Nangis…

Hai… Jam 01.50 wib sekarang dan saya ga bisa tidur. Umm… mata saya bengkak. Kepala jg sakit bukan main. Perasaan ga karuan2. Iya, saya sedang banyak pikiran. Tp saya ga bisa apa2. Cuma bisa nangis aja malam ini. Curhat ke org lain pun ga bisa, karena pasti udh pd tidur. :(

 

 

Ah, lg pula kenapa saya harus curhat? Saya udh banyak merepotkan orang selama ini. Udh banyak membuat kesulitan bagi orang lain. Jd lebih baik, saya pendam aja rasa sedih ini. Rasanya tetep pengen cerita. Jd saya nulis aja di sini… Meskipun saya sendiri jg bingung apa yg mau saya ceritakan. Terlalu rumit, ga akan ada yg bisa benar2 memahaminya.

 

 

Saya jg ga ahli bikin kalimat2 kiasan. Saya ga jago berandai2. Biasanya apa yg saya rasakan, itu yg saya tuliskan. Jd ya beginilah jadinya postingan ini. Ga jelas tentang apa… Intinya saya sedang sedih. Sedih banget… Ga bisa tidur, cukup utk membuat mata saya bengkak dan pilek saya kambuh lg. Padahal saya nyaris aja sembuh dr penyakit2 yg kemarin itu. :(

 

 

Padahal besok pagi saya harus ke kampus. Tp ya gimana? Mata saya ga bisa benar2 tertutup. Selalu terjaga, selalu merasa sdg menungu sesuatu. Saya sedang sakit, semestinya saya harus banyak istirahat. Badan saya masih lemes. Padahal besok banyak yg harus saya kerjakan. Saya ga bisa lg mengerjakan segala sesuatunya dgn tenang skrg. Ga pernah bisa… Selalu ada aja pikiran2 yg mengganggu…

 

 

Saya pengen marah jg sebenarnya. Tp percuma, cuma buang2 tenaga. Ga akan didengarkan. Saya ga boleh marah, tp selalu dibikin kesal. Padahal saya jg punya perasaan yg harus dijaga. Saya bukan wonder woman yg tangguh. Saya ini cengeng, meskipun katanya saya ini jahat. Apa pun yg keluar dr mulut saya, semua sikap saya selalu dianggap jelek. Sekalipun saya ga berniat jelek sama sekali.

 

 

Mau ngomong sama yg bersangkutan, saya jg ga bisa. Karena dia selalu aja mempersulit komunikasi. Saya ga pernah leluasa dlm menyampaikan sesuatu. Selalu dibatas2in. Seolah2 selalu “dipaksa” utk bungkam, memendam sendiri perasaan saya. Akibatnya, saya jd ga pernah puas. Ga pernah ditunjukkan kalau saya memang salah, jg ga pernah diberitau bahwa saya yg benar. Selalu perasaan saya di bawa ke arah yg tidak menentu…

 

 

Tp ya udh, kalau memang saya ini jahat, saya selalu mengganggu kehidupan orang lain, mungkin saya memang harus pergi. Pergi sejauh2nya… Mudah2an kepergian saya dapat membuat keadaan jd lebih baik… Lagi pula, sepertinya orang itu akan lebih bahagia dgn orang lain… Siapa saja… Siapapun selalu baik di matanya, kecuali saya… :)