Mendadak Tahun Baruan

Bagaimana kalian menghabiskan malam tahun baru?

 

 

Saya? Dengan berkumpul bersama teman-teman, meskipun saya sebenarnya bukan tipe orang yg suka merayakan tahun baru. Tp mumpung ada teman-teman yg available diajak ngumpul, ya pengen aja ngumpul. Rencananya mau ngadain acara semacam barbeque-an. Yeah… Sekali-kali mainstream nggak apa-apa, kan? Hihihihi…

 

Beberapa hal yang menarik di acara tahun baruan ini:

  1. Kepanikan pertama adalah mencari alat pemanggang! Nggak ada yang punya. Padahal Ayu, istri Hendy, udah beli ayam dan udang untuk dibakar. Gila aja kalo pemanggangnya kagak ada. Hahaha… Untung Fachry dan Dewok berhasil menemukan alat pemanggang seperti yg biasa digunakan tukang sate dan harganya cukup murah.
  2. Belanja buat 6 orang doank ternyata rempong ya, bok? Yg kebetulan dapet tugas belanja tuh saya dan Mas Yudhi. Mulai dari beli cemilan, beras, sayur, buah-buahan, minuman, hingga piring dan gelas. Itu belanjaan sampe kesusahan “ditenteng” dengan motor dari Giant ke kosan saking banyaknya. Hihihi…
  3. Hendy dan Ayu sempet agak lama datangnya. Sempet khawatir juga kalo mereka nggak datang. Padahal daging yg mau dibakar kan mereka yg bawa. Akhirnya sambil nunggu Hendy dan Ayu, kami malah makan malam dulu di warung yg nggak jauh dr kosan Mas Yudhi. Wkwkwk…
  4. Tau nggak sih, kalo yg masak nasinya tuh yg cowo-cowo, loh… Soalnya saya nggak bisa masak nasi. :| Sempet diledekin mereka jg waktu itu. Katanya, saya ini laki banget. Wew… Cuma gara-gara nggak bisa masak nasi doank gitu? -___-
  5. Sempet bingung nyari kipas untuk ngipasin arangnya. Sampe ngipas pake kipas souvenir nikahan gitu masa? Wahahaha… Akhirnya Mas Yudhi inisiatif minjem kipas ke temen kosnya. Yah lumayan membantu jg. Akhirnya temen kos Mas Yudhi ini kami ajak makan bareng juga di saung depan kos. ;P
  6. Apa yg kami lakukan saat waktu menunjukkan tepat jam 12 malam? Lihat kembang api di luar sambil foto-foto? Oh, bukan… Saya sibuk nyuci piring kotor, yg lain sibuk beresin alat pemanggang dan arang, yang lainnya lg beberes makanan yg belum habis yg kami bawa di saung deket kos Mas Yudhi (karena makannya di saung gitu). Hahaha… Iyaaa… Kami kecolongan momen banget!
  7. Tapi memang lebih baik telat dr pd tidak sama sekali, kan? Akhirnya setelah beberes, jam 12 lewat sekian menit gitu, kami ke luar kosan dengan nebeng mobil Dewok. Niatnya sih mau jalan-jalan sambil lihat “sisa” kembang api. Eeeehh… Yg ada jalanan malah lumayan macet. Akhirnya jadilah kami nyangkut di McD. :| Ya udah, pasrah foto-foto di sini aja. Wkwkwk…
  8. Pulang ke kos Mas Yudhi udah hampir jam 2 pagi. Nggak kerasa aja, sih. Soalnya sempet nostalgia jaman masih komplit dulu di McD. Jadi seru gitu ngobrolnya. Eh pas nyampe kos Mas Yudhi, udah kecapean semua. Nggak ada yg pulang. Akhirnya pada nginep di kos Mas Yudhi. Untung kosnya sepi banget, nyaris nggak ada orang. ;P Jadilah tidur berserakan di kamar dan ruang tengah. Hehehe…

 

Gitu deh cerita malam tahun baruan saya. Rencananya super dadakan sih. Agak rempong. Tapi ya jadinya berkesan banget. Hahaha… Soalnya saya jarang ikut acara tahun baruan gitu. ;P Jadi tentu malam tahun baru 2013 termasuk yg paling berkesan buat saya. ;)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *