Pengalaman Menjelajahi Perut Bumi

Wow… Udah lama juga ya saya tidak meng-update blog ini. Hihihi… Maklum, sedang sibuk-sibuknya. Sibuk pacaran maksudnya. :3 *blushing*

Anyway, minggu lalu itu (akhirnya) saya masuk Goa Jomblang! Hurray… Ini pengalaman baru buat saya. Ceritanya beberapa bulan yang lalu si pacar mencoba meracuni saya untuk berpetualang bersama dia dengan memperlihatkan link ini kepada saya. Wew… Baru liat bentar aja saya langsung ngiler. Plus lihat video nya pula. Trus browsing-browsing dan nemu postingan ini. Ditulis dengan sangat lengkap dan menarik. Gimana saya nggak makin tertarik?

Akhirnya si pacar mencoba menghubungi Pak Cahyo Alkantana, seorang pengurus wisata Goa Jomblang ini. Asyiknya, reservasi untuk masuk Goa Jomblang ini nggak perlu DP dan transfer macem-macem. Pembayaran langsung di tempat. Jadi nggak ribet. Sekalian reservasi mobil antar jemput dari penginepan menuju Gunungkidul, lokasi Goa Jomblang.

Sekian bulan berlalu dan saya semakin tidak sabar untuk menjelajahi perut bumi. Maka tibalah saya di Jogja 1 hari sebelum caving. Besok paginya langsung dijemput mobil yang sudah direservasi melalui Pak Cahyo ke penginepan. Hemmm… Dan ternyata ada 2 orang turis dari Malaysia juga yang semobil dengan saya, Ami dan Nashita. Cantik-cantik, loohh… :P Hihihi… Mereka adalah mahasiswa Arkeologi yang penasaran dengan goa yang semakin terkenal sejak masuk dalam Amazing Race Asia itu.

2 Jam perjalanan dari kota Jogja menuju Gunungkidul, benar-benar saya nikmati karena melewati perkampungan yang jalanannya lumayan bikin sakit pantat. Jadi susah tidur gitu, deh. Hihihi… Akhirnya tiba juga di lokasi caving. Langsung disambut oleh Pak Cahyo awalnya. Namun karena Pak Cahyo tampak sibuk, ia tidak lama menemani para caver yang sudah siap menjelajahi Jomblang. Waktu saya tiba itu ternyata sudah banyak juga caver yang ngantri untuk turun ke Goa Jomblang. Bayangkan, ngantri buat turun ke goa aja tuh 2 jam sendiri, loooh… :| Yah resiko datang pas long weekend, sih. Caver yang datang waktu itu tuh ada sekitar 60-an orang. Padahal di hari biasa saja, caver yang datang ke Jomblang hanya sekitar 4-8 orang. Jauh beda banget, kan?

Cukup dulu deh ceritanya. Biar nggak terlalu membosankan, yuk lihat foto-foto saya di Jomblang. :3

 

Suuuuuupper seru menurut saya! Apalagi bagian naik-turun dengan tali sejauh 70 meter nya itu. Wew… Butuh nyali dan stamina yang cukup juga tuh untuk bisa melakukan itu. :D Tapi saya excited banget pas ditarik pake tali ini. Sampe si pacar susah-susah nyuruh saya diem saking berisiknya waktu naik turun pake tali. Mwahahahaha… Yang nggak asik itu ya setelah caving nya ini. Sekujur kaki saya terasa sangat pegal sampe saya kesulitan jalan. -___- Mungkin karena pas naik turun dengan tali ini, berat badan saya menopang pada paha. Huhuhu…

Sebenarnya ada banyak sekali yang bisa diceritakan tentang Jomblang. Tapi lebih baik itu tidak saya ceritakan di blog ini agar semakin banyak yang penasaran dengan Goa Jomblang. Hihihi… Saya hanya sekedar ingin share info saja jika ada yang tertarik untuk menjelajahi Goa Jomblang:

Biaya masuk Goa: Rp. 450.000 per orang (sudah dengan makan siang)

Sewa mobil (PP): Rp. 400.000 per mobil (jadi per orangnya tergantung berapa orang dalam 1 mobil)

Tips kalo mau masuk goa:

  1. Pake baju senyaman mungkin. Jangan lupa bawa baju dan celana ganti karena di dalam goa, baju dan celana akan basah dan kotor karena lumpur. Oh ya, di lokasi ini juga bisa mandi kok begitu selesai menjelajahi goa.
  2. Jangan ngotot menggunakan sepatu yang kita pakai saat masuk ke dalam goa karena lebih baik menggunakan sepatu boot yang sudah disediakan di tempat karena sepatu boot nya sudah pasti anti selip. Selain itu di dalam goa akan banyak lumpur yang mana akan mengotori sepatu kita kalo kita ngotot tetep pengen pake sepatu sendiri, loh.
  3. Kalo mau bawa kamera, jangan lupa rain coat-nya karena di dalam goa basah dan berlumpur. Resiko jatuh dan tergelincir selalu ada. Apalagi kondisi di dalam goa itu sangat gelap meskipun sesekali ada lampu. Dan menurut saya ketimbang repot-repot bawa kamera SLR, mending bawa kamera anti air dan tahan banting deh kalo datang ke lokasi ekstrim seperti ini.
  4. Nikmati setiap momen yang ada. Mulai dari momen naik-turun dengan tali sejauh 70 meter (nikmati suasana hutan purba dari atas), momen naik-turun dari hutan purba menuju mulut goa yang membutuhkan skill memanjat yang cukup lihai (dan bikin ngos-ngosan tentu saja), momen bergelap-gelapan di dalam goa, hingga momen saat mencapai Goa Grubug dan melihat ray of light (yang katanya cuma ada 2 di dunia, loooh…).

Oh ya, kontak Pak Cahyo Alkantana: +62 811 117 010

Gimana? Tertarik menjelajahi perut bumi? Angkat backpack mu dan selamat caving! ^^

7 thoughts on “Pengalaman Menjelajahi Perut Bumi

  1. huwaaaaa …. pengen bangeeeeet, gara2 temenku foto2 di sini, tapi aku gak mungkin diijinkan dalam keadaan perut gede gini T_T

    suatu saat pasti … *keingetan nanti bakalan punya anak* #eh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *