Beda Selera

Ah, saya mau nyeritain tentang pacar saya lagi, ah. Udah lama nggak cerita tentang dia. Hahaha… *siap-siap ada yang manyun* Jadi yah… Selama hampir setahun pacaran sama dia, hal yang cukup sering terasa adalah perbedaan selera antara saya dan pacar saya itu.

Misalnya soal makan. Dia itu orang Jawa yang nggak suka manis dan doyan banget pedes. Sementara saya, orang Minang yang nggak gitu suka pedes tapi doyan banget manis. Kebalik. Umumnya orang Jawa itu kan katanya biasanya suka masakan yang rasanya manis. Sementara orang Minang terbiasa dengan masakan yang pedes, kan? Tapi nyatanya justru selera saya dan pacar ketuker. Dia nggak bisa makan makanan yang rasanya manis doank sehingga dia selalu ngulek sambel dulu kalo mau makan apapun. Sementara saya, bisa menderita kalo nggak ada kecap. Kalo makanan yang digoreng-goreng itu apalagi. Selalu saya tambahin kecap sampe kecap di rumahnya pacar, saya mulu yang ngabisin. Hahaha…

Dulu, waktu pertama kali tau saya pacaran dengan orang Jawa, ayah saya sempat bilang, “Wah berarti kalian cocoklah ya soal makanan. Sama-sama suka manis.” Tapi langsung saya sanggah. Saya bilang kalo pacar saya itu justru suka makanan yang pedes-pedes. Tertawalah ayah saya… Karena ternyata pacar saya itu “Jawa KW” juga. Wkwkwk… Reaksi yang sama juga saya terima waktu ngobrol sama ibu pacar saya. Beliau nggak nyangka sama sekali kalo saya ini orang Minang yang nggak suka masakan pedes. :P

Itu baru soal makanan, loh…

Untuk selera desain perabotan atau perlengkapan rumah juga beda. Pacar saya itu seneng dengan ornamen kayu yang terkesan vintage. Sementara saya seneng desain plastik atau besi yang simpel dan modern.

Pernah nih ya suatu hari si pacar ngajakin saya belanja di Ace Hardware untuk belanja keperluan rumahnya. Secara pacar saya udah punya rumah sendiri. Jadi saya seneng-seneng aja diajak ke Ace Hardware untuk bantu milihin peralatan rumah. Tapi ya emang kita dasarnya punya selera yang berbeda, maka terjadilah percakapan ini di Ace Hardware:

Pacar: Kamu suka jam dinding yang modelnya gimana?

Saya: *celingukan milihin jam dinding yang banyak dan lucu-lucu* Duh, binguuung.. Bagus semua!

Pacar: Pilih 1 aja… -___-

Saya: Yang itu bagus. Lucu! *sambil nunjuk salah 1 jam dinding*

Pacar: Masa, sih? Alay ah desainnya.

Saya: Alay apanyaa??? *nggak terima* Ya udah, deh. Gimana kalo yang itu? *nunjuk jam yang lain*

Pacar: Yang itu, ya? Hmmm… *mikir* *mikir lagi, agak lama* Mas, mas… Coba lihat jam yang itu. *manggilin mas petugas Ace Hardware*

Petugas Ace: Yang mana, mas?

Pacar: Yaaanng… Eh kok bagusan yang itu, ya? Coba deh lihat yang di atas itu. Gimana menurutmu? *nanya ke saya lagi*

Saya: *manyun* Ya udah, deh. Yang di atas aja… *dengan nada berat hati*

Pacar: *girang dan senyum sumbringah* Yang di atas itu, mas. Yang di atas aja!

Iya, buntut-buntutnya dia milih yang sesuai dengan SELERANYA gitu! Teruuuuss… Buat apa dia nanya-nanya saya suka yang mana??? Huwaaaaaaaa… *sesenggukan di bahu Ryan Gosling (karena Brad Pitt sudah terlalu tua)*

Begitulah.

Dan kejadian kayak gitu rasanya udah sempet kejadian beberapa kali, deh. Jadi kalo pacar saya nanya-nanya saya sukanya yang gimana, ya siap-siap aja saya cuma ngasih saran basa-basi. Karena saya nggak gitu tega ngeliat dia berat hati nurutin model kesukaan saya. Hihihi… Eh tapi di lain waktu juga kebalik, kok. Dia yang ngalah dan ngikutin gimana yang saya mau. Mwahahaha…

Jadi, pada akhirnya… Bahwa berpasangan yang baik itu sesungguhnya adalah ngalah-ngalahan, sodara-sodara. Beda selera boleh. Asal, mau ngalah dan nggak egois. ;P

A great marriage is not when the “perfect couple” comes together. It is when an imperfect couple learns to enjoy their differences. ~ Dave Meurer

6 thoughts on “Beda Selera

  1. wah, aku juga suka vintage dan wooden2 gitu *tos sama yudi*
    untung tuan suami juga sama kayaknya.
    tapi masalah beda selera, banyaaak yang beda. tapi kalau aku udah beli barang, dia paling cuma bilang “yaudah” ehehehe…

  2. hahaa..berarti klo di kami..yg ada di posisiny pacar nilla..ya aku…suami tau betul itu..sering jg dia protes..percuma kk kasi saran, pasti ujung2nya selera adek jg yg diikutin..wlo hati ini jg gak bisa klo mutusin sesuatu,tanpa tanya2 dulu ke suami..hihih..itu namanya saling melengkapi nilla..hrs ada salah satu yg ngalah..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *