholat pun pernah saya lihat. Dan anehnya, salah 1 teman serombongan saya pernah disuruh menitipkan HP nya karena ketahuan membawa HP di dalam tasnya. Sementara saya lihat banyak sekali orang Arab yang menelpon di dalam mesjid. Diskriminasi terhadap orang Indonesia kah? :) Entahlah. Saya tidak mau berburuk sangka. Hanya saja hal ini cukup janggal buat saya.

 

Bukan keanehan itu saja yang awalnya sempat saya rasakan. Cara orang-orang Arab di Madinah ini memperlakukan anak kecil juga nggak ada manis-manisnya, tuh. Bahkan bisa dibilang agak kasar. Entah ya, apakah kebetulan yang saya lihat adalah yang kasar-kasar aja apa gimana. Tapi saya sempet nggak tega aja pas ngeliat seorang anak kecil (mungkin sekitar 3 tahun) yang badannya diikat dengan tali rafia oleh neneknya supaya nggak hilang di mesjid dan anak ini nangis-nangis nahan sakit kayaknya karena tali rafia itu. :(

 

Yang paling bikin saya nggak nyaman adalah sikap pedagang-pedagang yang ada di Madinah ini. Pernah sekali saat saya bersama ortu sedang belanja di sebuah toko di dekat mesjid, si penjaga toko bertanya pada ortu saya apakah saya sudah menikah atau belum? Terus dia ngeliatin saya dengan tatapan aneh gitu. Hiiii… Serem abis pokoknya! Hahaha… Mungkin waktu nulis ini saya udah bisa ketawa-ketawa ya pas mengingatnya. Tapi pas kejadian ini, beneran saya takut setengah mati! Hihihi… Amit-amit deh ditaksir sama orang Arab yang caranya ngeliat saya aja kayak kucing lihat ikan asin gitu. :P Saya jadi ngerti sekarang kenapa kebanyakan perempuan (entah dari negara manapun) sebisa mungkin mengenakan burqa atau masker di sana. Mungkin untuk menghidari tatapan nggak nyaman dari laki-laki kali, ya? :D

 

But, overall… Saya suka dengan Madinah! Tata kotanya bagus (sejauh yang saya lihat), udara di sana juga sejuk. Sama sekali nggak panas seperti yang saya pikir. Sayangnya, saya nggak sempat ke Raudlah. Tiap mau ke sana pasti deh pas lagi rame bangeeett… Hiks hiks… Tampaknya ini pertanda. Pertanda bahwa saya harus datang lagi suatu hari nanti. :P Hihihi… Kalau pengen lihat saya ke mana aja di Madinah ini, lewat foto-foto ini aja, ya :

 

Cerita berikutnya adalah cerita tentang pengalaman saya di Mekah. :) Semoga saya nggak malas nulis dan masih inget, ya! Hihihi… *buka contekan lagi*

8 thoughts on “Umroh #1: Madinah

  1. Jadi pengen ke sana, insyaallah bisa ke sana bareng orang tua dan muhrim gw ya, biar gak di liatin dan ditanyain gtu sama cowok2 sana. Wah, harusnya lu pake burqa juga la, buat jaga2 ajah.

    • Gw ga punya burqa. Akhirnya setelah kejadian itu gw kemana-mana pake masker. Hihihi… ;P Amiiiinn… Semoga segera ke sana, mit. ;D

  2. smoga saja apa yang kau pikirkan dan kau lihat tak nyaman pas disana tak seperti kenyataannya
    *komen macam apa ini*

    yg penting, ibadahnya sukses, selamat ya nil :)

  3. lah, pengalamanku kok kebalik ya… aku rasa madinah sangat nyaman, penduduknya sangat santun dan beradab. aku pernah dibantu pedagang peta kota, padahal nggak bisa ngomong arab, dan beliau nggak bisa bahasa inggris/indonesia. waktu jalan pulang ke penginepan juga pernah ditawari orang lokal untuk mampir ke rumahnya buat ngopi2. dan di dalam masjid ada bapak2 menyalami aku. nggak cuman salaman, beliau cium tanganku pisan, haha.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *