Nasib Anak Daerah

Buat yang sudah lama tinggal di Jakarta mungkin nggak berhenti ngeluh ya tentang kota Jakarta yang sudah sangat sumpek ini. Padahal, tinggal di daerah juga nggak selamanya enak, loh! Sebagai orang yang lahir dan besar di daerah (luar Jakarta), saya cukup tau dan mengerti rasanya hidup di luar kota Jakarta. Beberapa hal yang bikin saya “ngeluh” selama tinggal di daerah:

 

1. Yang paliiiing berasa itu infrastrukturnya yang kurang lengkap. Kadang ke ATM aja mesti jalan jauh (ini juga terjadi ketika saya tugas di Ambon). SPBU nggak sebanyak di Jakarta. Angkutan umum juga nggak semudah dan sebanyak di Jakarta. Di kota kelahiran saya, Pekanbaru, tidak ada kereta api. Saya baru nyoba naik kereta api itu setelah tinggal di Jakarta. :|

 

2. Segala sesuatunya terpusat di Jakarta. Misalnya waktu saya servis HP, beuh… Lamaaa banget baru kelar. Alasannya nunggu spare part HP nya dikirim dari Jakarta dulu. Atau kadang HP nya yang harus dikirim dulu  ke Jakarta. Banyak hal deh yang bikin saya ngebatin, “Huh, nggak bisa dari daerah aja apa perbaikannya?”.

 

3. Apa-apa mahal. Kalo pesen barang ke Jakarta, itungannya jadi mahal karena kena biaya ongkos kirim yang lumayan banget atau biaya shipping gitu. Padahal kalo tinggal di Jakarta, bisa langsung ambil sendiri di tokonya.

 

4. Kalau mau ke luar negri, harus transit di Jakarta dulu! Meskipun waktu saya ke Singapura atau Malaysia bisa langsung dari Pekanbaru, ya. Tapi kalo saya mau ke negara-negara lain seperti Jepang, Korea, Australia, dan negara-negara di Eropa serta Amerika, beuh… Harus lewat Jakarta dulu. Nggak praktis, cuy!

 

5. Pilihan provider internet dan HP nggak banyak. Saya sempat kelabakan waktu mau ke Papua karena saya pake XL dan ternyata di sana itu, jaringan XL super duper tipis. Udah gitu HP Esia saya nggak bisa dipakai karena Esia belum masuk wilayah sana. Arrrrrggghh… Pokoknya daerah luar Jakarta itu seperti “dianaktirikan” untuk masalah provider ini.

 

6. Nggak ada artis yang rajin datang ke daerah! Haha… Mungkin ini nggak terlalu penting ya buat sebagian orang. Tapi rasanya cukup penting buat saya yang saat itu tinggal di daerah dalam usia remaja. Jadi dulu tuh begitu majalah langganan saya tiba di rumah, saya seneeeng bukan main. Girang kalo nemu poster artis kesayangan. Dan berharap suatu hari nanti bakal ketemu dia. Padahal begitu saya tinggal di Jakarta, di kampus aja udah nggak keitung berapa kali saya ketemu artis. Sampe bosen, deh! :P

 

Dan masih ada beberapa hal lain yang mungkin lebih penting, yang tampaknya harus saya ingat-ingat dulu… Hehehe… ;P

 

Tapi memang sebenernya di mana pun kita tinggal pasti ada plus minus nya, sih. Nggak ada tempat tinggal yang bener-bener sempurna. Atau… Saya aja yang belum menemukannya? :|

13 thoughts on “Nasib Anak Daerah

  1. enaknya tinggal di daerahku:
    1. Ga macet (pulang kerja bisa sore2) :D
    2. Udaranya ga sumpek
    3. Istirahat siang bisa pulang ke rumah
    4. n much more

    ga enaknya mirip2 ama posting di atas .. hehe..
    jd kapan ke kalimantan ? :))

    • Iya euy, aku belum pernah nginjek pulau Kalimantan. ;P Di serpong jg sama, mang. Kos – Kantor itu paling lama cuma 30 menit. Jd nggak tua di jalan, deh. ;D

  2. bagian ga enaknya di luar Jawa, gitu biasanya nyebutnya

    adalah ya seperti di atas
    plus listrik idup mati semaunya
    bbm adalah barang langka
    hasil alamnya di embat, larinya mbuh kemana :|

    enaknya sih ya
    namanya kampung halaman
    tetaplah surga !
    ga ada macet, jarang rusuh yg ga penting itu, ga ada tawuran yg cemen ituh
    :mrgreen:

    • Haduh, tetep aja sih meskipun masih di Jawa (selama di luar Jakarta) keribetan itu tetep terasa meskipun ga semua point yg dirasain. ;P

  3. Tinggal di sebuah tempat ada kelebihan dan kekurangannya :) Asalkan kita bisa beradaptasi dan selalu berpikir positif, pasti nyaman2 aja :)

    Salam kenal.

  4. hahaha, point nomer 6 itu kaya’nya menarik, la, semacam apa yang dilihat di tivi tidak sewah apa yang dilihat secara kasat mata :D

    • Hahaha…Iya, artis-artis itu jg kalo ketemu biaya banget. Malah banyak yg dandannya lebih heboh dr artis kalo ke kampus. ;P

  5. hihihi…. di jakarta tiap berapa meter ada warnet, dulu thn 1999 mo ke warnet harus naek angkot 7 km dari rumah, itupun cuma 1 biji, lemotnya gak ketulungan :D

  6. Jelas beda Megapolis, metropolis, atau villagepolis …hehehe…. Kita nih putra Daerah hrs yg membangkitkannya jd metropolis (setidaknya) kalo sdh jd org ( pejpem/pengusaha), jangan lupa kampung halaman …. Semangat Putra daerah, bangunkan negeri / tanah kita. Salam Kompak……

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *