Menyasarlah!

Selama jalan-jalan atau traveling, saya lebih suka jalan-jalan secara mandiri atau yang biasa saya dan teman-teman sebut sebagai “ngebolang”. Tanpa guide yang akan menuntun di tempat baru yang sedang dijelajahi. Nyasar? Nggak takut, tuh. Justru memang jalan-jalan itu lebih seru jika ada cerita nyasarnya. Bahkan ada temen yg bilang, “Lo nggak bakal tau jalan yg bener kalo lo nggak nemu jalan yg salah.” Huehehehe… Bener juga, sih.

.

Cerita nyasar paling fenomenal selama saya traveling ya waktu ke Korea kemarin itu. Sempet saya certain secara singkat di postingan ini. Saya kutip sedikit ya:

“Awalnya kami mengikuti cara yang pertama. Dan… nyasar. Ternyata bus 5500-2 udah nggak ke Everland lagi. Salahnya, kami baru nanya sama supir bus setelah lebih dari 1 jam perjalanan dengan bus. Trus diturunin donk kami di pinggir jalan. Mwahahaha…! Tapi sebelumnya si Mamang supir udah ngasih secarik kertas yang bertuliskan cara balik ke stasiun subway dengan bus 1551 ke arah yang berlawanan. (Kalo sekarang sih webnya udah di-update ya, jadi nggak bakal nyasar) Trus pas udah nyampe Gangnam Station, langsung aja kita naik bus 5002 (pake cara yang ke-2) dan alhamdulillah… 50 menit kemudian nyampe juga di Everland!”

.

Cerita sebenarnya nggak sesederhana itu.  Aslinya mah panik banget pas tau nyasar. Mana orang-orang Korea yg 1 bus jg nggak pada bisa bahasa Inggris. Dikasih catatan sama supir bus jg dalam tulisan Hangul gitu. Wew… Tambah panik ajalah kita-kita. Trus diturunin pas di pinggir jalan yg sumpah, sepi banget! Mwahahahaha… Asli deh kayak anak ilang banget. Tapi yah setelah berhasil naik ke bus yg bener, yg ada malah menertawakan kekonyolan sendiri. Apalagi kalo keinget sekarang. Bisa ketawa geli kalo nyeritain ke orang lain. Padahal waktu itu, sumpah rasanya pengen nangis! Hahahaha…

.

Cerita nyasar kedua yg paling seru itu waktu saya ke Singapura awal tahun 2011 kemarin. Sebenarnya waktu itu udah nyampe di Singapur sekitar jam 10 malam waktu setempat. Tapiiii baru nyampe hostel tuh sekitar jam 1 pagi kali. Saya kutip sedikit dr postingan aslinya:

“Akhirnya tanggal 18 Januari 2011 pukul 18.55 jadi jg saya terbang ke Singapura. Hehe… Nyampe sana udah jam 10 PM waktu Singapore. Udah malem, tp tetep semangat naik MRT dari Changi Airport ke Bugis (tempat saya menginap). Kebetulan udah booking kamar di ABC Backpackers Hostel via online di sini. Jd yah sebenernya udah tenang-tenang aja meskipun baru nyampe malem. Nah, masalahnya… ternyata Hostel nya itu rada sulit dicari. Nggak sulit jg sih sebenernya kalo udah tau. Tp berhubung masih buta jalan banget (secara saya baru kali ini tinggal di Bugis), jd sempet rada-rada ribet nyari alamatnya. Pake acara buka peta segala… Pake acara buka Google Maps lagi… Bahkan pake acara ngeluarin kompas segala! Huehehehe… Setelah muter-muter Bugis cukup lama, akhirnya jam 1 AM waktu Singapore, nyampe jugalah di Hostel yg dituju. :P

.

Itu kejadiannya sampe nyasar lewat kuburan segala, loh! Hiii… bayangkan jam segitu lewat kuburan jalan kaki. Ngehnya juga gara-gara lihat plang nama jalan “Jalan Kubor”. Kirain jalan apaan. Eeehh…. Pas malingin muka ke kiri-kanan, taunya ada kuburan aja. Weeeww… Merindingnya udah kayak apaan waktu itu. Akhirnya setelah berdiskusi panjang lebar dengan temen seperjalanan (untungnya nggak sendiri), trus nyoba ngider-ngider Bugis lagi, akhirnya nyampe jg di hostel yg dicari. Begitu tiba di kamar hostel udah nggak pake acara mandi lagi. Langsung tepar dan tidur begitu ketemu kasur saking capeknya. Hihihi…

.

Lucunya waktu saya pergi umroh (yg mana sangat terkenal dengan cerita-cerita nyasar jika takabur-nya itu), saya sama sekali nggak nyasar! Alhamdulillah… Mungkin karena saya nggak pernah takabur jg sih selama di sana. Jadi yah aman-aman aja. Hehehe… Padahal meskipun berangkat umroh dengan tour agent yg mana jg ada pemandunya, tp selama di sana kan justru sering banget pisah sama pemandu. Tapi alhamdulillah nggak kejadian nyasar yg membahayakan gitu, sih. ;P

.

So, jika kalian memang memiliki jiwa petualang, berjelajahlah secara mandiri alias tanpa pemandu/tour guide. Jangan takut nyasar! Kalo pun memang akhirnya nyasar jg, ya nikmati saja nyasar itu. Kan cerita jalan-jalan itu lebih sempurna jika ada cerita nyasarnya. Hehehe… Eh, tp tetep hati-hati jg looohh… Tetep bawa peta, bawa duit secukupnya, dan nggak malu bertanya kalo udah sadar kesasar. Jangan sampe beneran nggak bisa pulang sama sekali karena nyasar. Wah, bisa bahaya itu! :P

2 thoughts on “Menyasarlah!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *