Pulang

Saya beruntung menjadi anak rantau. Setiap tahun saya selalu punya tempat yang bisa dikunjungi untuk mudik. Karena rasanya hampir tidak mungkin jika saya berlebaran sendirian di Serpong. Hehe… Saya selalu menikmati momen mudik. Di mulai dari hunting tiket sejak beberapa bulan sebelumnya, saat-saat packing menjelang hari-H (oke, ini nggak selalu menyenangkan sih memang…), berangkat ke bandara dan momen-momen seru saat menunggu boarding di ruang tunggu, menghabiskan waktu selama penerbangan supaya nggak mati gaya di dalam pesawat, detik-detik dijemput ortu di bandara, hingga melihat wajah bahagia keluarga saat saya hadir kembali di rumah. Menyenangkan! Momen terbaik setiap tahun!

 

Mudik Lebaran kali ini, seperti biasa saya dijemput oleh ayah saya di bandara Sultan Syarif Kasim, Pekanbaru, Riau. Bahagia sekali kembali merasakan disupirin oleh papa setelah selama ini saya terbiasa ngangkot. ;P Kemudian saat tiba di rumah ternyata mama udah nyiapin makanan kesukaan saya: udang balado. Hehe… Saya sangat excited! Yang nggak kalah menyenangkan adalah saat “reunian” sama sodara-sodara kandung saya yang sudah tinggal terpisah. Adaaa aja yang diobrolin. Oh ya, begitu saya tiba di rumah ternyata Nieke sudah mempersiapkan kado ulang tahun untuk saya. Aaaaakk… Saya beneran merasa ini surprise! Apalagi isi kadonya sama sekali tidak bisa saya tebak. Apakah isi kado tersebut? Lahacia… Hihihi…

 

Waaa... Dapat kado ultah dari Nieke... ^o^

 

Tapi akhirnya, yaaa… Setelah beberapa tahun terakhir saya nggak pernah bisa ikut sholat Ied karena selalu datangnya pas saya lagi mens, tahun ini alhamdulillah saya bisa ikut sholat Ied juga. Padahal di hari puasa terakhir saya masih mens, loh. Hehehe… Rasanya emang nggak afdol aja gitu Idul Fitri tanpa sholat Ied. Trus habis sholat, seperti biasa saatnya minta maaf sama orang tua. :) Huhuhu… Setelah itu foto-foto keluarga, deh.

 

Eh, sebenarnya saya agak sedih sih karena tahun ini nggak bisa mudik ke rumah nenek di Bukittinggi. Soalnya beberapa hari yang lalu mama baru aja menjalani operasi kaki. Jadi kayaknya bakal ribet kalo mudik ke Bukittinggi. Padahal, saya udah kangeeeenn banget sama sodara-sodara nan jauah di mato. Hehehe… Ah tapi nggak apa-apa, deh. Paling nggak, saya udah bisa pulang dan berkumpul bersama keluarga di Riau ini. :)

 

Oke, mumpung saya masih 1 minggu lagi di rumah… Saya ingin menikmati momen-momen ngumpul komplit lagi bersama keluarga di sini. Selain sibuk ngabisin semua kue lebaran yang ada, di rumah ini niatnya saya mau belajar masak juga. Secara Nieke aja sekarang udah makin canggih aja skill masaknya. Saya nggak mau kalah donk. Hehe…

 

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1433 Hijriah bagi yang merayakan dan mohon maaf lahir batin bagi semuanya. Maaf buat yang ngucapin ini sama saya via SMS, Whatsapp, BBM, Facebook, Twitter, dan segala macem tapi nggak semuanya saya balas. Jangan sensi, yaa… ;P Kan emang rada pusing kalo dibalesin semua secara pasti banyak banget gitu. Semuanya juga ngalamin, kan? Hihihi… Selamat berlebaran dan berkumpul bersama keluarga. ^^

4 thoughts on “Pulang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *