Finally: Bali!

“HAAAAHH? LO UDAH PERNAH UMROH KE ARAB, JADI TURIS NEKAD KE KOREA, NGILANG KE RAJA AMPAT PAPUA, TAPI BELUM PERNAH KE BALI??? DEMI APA LO???”

 

Begitulah reaksi lebay teman-teman saya saat saya ngaku belum pernah ke Bali seumur-umur. Hmmm… Is that really bad? Saya udah sering di-bully temen sendiri karena belum pernah ke Bali. Entah ya. Selama ini nggak kepikiran aja mau liburan ke Bali. Mungkin karena buat saya, liburan ke Bali itu terlalu mainstream. Hehehe… Apalagi sekarang makin banyak aja tempat wisata pantai/laut yang menjadi saingan Bali di Nusantara ini. Sebut saja Lombok, Raja Ampat Papua, Wakatobi, Bunaken, dan pantai-pantai yang terletak di bagian selatan pulau Sumatera. Semakin mengikis keinginan saya untuk berlibur ke Bali.

 

Tapi setelah tau teman-teman kuliah saya mau berlibur ke Bali 4-7 Desember ini, saya jadi pengen ikutan. Yeah… Meskipun I hate being mainstream. Tapi yah nggak ada salahnya dicoba. Maka tiket pun saya beli. Rencana disusun bareng-bareng. Rencana yg nggak terlalu mateng memang, mengingat liburan ke Bali ini nggak semudah liburan ke Korea kemarin menurut saya. Karena transportasi umum aja tuh jarang. Jadi mau nggak mau harus sewa mobil. Terus masih mikir-mikir, enaknya pake supir atau guide sekalian atau enggak. Soalnya teman-teman saya juga pada nggak ngerti Bali. Untungnya temen saya, Ferry, punya kenalan di Bali yg super duper baik dan mau nyupirin kita untuk jalan-jalan. Waaaa… Makasih banget buat Petto atas waktunya, ya! :D

 

Akhirnya setelah beberapa kali perombakan rencana dan jadwal, saya ketempat-tempat ini:

 

Beberapa hal yg mau saya ceritain waktu di Bali:

  1. Ternyataaaa Bali itu super duper panas banget, ya? Maafkan kelebayan saya. Tapi sebagai orang yang terlahir di tempat bersalju tidak tahan dengan terik yang menyengat, ini tuh nyiksa banget. Tiap ke luar harus pake sunblock atau payungan. Kadang bingung sendiri sama bule-bule yang bisa ber-tanktop-an atau ber-topless-an ria kemana-mana. Itu kulitnya nggak perih apa, yak? :|
  2. Ternytaaaa Bali itu banyak bener pantainya. Ya makanya panas. Dalam sehari saya bisa langsung ke 6 pantai sekaligus! Mwahahaha… Mulai pantai di Tanjung Benoa, Dreamland, Padang-padang, Blue Point, Uluwatu, hingga makan malam di atas pasir pantai di Jimbaran. Unforgetable moment banget! ^^
  3. Agak-agak paranoid pas snorkling di Tanjung Benoa. Soalnya waktu itu masih pagi banget dan air lautnya masih belum jernih seperti waktu saya nyoba ocean walker di siang harinya. Yaaaa serem aja bok kalo tau-tau dideketin hiu atau ular laut. Hiii…
  4. Selama di Bali, hampir nggak pernah lihat metromini atau angkot. Cuma sempet lihat bus sesekali. Kebanyakan orang di Bali naik sepeda motor, sih. Bahkan turis-turis sekalipun. Jadi buka showroom sepeda motor laku keras kayaknya di sana. :|
  5. Hari ke-3 saya di Bali, saya disamperin temen yang selama ini sudah saya kenal lama lewat blog dan twitter: Grandi Yusuf. Aaaaaaaaakk… Akhirnya ketemu si ganteng ini juga. ;P Makasih loh Grand, udah mau repot-repot nyamperin ke Hostel sebelum ngantor. :D
  6. Saya akui, saya memang terlalu meng-underestimate Bali selama ini. Ternyata Bali itu memang sangat indah. ;) Saya pengen kok ke sana lg. :D Karena masih buanyak pantainya yg belum saya kunjungi.

 

Dengan ditulisnya postingan ini… Maka sudah cukup bukti bahwa saya pernah ke Bali, ya. Hihihi… Hayooo gantian saya yg nge-bully orang Indonesia lain yang belum pernah ke Bali. *lirik temen kantor sendiri* Wkwkwk…

9 thoughts on “Finally: Bali!

  1. huahahahahhahahaa…….
    saya ke bali itu pas lulusan jaman STM, tahun 2002, 10 tahun yang lalu boooo’ :))
    poto2 aja masih pake yg kamera analog, ada 3 album :))

  2. haiiii nilla

    kalau aku seh dibilangan gitu malah bangga gak pernah ke bali. Tapi bali menurut aku OK seh emang, dan sudah pernah kesana masih pengen balik lagi.

    Tapi sebelum balik aku lebih suka ke Korea atau raja ampat dulu seh *nabung aja dulu yak* hehehe..

    btw, salam kenal yak :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *