Menangis Di Saat Melihat Kebahagiaan

 

Akhir2 ini saya sering sekali menangis. Anehnya saya menangis di saat melihat kebahagiaan orang lain. Melihat 2 teman saya yg semalam jg ikut menjaga pos angkatan saat LDK di puncak, membuat saya terharu.

 

FYI, cowo nya itu sebenarnya penyakitan. Yg cewe nya jg tipe2 cewe yg fisiknya ga terlalu kuat, badannya mungil. Tp entah kenapa mereka nekad ikut kami ke pos angkatan malam buta begitu yg medannya bisa dibilang sangat sangat berat. Puncak habis didera hujan, jd batu2 di sana menjadi licin dan jalanan berlumpur. Kami bahkan dilarang menggunakan alas kaki apapun ketika menuruni puncak itu dan menuju pos yg terletak di kaki puncak. Saya bahkan adalah “korban jatuh ke-2” yg tergelincir akibat jalan yg sangat licin. Akibatnya celana jins saya kotor minta ampun! :)) Cuaca di sana jg sangat dingin.

 

Setelah acara di pos selesai, kami kembali naik ke atas puncak melewati jalan yg sama. Gila, ya? Pagi2 buta blm sempet tidur udh diajak naik puncak dgn kaki nyeker dan baju-celana udh ga berbentuk. Tp seru! Karena di sini saya bisa tau siapa aja temen2 yg bener2 peduli sm saya ketika saya jatuh. Kami bener2 saling bergantung 1 sama lain. Bahkan salah 1 temen saya ada yg nyaris jatuh ke jurang. *gila nih panitia… nyari lokasi kok membahayakan nyawa org begini? :-w * Bukan itu aja, telapak tangan dan kaki saya agak lecet karena kebaret2 batu kerikil dan rumput2 liar yg tajam. :(

 

Back to the topic, saat kami beramai2 naik lg ke puncak, si temen cewe yg saya ceritain td mendadak ga bisa jalan ke atas. Kakinya beku, seperti lumpuh. Saya jg taunya dr temen2 yg lain waktu udh nyampe di Mesjid buat cuci kaki. Ga lama, entah gimana ceritanya, akhirya rombongan sudah komplit kembali ke atas. Si temen cewe saya td jg sudah tiba. Saya lihat dia udh bisa jalan, tp masih agak kesulitan. Yg bikin saya terharu adalah sikap cowo nya yg sangat perhatian dan tampak sangat melindungi cewe nya. Si cowo rela mondar mandir ngamblin celana ganti buat cewe nya. Padahal waktu itu cuacanya dingiiiinnnn bgt! Mana si cowo punya riwayat sakit asma dan jantung! :|

 

Emmm… rasanya gmn ya? Ada perasaan iri aja, sih. Kalo cowo lain yg ga bener2 sayang sama cewe nya mungkin bakal ogah2an bantuin cewe nya. Atau malah nyuruh2 temennya yg ngebantuin. Saya percaya, ketika seseorang benar2 mencintai pasangannya, dia akan rela melakukan apapun, sekalipun itu membahayakan dirinya sendiri. Terus terang, saya tergolong jarang melihat kejadian kayak gini. Jaraaaaaannngg bgt lihat cowo yg bener2 sayang sama cewe nya. Karena rata2 cowo bangga dgn kecuekan-nya. :-w

 

Jd, tanpa sadar saya menangis waktu sedang duduk di depan mesjid sendirian. Saya telungkupkan kepala saya di atas lutut lalu menangis dgn sangat pelan. Saya tiba2 keingat, beberapa hari yg lalu jg sempet menangis kayak gini. Persis di bioskop saat nonton film Bride Wars. Padahal filmnya kocak, tp saya malah nangis. Nangisnya saat melihat kemesraan Liv dan Daniel menjelang pernikahan mereka. Ga nyangka aja, hubungan yg awalnya sama sekali ga hangat itu bisa berakhir dgn kompak dan bahagia.

 

Dan lucunya, sekarang ketika saya merasa sakit… saya malah udah ga bisa nangis lg. :| Aneh ga, sih?

21 thoughts on “Menangis Di Saat Melihat Kebahagiaan

  1. Aduh romantis banget … :x

    Belum pernah merasakan yang namanya meminta seorang cowok berkorban untuk aku sih, jadi gak tau gimana rasanya :”>

  2. aneh memang nil…
    ketika sakit udah ga bisa nangis lagi…

    sering kali karena keterharuan itu membuat kita menangis…
    aku juga kadang begitu…. meski ngga sampai nangis bombay lah….
    terharu sih iya…. hehehe

  3. cowo kan dari mars. orang mars itu emang dr sononya cuek2, kepedean, sembrono, bisa telepati, kepalanya kecil, suka naek piring terbang :)) tp gue orangnya romantis n perhatian koq nil. buktinya, selalu mengingat ultah cewe gue :p
    *skrinsyutt pasangannya donk!*

  4. nangis bombay : dipojokan, ga ada suaranya…

    saya lebih terharu lagi kalo ngeliat pasutri yang udah uzur tapi masih saling menyayangi, seperti yang beberapa kali saya liat di acara tivi macam ‘kalo gue jadi…’ itu loh…

  5. “Bahkan salah 1 temen saya ada yg nyaris jatuh ke jurang”:o..ih..sremnyaa..jadi teringat barusan ada salah satu adk kelas smuku yg meninggal krn tenggelam trus hanyut di sungai,di acara semacam ini jg..
    bingung,knp ya musti ada acara sperti ini..:-?

    hihi..sori OOT…

  6. Beuh kalo ky gitu mah, dah aku omel omelin tu ce, kalo ga kuat ga usa ikut, wuakakakakak…….. apanya yang romantis seh, nyusahin cowo kok romantis…zzz itu bukan berbagi namanye…:-\

  7. :(huhuhu kyknya msh broken heart niy nilla.. ada sesuatu tersirat dr yg tersurat. hehehe

    jd ingt aku diputusin sm cowokku … tega banget … dan msh sakit hati sampai skrg. liat fotonya di fesbk aja rasanya pgn aku ludahin itu mukanya :( huhuh kok mlh aku yg curhat.

    tau lagu i will survive kan??? jalani aja sesuai lagi itu laah :d

  8. @ nyan : hehehe.. iya, nyan. emang pasangan yg itu. ;))

    @ tito : ah… kebanyakan mah sweet-nya cuma di awal doang. kalo udh dapet, baru deh cewe nya dicuekin. :))

    @ Fenty : hihihi… cep cep cep… aku jg penasaran, kira2 gimana ya rasanya diperlakukan spt itu? ;))

    @ mashuri : iya. sempet khawatir jg, sih… :D

    @ bakhrian : ada yg bilang kalo sdg sakit malah udh ga bisa nangis lg, brarti sakitnya udh mencapai klimaks. :| jd mati rasa.

    @ st_hart : walah… boro2 mikirin skrinsyut. bisa selamet sampe tujuan aja udh alhamdulillah… :))

    @ phery : wakakakak…. iya, iya… bener. =)) punya pacar aja belum. gmn bisa tau rasanya digituin? :P

  9. @ khofia : iya euy… iri jg liat pasangan yg bisa tetep saling menyayangi dan peduli sampe udh tua gitu. gmn caranya, ya? :(

    @ Aulia R.N. : hahaha… bisa aja. :)) tp ndak pake acara bunuh diri, loh… :P

    @ Dy : sebenarnya yg salah itu panitianya, Dy. kayaknya ga terlalu mempertimbangkan keselamatan… :-w

    @ Frenavit Putra : hayah… kok hidup ga sampai di sini, sih? :)) hehe… aku ga sepesimis itu lg… :P

    @ Raffaell : loh, kok berbagi sih? ini bukan masalah berbagi. tp gmn pedulinya si cowo ama cewe nya. :-w lah, emang cowo nya jg sempet ngomelin cewe nya, kok. habisnya ga mau nurut. tp cowo nya ga ninggalin cewe nya gitu aja. that’s the point!

    @ macangadungan : ah, kapan ya “someday” itu, le… :(

    @ ichaawe : hihihi… gak apa2 kok mbak kalo mau curhat. ;)) yg namanya disakiti pasti berbekas. tp aku selama ini disakiti segimana pun ga pernah sampe dendam. :P serahkan semuanya kpd Allah.

  10. Kalau saya, malah jarang ngeliat cowok yang gak sayang sama kekasih hatinya. Justru saya banyak menyaksikan cowok cowok yang tidak cuek.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *