Balada Keripik Maicih

Beberapa waktu yang lalu temen kantor saya, Reno, ke Bandung dan seperti biasa… mengoleh-olehi kami keripik Maicih yang fenomenal pedasnya itu. Ada sih sebenernya yang jual keripik Maicih di Serpong ini. Tapi kebanyakan abal-abal gitu. Nggak jelas itu beneran asli Maicih yang dari Bandung atau nggak. Jadi ya udah aja kita langsung pada nitip keripik Maicih tiap ada yang mau ke Bandung. Hehehe…

 

Nah, masalahnya beberapa waktu yang lalu Reno sendiri sempat nggak masuk kantor lantaran diare, setelah makan keripik Maicih juga. Persis seperti saya dulu saat memakan keripik Maicih oleh-oleh dari Bandung yang dibawakan Bayu. Bwahahahaha… Kok bisa samaan gitu, ya? Padahal saya sebelumnya udah pernah makan keripik Maicih juga, loh. Beberapa kali malah. Tapi nggak pernah sampe diare gitu. Nah makanya, gara-gara hal ini jadi seperti ada aturan tak tertulis, bahwa kami hanya boleh memakan keripik Maicih di hari Jumat. Supaya kalo sampe diare, ya nggak bikin bolos ngantor karena besoknya kan hari Sabtu. Hehehe… Lucunya pas aturan ini “dibuat”, Supervisor kami menyatakannya sambil mengunyah keripik Maicih yang dibawakan Reno dan itu masih hari Rabu! Hahaha… Aya-aya wae si Bapak.

 

Ya sudah, hari demi hari pun berlalu sejak adanya aturan itu. (tzaaaahh… Padahal cuma 2 hari doank, kok. XD) Kami pun menahan diri untuk tidak buru-buru memakan keripik Maicih dari Reno (tapi bo’ong! Soalnya diem-diem ada juga yang berani makan ngumpet-ngumpet. *lirik Dita*) Dan akhirnya tibalah hari ini, Hari Jumat, hari di mana kami boleh memakan keripik Maicih sepuasnya! Horeeee… *kayak apaan, deh… =))* Nggak tanggung-tanggung, Reno bawa 2 bungkus keripik Maicih. Yang 1 Maicih yang logo wajahnya ngadep depan, yang 1 Maicih yang logo wajahnya ngadep samping. Entahlah, saya juga nggak tau apa bedanya. Katanya sih itu yang bikin masih sodaraan. Hmmm… Tapi yang jelas, keduanya sama-sama berlevel 10! Iya, level yang paliiiiing puedes.

 

 

Nggak hanya 2 bungkus keripik Maicih itu saja yang menjadi cemilan di hari ini. Tapi keripik sanjay balado yang saya bawa dari Riau juga ikut meramaikan “hari bercemilan pedas” se-kantor ini. Hihihi… Lengkaplah sudah. Lidah jadi bebal. Mati rasa. Sampe-sampe saya sulit membedakan rasa antara cheese burger dan kentang goreng yang saya santap saat makan siang. Wkwkwk… Parahnya yah, saya nggak sengaja nggaruk hidung yang lagi gatel saat jari-jemari saya masih belepotan bumbu Maicih. Panaslah sudah tu hidung seharian. Huhuhu… Untung nggak pake acara ngucek mata segala deh itu saya. Kalo enggak, bakal ijin pulang juga kayaknya. Hahaha…

 

Btw, selain ber-Maicih-ria, hari ini saya, Reno, dan Dita kompak pake baju kupu-kupu yang dioleh-olehi Bayu dan Agus dari Bali. Lucuk! Bikin kami tampak seperti anggota Power Ranger kalo lagi jalan berderet. =))

 

Sangat menyenangkan Hari Jum’at ini. Selamat berakhir pekan semuanyaaa… ^^

11 thoughts on “Balada Keripik Maicih

  1. klo ga salah, yang asli itu yang hadap depan (gambar si emak), yang hadap samping itu buatan saudaranya juga, tp lebih duluan populer. klo yang hadap samping keripiknya keras :p

  2. aku lebih suka yang madep samping. ohohoho, eh tapi bungkusnya kok beda ya, apa emang udah berubah (udah lama ga makan).

    aku pertama kali nyobain yg level 10, terus level 5, level 3, dan level 1 (downgrading). sampe sekarang sih cuma seneng level 3 sama 5, yang sedang-sedang saja. itu maicih soale kalo belom abis ga bakal berenti nyemilinnya. –‘

    • Tapi yg logonya ngadep samping itu keripiknya lebih keras. :( eh ya tapi selera sih… :P Becuuull… Sekalinya berhenti langsung berasa banget pedesnya soalnya. Hahaha…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *