Pindah!

Setelah beberapa bulan dijanjikan oleh pihak kantor bahwa kami setim akan segera dipindahkan ke gedung kantor baru, akhirnya kemarin hal itu beneran terwujud juga. Ihiiiiy… Akhirnya punya meja sendiri yang ada lacinya. Nggak kayak di gedung sebelumnya yang kita-kita setim pada sederet semua gitu mejanya. Yang namanya pindahan, pasti deh heboh. Lepas kabel aja saya harus masuk-masuk kolong dan kepala pake kejeduk segala. Udah gitu jam tangan kesayangan saya aja sampe baret! Aaaaaaaaaaaaakk… Nyesek senyesek-nyeseknya. Belum lagi kardus PC saya dicolong orang. Huh, nasib… nasib…

 

 

Trus juga pada heboh menentukan posisi di tempat baru. (secara ya bok, katanya kan posisi menentukan prestasi) Jadi kan ceritanya tadinya si Bayu tuh duduknya diatur di depan Pak Boss oleh Pak Supervisor. Trus karena takut bakal susah konsen kerja (hihihi…) dia memohon-mohon supaya duduknya dipindahkan. Jadi deh si Bayu menjadi bahan bully-an saya dan Reno sampe dia terdiam, pucet, dan mau nangis (okay, ini lebay) karena kita takut-takutin dan ngasih gambaran gimana rasanya kalo duduk adep-adepan sama Pak Boss. (padahal sebenernya nggak segitu seremnya juga sih kalo duduk adep-adepan sama Pak Boss. Cuma kita seneng aja bikin Bayu panik. Hihihi…) Setelah puas kita bully, baru deh Pak Supervisor (iya, si bapak juga ikutan nge-bully Bayu loh! XD) memindahkan tempat duduk Bayu. Trus Bayu ngomong, “Doa orang yang teraniaya biasanya dikabulin.” Eh bener aja loh, di perjalanan pulang kantor tau-tau ada email dari Pak Supervisor yang bilang kalo Pak Boss minta tempat duduk saya dipindahkan. Yang tadinya ujung-ujungan sama Pak Boss, eh… malah jadi cuma 1 meja setelah Pak Boss. -___- SENANG NGGAK, BAY? SENANG??? *kepslok rusak*

 

Oh ya, jadinya saya duduk adep-adepan sama Dita. Agak bersyukur, karena nggak bakal gampang diracunin belanja sama Dita lagi. *ngikik* Dita duduknya di samping Reno dan Pak PM. Yah… Mudah-mudahan ya Pak PM nggak jadi ketularan hobi belanja setelah duduk di samping Dita. *siyul-siyul*

 

Pindahan kali ini memang sangat menghebohkan orang-orang selantai. Secara kita-kita yang masih anak baru udah dikasih tempat di gedung baru. Sama kayak hebohnya mereka saat tau bahwa kami-kami yang masih baru ini lebih dulu dapat seragam kantor. *ngikik lagi, lebih kenceng* Yah emang hokinya anak baru aja kali, yah… Padahal pindahan ke gedung baru ini juga berarti ada plus minus-nya juga, sih. Plusnya karena dapet meja baru, suasana baru, banyak pilihan buat sarapan, berada di lantai dasar jadi nggak perlu heboh nunggu lift kalo telat dan lebih deket sedikit jaraknya dari kos saya. Minusnya kalo makan siang jadi mahal, jadi 2 kali naik jembatan penyeberangan (PP), lebih susah berisik dan ngerumpiin Nikita Mirzani seperti di gedung sebelumnya, nggak ada mini market kalo kebelet ngemil iseng, jadi nggak bisa lihat bule gahul seliweran lagi, nggak ada mesin ATM Mandiri-nya jadi saya agak susah kalo mau ambil duit cash… Eh bentar, bentar… Kok kesannya jadi lebih banyak minusnya gini? O.o

 

Anyway, sebelum pindahan saya sudah melunasi hutang 500 perak sama mas kasir mini market di gedung lama. Tapi saya kelupaan, apa saya masih punya hutang sama mbak kopi (yang jualan kopi maksudnya) secara dia paling sering saya utangin kalo lagi nggak ada duit kecil buat bayar kopi. Huhuhu… Tolong diikhlaskan saja ya, mbak. *eh*

 

Okay, sebagai penutup postingan saya kasih lihat bentuk meja baru saya. Ini dia:

Unyu, yaaaa… <3

9 thoughts on “Pindah!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *