Jadi Orang Gede Menyenangkan, Tapi Susah Dijalani…

Belakangan saya jadi suka nonton TV. Gara-gara lampu tidur saya mati, maka saya memanfaatkan cahaya TV untuk tidur. :)) (volume-nya di-mute, tentu saja. :P ) Trus nggak sengaja saya lihat iklan Indie+ nya Tri. Udah pada lihat iklannya? Kalo belum coba buka link ini dan ini. Ada 2 versi. Iklan ini sudah menarik perhatian saya sejak pertama kali saya lihat. Soalnya, menohok banget. ;))

.

Script nya seperti ini:

Versi 1

Kalau aku udah gede, aku mau jadi eksmud. Mau jadi boss. Hari-hari ngomong campur Bahasa Inggris. Tiap Jumat pulang kantor, nongkrong bareng sesama eksmud ngomongin proyek besar, biar kelihatan sukses. Suara digedein biar kedengeran cewe meja sebelah. Kalau weekend sarapan di cafe sambil sibuk laptop-an. Pesen kopi secangkir harga 40.000. Minumnya pelan-pelan biar tahan sampe siang demi wifi gratis. Kalau tanggal tua, pagi siang malam makannya mie instan. Kalau mau nelpon, bisanya cuma misscall. Jadi orang gede menyenangkan, tapi susah dijalani.

Versi 2

Kalau aku udah gede, aku ingin kerja di multinasional company. Aku mau kerja di gedung tinggi. Ngomong english setiap hari. Rambut kelimis, sepatu mengkilat, kayak orang penting. Tapi kerjain kerjaan yang kurang penting. Jadi tukang fotocopy, bawain laptop, beres-beres kertas. Nggak masalah kerja 15 jam sehari. Tidur cuma 5 jam sehari. Masalahnya gaji cuma tahan sampai tanggal 15. Untung di warteg bisa makan dulu, bayar belakangan. Tapi sayang nggak berlaku untuk beli pulsa. Jadi orang gede menyenangkan, tapi susah dijalani.

.

Gile yee… Saya sampe sengaja download di youtube supaya bisa nyatet script di atas. :))

.

Jujur yah, waktu pertama kali lihat iklan ini, saya ketawa-ketawa sendiri. Kok ya sebagian beneran saya alami, yak? Hahaha… Point-point yang saya maksud adalah yang saya garis bawahi. :P Trus yah waktu saya ngomongin hal ini ke beberapa temen, ternyata mereka juga merasakan hal yang sama. :D Hahaha… Tipikal orang kantoran banget.

.

Trus kesan selanjutnya adalah: Iklan ini agak ngawur. :| Kok ya bisa-bisanya menggambarkan anak kecil berpikir seperti itu? Saya aja nih dulu waktu masih kecil, mana kebayang jadi orang kantoran? Apalagi ngerti masalah proyek, perusahaan multinasional, dan segala macam. Hahaha… Sama sekali bukan cita-cita saya banget. Cita-cita saya dulu waktu masih kecil malah jadi polwan. :))

.

Jadi orang gede menyenangkan, tapi susah dijalani? Ah, dinikmati sajalah… :P

13 thoughts on “Jadi Orang Gede Menyenangkan, Tapi Susah Dijalani…

  1. kasian ya anak2 kecil di kota, role modelnya orang gede itu kayak susaaaaah banget. mengingat dulu masa kecil diabisin di desa yang jauh dari kota, anak2 desa sekarang mikirnya apa ya?

  2. lucu iklannya, tapi untungnya gak aku banget secara dulu kerja di pabrik panci (*operator kuning red.), tiap bulan pulsa melimpah ruah :D

  3. Mungkin penggunaan anak kecil sebagai penyampai pesan tujuannya agar sindirannya lebih terasa dan lebih kena. Coba kalau yang ngomong eksmud betulan, gak ada menariknya iklan ini hehe…

  4. Sebenernya ini iklannya sengaja anak keci, liat aja kalimat akhir iklannya. Jadi orang gede itu menyenangkan tapi susah dijalani.
    Nah, indie+ ini setauku untuk orang gede biar lebih mudah dijalani.

    Bener kata galih, lebih menohok klo anak2 yang ngomong :)

    Iklan yg bagus.

  5. baru liat kemarin iklan ini dan mukaku pas nonton kayak gini –> -______-
    kenapa? yah pertama kasian. kok anak kecil mikir gini. kasian banget. dididik apa dia sama orang tuanya? *halah*
    kedua, saya sih bersyukur nggak ada yg disebutin anak-anak itu terjadi dalam hidup saya. hidup bisa goler-goler, tidur teratur, nggak tergantung sama wifi, nggak perlu ngopi di cafe, oh kecuali ngomong inglaish tiap hari dan campur-campur gicu *kibas rambut*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *