Lagi Pengen Ngomongin [C][I][N][T][A]

Terinspirasi dari blognya Mas Galih, akhirnya gw “terketuk” utk membuat postingan tentang Cinta! Berikut adalah comment gw di postingannya tersebut :

Cinta dan sayang itu adalah rasa paling hakiki yg dimiliki setiap orang. Hak seseorang utk mencinta, hak seseorang utk menyayangi, tapi belum tentu ia berhak memiliki. So, if U love someone, JUST do becoz U want to! (mengutip dr novelnya Ninit Yunita). Tanpa mengharapkan imbalan APAPUN! Itulah cinta dan kasih sayang yang paling “bersih”. Dan apabila memang rasa itu TERBALASKAN, anggap aja sebagai suatu BONUS!

“…apakah dengan kita tetap menyayanginya, itu berarti dia tetap ada di hati?” — absolutely! Toh memang masing2 orang memiliki “posisi” di hati kita. Tinggal gimana kita mengatur posisinya. Harus di atas / di bawah siapa kah dia? Karena posisi itu ga akan mungkin bisa SEJAJAR! Karena cinta ga akan mungkin bisa TERBAGI. (mengutip dr lagunya Tangga.)


*halahhhh… serius amet si Nilla!*
Anak kecil kok diajak ngomongin cinta? :|

Cuma pengen tau, pada setuju ga ama gw? Alasannya apa?
Atau lebih setuju dgn comment berikut ini:


danny

hmm…

kalo kata aku sih cinta itu pamrih…
rasa sayang itu pamrih…

aku rasa tak melulu kata pamrih dikonotasikan dengan hal yang buruk…

ketika kita sayang sama seseorang…ga mungkin kalo kita tidak berharap disayangi balik…

pamrih itu tetap ada sekecil apapun…

ikhlas itu pada apa yang dilakukannya…hati itu senantiasa berpamrih…

sorry aku nyelonong ajah….

semua cuman maslah pilihan,apa kita mengejar pamrih itu atau tidak?

ya seberapa besar kita mengejar pamrih…hehhee

yuuuu

Hehehe… Karena menurut gw comment ini ada benarnya jg! :D

Dulu, gw menyayangi seseorang karena pamrih. Berharap mendapat “timbal balik” dr orang yg gw sayangi. Tp entah kenapa, lama2 gw ngerasa kalo sayang gw itu “ga murni”. Gw sayang dia karena ada maksud tertentu. Dan ketika gw tau kalo ternyata dia ga memiliki perasaan yg sama, maka rasa sayang gw semakin terkikis! Bahkan bisa ilang sama sekali!!! LAH??? Berarti gw ga tulus, dunkz???

Sekarang…

Gw ga peduli orang yg gw sayangi memiliki perasaan yg sama atau ga. Bahkan bener2 ga peduli!!! Gw akan sayangi dia dgn ikhlas, tanpa mengharapkan “imbalan” apa pun! Karena gw ga mau capek, capek dengan pemikiran gw sendiri tentang perasaannya ke gw. Capek “mengira2” tentang isi hati dan pikirannya!!!

Berarti, cinta gw hanya 1 arah aja???

Belum tentu! Karena gw ga pernah tau isi hatinya, hingga ia benar2 “menyatakannya” ke gw! Itulah enaknya (atau ga enaknya?) jd cewe! Kaum hawa ini ga perlu “capek2” menyatakan cintanya ke org yg ia sayangi (yg konon katanya suliiittt… bgt utk menyatakan ini). Yah, meskipun kadang ada jg cewe yg “nyatain” duluan.

Terus, kalo ternyata dia ga nyata2in jg??? Atau dia ga punya perasaan yg sama???

Hehehe… Ga muna, emang pasti rasa kecewa itu ada. Ya pastilah!!! Rasa kecewa itu akan terasa dgn sendirinya. Tp apa setelah itu rasa sayang gw ke yg bersangkutan menjadi luntur??? Hmmm… Sebenarnya bukan luntur jg, sih! Tapi… bentuk sayangnya sedikit “diubah”! Yeah, U know what I mean-lah… ;)

Duh, kalo mbahas masalah [c][i][n][t][a] emang ga ada habisnya, ya? #:-S Jd panjang gini isi postingan gw! =))

Maap, kalo jd pd enek bacanya! ^:)^ :D

17 thoughts on “Lagi Pengen Ngomongin [C][I][N][T][A]

  1. cinta pertamax nih…:d jadi berarti sudah ada orang yang kau cintai yak… tiap org pasti punya definisi sendiri tentang cinta, bikin blog khusus juga gak bakalan ada habisnya ngebahas cinta :d

  2. menurut gw, cinta bukan pamrih, malah sebaliknya berkorban tanpa pamrih. kalo gw lebih cenderung menganut teori dua-ex.

    yaitu:
    kalo orang yg kita sayang seneng,
    kita senengnya dua-ex.
    kalo dia sedih,
    kita sedihnya juga dua-ex.

  3. Komen ini juga pernah saya berikan pada saat komen di salah satu blog (saya lupa nama blognya).

    Dalam konteks relasi pria-wanita, maka cinta paling tidak mempunyai 3 hal di bawah ini:Intimacy (keintiman), Passion(gairah) dan Commitment (komitmen).

    Intimacy adalah perasaan dekat, enak, dan nyaman dengan pasangan.

    Passion adalah ketertarikan secara fisik dan seksual dan berbagai macam perasaan hangat/romantis antar pasangan.

    Commitment adalah sebuat keputusan final tentang apa yang diharapkan dari relasi tersebut yang diucapkan dan dilaksanakan pada sebuah institusi paling agung:pernikahan.

    Bila sebuah relasi hanya berisi intimacy saja, maka relasi seperti ini biasa disebut sebagai “persahabatan”

    Bila sebuah relasi hanya berisi passion dan intimacy saja tanpa commitment, maka ia biasa disebut sebagai “kumpul kebo”.

    Bila sebuah relasi hanya mengandung passion saja tanpa intimacy dan commitment, maka ia biasa disebut sebagai “infatuation” atau tergila-gila”…

    Kamu bukan sedang tergila-gila khan Nilla?

  4. #mashuri:
    komitmen timbul jika ada hubungan timbal balik, A suka B dan B suka A. namun jika tidak? apakah rasa sayang yang terlanjur diberikan akan ditarik lagi? Kukira itu inti dari postingnya nilla, pamrih atau bukan?

  5. cinta kok diomongin?
    cinta tuh dilakuin.
    cinta tuh dibuat.
    dibuat = make
    cinta = love
    cinta dibuat = make love

    apa sih?!!

  6. @ Mas Danu : Blog khusus definisi sendiri ttg cinta? Ide yg bagus, tuh! ;P

    @ Bodhi : dua-ex maksudnya apa, Bodh?
    Ga meaning gitu gw… :">

    @ Mas Mashuri : Nitip postingan di coemment ku lg, Mas? ;P
    Btw…
    HAH??? sedang tergila2??? Wakakakaka…
    Ga, kok Mas! :"> ;D

    @ Mas Galih : Hehehe… iya, Mas! ;) Tp gpp, mungkin Mas Mashuri ingin mengutarakan persepsinya ttg cinta! ;D

    @ Tukang Ketik : Oalahhhh… Ndak nyambung sampean! Wkwkwkwk… ;P

  7. cinta itu… napsu!
    kalo ga napsu.. berarti ga cinta!
    *apa coba?

    *maap say, saya numpang stress =9

  8. cinta sejati itu cuman sama anak dan orang tua, yg lainnya ya pamrih…..
    hehehe

    coba kalo dah punya anak, ngerasain deh Nil….

  9. Cinta…sesuatu yg bisa membahagiakan hati. Apalagi yah ?? bingung mw ngomong apa ^_^

  10. “Cintailah saudaramu dengan biasa-biasa saja, bisa jadi suatu saat nanti ia akan menjadi musuhmu, dan bencilah orang yang kau benci dengan biasa-biasa saja, bisa jadi suatu saat nanti ia akan menjadi orang yang kau cintai. (HR at-Tarmidzi).”

  11. @ Kana : Wakakakakaka…
    Mbok ya kalo stress itu jangan terlalu “vulgar” toh, Na’! ;D

    @ Mbak Nila : Hmmm… gitu, ya Mbak? :)

    @ Cempluk : Hayo hayooo…
    Apa hayooo…? ;P
    Dr pd ngomongin cinta, mending belajar buat UTS aja, Ndy! Hihihi… ;D

    @ Mas Inos : Hmmm… bener jg, tuh Mas! ;) Cinta ama benci itu emang tipis bgt bedanya.

  12. ga ngerti ngomongin cinta..
    aku khan masih keeeciiilll xD

    @ Bodhi: heh Bodh! gue pikir lo make rumus2 gitu pake istilah2 “dua-eks”..
    jd inget diagram kartesius gue..
    qiqiqiqi xP

  13. @ Bodhi : Owww… ngobrol, dunkz! ;P

    @ Nieke : Hah??? Masih kecil??? Syumpe lo? Anak kecil yg udh bisa bikin anak kecil maksudnya??? hakhakhak… PEACE, sista! ;P

    @ Mochtar Han : Aduh, gmn yah ngajarinnya? Gw jg bingung! Uhmmm… begini loh Nak…

    *ngaco, kan gw? ;P*

  14. kalo butuh orang buat ngurus kita, bayar aja pembantu
    kalo butuh orang buat merhatiin kita sewa aja babysitter *loh!?*
    kalo butuh orang buat ngejagain kita, sewa aja bodyguard
    kalo butuh orang buat ngertiin masalah kita, pergi aja ke psikolog

    cinta bukan itu semua, bukun untuk memenuhi kebutuhan kita. tapi untuk memenuhi kebutuhan “dia”. untuk satu pamrih : kebahagiaan-nya

    *nguk nguk lagi mellow nguk nguk*

    p.s : comment dibuat dalam pengaruh obat sakit kepala dosis tinggi X(~

  15. kalo gw sih lebih setuju pendapat yg pertama. cinta tanpa pamrih. terbalas syukur. gak terbalas jg gpp. gw akan tetap mencintainya dgn cara gw sendiri. emang terkesan aneh sih. tapi ya itulah kenyataannya *apaan sih* :p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *