Perlukah Laki-laki Diuji?

Hai… sudah lama ga menjenguk blog sendiri. Hehe… :P Entahlah, tiba2 rasa jenuh itu muncul lg. Bukan hanya pd blog, tp jg pd milis dan reader. Bener2 ga dilirik sama sekali. Dan malam ini saya sedang ngopi2 sendirian. Ya, rasanya benar2 sendirian karena spt nya sudah banyak yg tidur. YM dan plurk saya jg sudah sepi… Lalu hasrat posting pun kembali muncul. Yeah… suasana yg sepi memang inspiratif. :))

 

 

Yak, kita lanjut ke inti postingannya aja, ya?

 

 

Jadi begini… Beberapa hari yg lalu, saya membuat tret di plurk. isinya seperti ini :

Lalu muncullah respon-respon seperti di bawah ini :

Totalnya ada 34 respon. Kalau mau lihat semua, silahkan buka di sini.

 

 

Saya kepikiran membuat tret itu karena mendadak keinget kata2 seseorang dr masa lalu saya ketika dia tau bahwa saya sudah mulai dekat dgn laki2 lain. Katanya, “Cowo nya gimana, La? Kamu suka ga? Kamu yakin sama dia? Udh seberapa yakin? Apa perlu aku uji?”. He? Uji? Maksudnya? /:) Trus dia ngomong lg, “Gak apa2 lg cowo itu diuji waktu sdg PDKT. Justru dr sana kamu tau dia itu bakalan ‘tahan banting’ atau ga kalau suatu hari nanti bermasalah sama kamu. Kalau awal2 aja kyknya ga kuat, gimana nanti2?”.

 

 

Hmm… begitukah? :|

 

 

Lalu saya mengambil kesimpulan sendiri, bahwa sebenarnya yg dimaksud “menguji” di sini tujuannya bukan utk mempermainkan si cowo. Melainkan utk melihat “sosok lain” dr si cowo itu. Mungkin waktu baru kenal dia cuma ngeliatin yg baik2nya aja. Tp nanti kalo udh jadian atau bahkan mungkin setelah nikah, baru keliatan deh tuh jeleknya kyk apa. Karena waktu PDKT nya ga pernah ada masalah dan nemuin hambatan.

 

 

Nah, tp di sini kenapa saya menggunakan genre? Kenapa hanya laki2 yg perlu diuji? Perempuan tidak?

 

 

Begini… *tarik nafas dulu… keluarkan lewat lubang yg benar…* Pada dasarnya laki2 dan perempuan itu berbeda. Meskipun sudah ada yg namanya emansipasi, tp jg masih tetep ada yg namanya kodrat. Nah, laki2 itu kodratnya mencari, mengejar, dan mendapatkan perempuan. Sementara perempuan itu kodratnya menunggu. Emang seh, hare gene udh banyak perempuan yg “maju duluan” dlm hal percintaan. Tp tetep aja toh harus laki2 yg melamar? Laki2 yg dijadikan kepala rumah tangga? Laki2 yg WAJIB menghidupi keluarga? Jd, sebenarnya tantangan jd laki2 itu lebih berat. Makanya, utk meyakinkan bahwa mereka memang mampu, saya merasa perlu menguji mereka terlebih dahulu.

 

 

Tanpa melupakan bahwa manusia tidak ada yg sempurna… bagi saya yg paling penting adalah prosesnya. Proses bagaimana mereka memecahkan masalah2 itu. ;) Proses bagaimana mereka berusaha dlm menghadapi setiap tantangan. Jd, ga ada yg namanya hukum rimba : siapa yg kuat, dia lah yg menang. Bagaimana menurut kalian? ;)) Saya sangat yakin ga semua orang sependapat… ;) Apalagi kalau yg berargumen itu adalah laki2. :)) :P

 

 

Huff… ya sudah. Saya mau lanjut nyeruput kopi lg sambil ngelirik plurk. Sudah pukul 1.53 wib di sini. :P dan kalau melihat timeline di plurk saya, sepertinya banyak yg kebangun jam segini… :))

 

 

*sibuk mantengin plurk lg* =))

44 thoughts on “Perlukah Laki-laki Diuji?

  1. kalo menurut aku sih ga perlu uji2 segala macem. kalo dia emang niat berkomitmen ama kita, setelah jadian bakalan menempuh hujan badai lautan api buat kita kok :d

    … errr.. atau gak lagi, secara uda bisa ngedapetin? :))

  2. ah kalo lg PDKT mah nil… segala ujian pasti dilakukan dgn baik…sebaik2nya. namanya jg lg PDKT gitu looooooooooooh.

    coba diujinya itu pas sdh 3 tahun pacaran..apa iyakah dia msh sperti dulu pas msh lg PDKT, nah pas saat itu tuh…yg lulus uji..baru deh pantes buat pasangan kita dipelaminan;)

  3. itu ada hubungan sama denger lagu ‘Buktikan’ dari Nindy ya La ? :D

    boleh aja mungkin ya, cuma jgn terlalu berlebihan, takutnya ntar dia malah kabur :p

  4. post yang menarik nil…

    kalo cowok itu di bawa masuk ke lingkunganmu, bisa cocok apa enggak, it’s ok… g ada yang salah dengan itu… :D

    tapi kalau mau di uji? IMHO sih… kalau kamu g percaya ama dia, ya udah, buat apa di teruskan kan? :)

    oh iya, memberi dan menerima nil… kamu merasa kamu pantas menguji pasanganmu, kalo gitu kamu harus siap2 buat di uji juga… bukannya cewek bakal memegang peranan penting menjaga keutuhan rumah tangga? mengurus anak? dan IMHO lagi… tantangan mengurus anak itu jauh lebih besar daripada sekedar bekerja dan memberi nafkah… thus, menurutku cewek juga pantas buat di uji ;))

    btw, kalo misalnya tuh cowok di bawa masuk ke lingkungan temen2mu, trus ada temenmu yang g suka ama dia… which one will you choose? ;))

    • nah gw setuju banget nih. gw malah ngerasa cewek itu nganggep kita laki-laki cuma maen2 dan ngujinya perempuan yang biasanya kelewatan itu bisa menandakan kalau si cewek emang gak percaya dengan lakinya. cewek juga perlu diuji malahan kalau gak diuji nanti kalo lakinya melarat atau ada sesuatu yang hilang nanti bisa langsung ninggalin. kalau laki mah udah diuji kalau punya segalanya, kalau masih tetep mempertahankan perempuan yang lama menemani dia baru itu menguji laki-laki bukan dengan kekurangan yang gak perempuannya suka itu mah namanya kriteria ceweknya aja. dan kalau cuma masalah lingkungan mah laki-laki juga mikirnya gitu bisa gak cewek tahan dengan kebiasaan cowok. gak cuma cewek doang yang butuh kepastian coy

  5. wah…kayak DPR aja, pake fit and propert test segala. setau gw, perempuan selalu punya insting yang baik. ia lebih jujur. jagalah itu. *lain soal sih kalo instingnya dicuekin*

  6. :d gw cowok dan akan segera menjadi bapak.
    bisa jadi nanti anak ku dua, cowok dan cewek.
    nanti menjelang saatnya tiba,
    kepada yang cewek, saya akan bertanya “sudahkah kau uji cowok itu ? cukup reliable kah untuk dirimu nak ?”

    dan begitu juga pada sang cowok, “sudahkah kau uji cewek itu ? cukup reliable kah untuk dirimu nak ?”

  7. Cowok teruji baik atau nggak nanti pas proses pacaran Mbak Jum. Kalo baru pedekate trus langsung diuji, nggak bisa djadikan jaminan juga. Lha kan masih pedekate, cowok juga belum tentu langsung pol serius. Cowok juga menjajagi sang cewek, pantas nggak tuh cewek buat dia.

    *trus sang cowok juga memutuskan menguji sang cewek. Lha, malah nguji-ngujian* :))

  8. :-\” yah, gak sampe segitunya kali, karna semua itu ada dalam proses kenalan, lagian ada ada aja pake istilah PDKT, karna proses pengenalan itu ya biasa aja, dan ngga ada yang khusus untuk PDKT…. dan kadang orang jadi milah milah, kalau PDKT ada potensi jadi jadian, atau apalah….hahahaha….

    Lagian, pertanyaan mengenai.
    “Cowo nya gimana, La? Kamu suka ga? Kamu yakin sama dia? Udh seberapa yakin? Apa perlu aku uji?”

    Ga perlu banget…. karna yang gitu gituan tu ngebikin segala proses yang simple jadi rumit…. ya termasuk istilah “melonco” orang yang mau deket dengan kita…. ngga worth banget, yang ada nanti apa yang kita liatin juga bisa bisa palsu.

    Ya mending biasa aja…. gak usah pake tes tesan, uji ujian, ya deket deketlah, jadi sama sama belajar saling mengenal antara satu sama lain, toh belum tentu orang nya pasti suka sama kita juga kan ??, jadi kita ngga perlu sandiwara ini itu.

    Untuk mengetahui mereka mampu, ya kamu tinggal liat aja, dia dah bisa idup sendiri belom, dah kerja belom, keadaan keluarganya gimana ? dia mandiri ga ? itu doang….

    dan yang paling penting perlu kamu ketahui ya paling sikap orang nya aja, jujur ga ? bertanggung jawab ga ?

    kurasa itu aja udah cukup, untuk mengetahui itu semua juga gak susah kok, gak perlu uji ujian dan lainya……

    hehehe

  9. hmm, kuat n ga kuat, tahan banting n ga tahan banting itu soal proses jg loh. n biasanya laki2 tuh jadi kuat n tahan banting krn perempuan. tanpa didukung n didampingi perempuan, laki2 cuma sesosok makhluk yg angkuh di luar tp rapuh di dalam…..:-s *syapa yg teriak so sweettt? nyela aja! lg serius nih….;)) *ditimpuk**

  10. tentang nguji2 kah? betul kata2 komentar yg diatas nil, gak perlu kok diuji2,apalagi klo masih tahap pdkt..lebih baikny sih,ikuti aja kata hatimu nil ;)
    seperti yg dibilang sama mas raffael di atas, yg perlu diliat dari cowok itu ya apa dianya “jujur dan bertanggung jawab” ?
    itu yg paling pnting menurutku..:)

  11. bukan cuman laki-laki yang perlu diuji, perempuan juga kok.
    buktinya juga banyak laki2 yang coba “menguji” si-calon(cewek) dengan maksud bukan untuk dikerjain, tapi emang sebelum menghadapi sesuatu yang nyata dan yang riil, harus ada istilahnya “gladi resik”-nya gitu lah kurang lebihnya.

  12. maaf join neh kasih komen…
    smuanya trbntung ke 2 pasangan yang mau berkomitmen serius or gk….

    stp co yang udah mapan baik dalm hal kerjan atopun sifat dan karakternya…pastinya co itu serius dgn hub yg ada….

    mang masih jaman gt pcran lm2 wktu jaman bahela (Skul kul)….

    bnr juga komen diatas..yang penting JUJUR, TERBUKA, PERCAYA DAN BERTANGGUNG JAWAB….
    inget komunikasi juga penting lhooooooo….

    kl komunikasi gk lancar gmn tau next paln nya…

    umur setiap tahun makin bertambah…pemikiran makin matang…kemauan untuk berumah tangga pasti lebih tinggi…jadi knp harus diuji dengan hal2 yang trll rumit…

    sbnrnya ketika komunikasinya lancar..itu dah bisa dinilai co itu gmn…jln pikirannnya…cara ngombngnya….
    dsb…..
    balik lagi ke ce nya, apa dia juga suka n mau ngejlnin hub itu dengan baik dan ikhlas…..

    Ingat juga, qt sbg manusia gk boleh trll menguji manusia lain yg trll berlebihan..kecuali ALLAH SWT….
    hanya Dia yang berhak menguji manusianya….

    jangan trll byk milih…pasangan itu saling mengisi dan melengkapi dengan kelebihan masing2…

    keyz….

    maaf kl trll panjang n menggurui….

  13. wah, banyak nih yang komen :D

    kalo menurutku, kalo mau tau itu cowok ‘tahan banting’ apa nggak, bisa jadi ‘calon suami’ yang baik apa nggak, cara mengujinya ya nggak bisa hanya “sekedar” mempelonco. apalagi “cuma” ngenalin dia ke teman2 kita yang ‘heboh dan rese’.

    akan ada banyak hal yang lebih signifikan daripada itu, dear… pacaran bertahun-tahun juga, akan terasa berbeda dengan setelah menikah. jadi, why bother? kenapa harus menghabiskan energi untuk yang ‘kurang signifikan’?

    paling tidak semasa pacaran kita bisa tau bahwa dia sayang ke kita, sayang keluarga kita, menghormati kita, bisa memecahkan persoalan bersama dengan dewasa, bertanggung jawab. dengan niat baik, mudah-mudahan semua lancar. amin.

    *buset dah, gue jadi serius, bhwaahwhaw..*

  14. ya…dibikin simple aja bu..bukannya mo simplifikasi sih,,,,

    tp hubungan perasaan kan beda dg hubungan rasio, logikoa ato semacamnya…..

    so, jalani wae lah…

  15. masalahnya tidak semua cowo dikaruniai kecerdasan berlebih untuk membaca kemauan mu duhai wanita….

    makanya pas di tes, kita nya g ngeh…

  16. makanya ada pacaran…disitu itulah waktu yang tepat untu ngelihat apakah dia pria yang tepat buat kita ato nggak.

    klo misalnya pas pedekate aja udah “gagal”… ya udah.

    ga perlu diplonco nil, coba aja jalan2 seharian ama dia, biasanya ketahuan tuh dikit2 jeleknya *misalnya klo jalan ama lo apa dia selalu berusaha sejajar ama lo, ato mimpin di depan? apa dia udah berani megang2 tangan lo ato nyentuh2? klo ngobrol matanya ke mana, yang diomongin apa aja, apa dia setia ngedengerin elo….

    itu sih kata gue… :d

  17. laki-laki emang perlu diuji pas PDKT… itu penting!! Sebab, sebelum PDKT laki-laki juga sudah memfilter daftar cewek yang bakal di PDKT-in. sama-sama memfilter lah biar adil

  18. l-) cm mo kasih komen: hebat euih tulisannya. 8-> kek baca jurnalis senior. :-? atw jangan2 emang neh nilla emang penulis majalah:-? Oke deh … salut

  19. Lucunya, aku setuju dengan @ichanx.

    Kalo ceweknya udah mulai macem-macem, ditinggalin aja. Emang mau jadi PNS pake dites segala.

    Memang seleksi itu perlu, tapi kalo kebanyakan, uhm.. [-(

  20. Bwahahahah …. kalo perlu diuji musti bilang ke tu cowo musti nyiapin pensin 2B ama penghapus steadler buat ngisi Lembar Jawab Komputer, Jum. :)) :)) =))=))

  21. susye jg klo mau ndeketin km yah? :)
    tp apa kudu nglewatin psikotes, tes kesehatan, tes wawancara jg, jumi? :D
    klo gitu aq minta gaji 5 juta deh, :D

  22. tidak setuju!
    tidak semua orang punya persepsi yang sama tentang “ujian” ini..
    menurutku.. lihat saja apa yang sudah dia perbuat kita..
    kemudian tanyakan pada hari nurani
    kalo sudah yakin
    ayo jadian
    kalo belum..
    masa pacaran bisa jadi waktu untuk menguji bagaimana kecocokan kita dengan dia…

    ga perlu ada ujian!
    cukup dari Allah saja… :)

  23. aduh.. sebaiknya liat2 orangnya donk. Kalo kalem, polos dan sopan, masa’ pake diplonco segala… hi..hi..

    Saya punya info bagus.
    Sebuah bundle informasi yang saya jamin bagus buat anda
    Informasi tentang bagaimana membuat bisnis online sendiri, bagaimana agar eksis di search engine manapun, sampai membuat website profesional dengan wordpress.org (bukan wordpress.com lo ya..) juga bagaimana script membuat web iklan baris (dapat langsung diaplikasikan sehingga bisa nambah pemasukan) semuanya ada disini
    Salam hangat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *