Balada Cincin yang Nyaris Hilang

Cincin yg saya pakai pada foto di samping ini punya cerita khusus.
Jadi gini…
Saya itu seneng pake cincin. Tp nggak ngoleksi jg, sih… Karena kalo saya udah suka sama 1 atau 2 cincin, bakal saya pake terus sampe bener-bener rusak/nggak bisa dipake lg. Baru deh beli yg baru. Dalam 1 waktu, paling banyak saya hanya punya 3 cincin yg sering dipakai. Lagi pula, bagaimana saya bisa mengoleksi cincin jika saya lebih sering menghilangkannya?
Iya, saya sering banget kehilangan cincin. Udah nggak kehitung banyaknya cincin saya yg hilang. Buruknya, cincin-cincin itu hilang karena keteledoran saya sendiri. Seringnya cincin-cincin itu hilang di toilet karena setelah buang air, biasanya saya sering melepaskan cincin sebelum cuci tangan. Nah saat itulah cincin saya lepas. Jeleknya, saya sering kelupaan untuk mengenakannya kembali. Baru keinget pas udah lamaaa gitu dan waktu balik ke toilet, cincinnya udah nggak ada. :'( hiks…
Nah, kalo untuk cincin yg di atas ceritanya agak “ajaib”… Saya sebenarnya udah sering hampir menghilangkan cincin ini namun beruntung, selalu gagal. Mwahahahahaha… Karena si cincin ternyata selalu masih ada di tempat saya meninggalkannya di toilet ketika saya kembali untuk mengambilnya.
Hingga suatu ketika…
Beberapa jam sebelum pulang, saya sempat ke toilet kantor. Seperti biasa saya melepaskan cincin sebelum cuci tangan. Cincin saya lepas, lalu saya beneran lupa apakah saya sempat mengenakannya kembali atau tidak. Lalu saya pulang naik kereta seperti biasanya. Yg agak nggak biasa (walau saya mulai terbiasa) saat itu kereta mengalamami gangguan di stasiun Kebayoran. Jadilah gerbong sangat ramai dan penuh. Nah, rasanya saat itu saya sempat merasakan cincin yg saya pakai jatuh entah kemana dan saya nggak bisa mencarinya dalam kondisi kejepit di sana-sini di dalam gerbong. Saya udah pasrah aja kalau saya kehilangan cincin (lagi) meskipun cincin yg saya pakai itu adalah salah 1 cincin favorit saya.
Begitu keluar dari kereta, saya cek kembali jari saya dan bener aja, cincin itu udah nggak ada lg di jari saya. Huwaaaaa… Saya beneran sedih. Masih nggak percaya dengan cincin kesayangan yg telah hilang, tiba-tiba saya mikir. Mungkin nggak ya kalo cincinnya bukan jatuh di kereta? Kali aja sebenarnya ketinggalan di toilet kantor karena sebelum pulang saya memang ke toilet. Saya sampe bela-belain ngontak temen (cowo) yg masih berada di kantor untuk ngecek ke toilet (cewe) apakah cincin saya beneran ketinggalan atau tidak. Mwahahahahaha… Saya nggak nyangka kalo si temen beneran mau ngecekin. Tapiiii… Katanya cincin saya beneran nggak ada di toilet! Huhuhu… Sedih sesedih-sedihnya.
Nah, singkat cerita akhirnya saya berusaha ikhlas. Mulai melupakan si cincin yg amat dicinta itu. *mulai drama* Trus mau ambil sisi positifnya aja. Kalo cincin hilang itu artinya udah saatnya beli cincin baru lg. Cihuuuyy… Hahaha.. Saya ini memang tipe yg kalo belanja butuh alasan kuat dulu kok biar nggak gitu nyesel ngeluarin duitnya. XD
Ajaibnya… Begitu saya sudah mulai bisa mengikhlaskan si cincin… Begitu saya sudah yakin akan membeli yg baru dan begitu excited nya utk beli cincin lg… Secara tiba-tiba… Cincin kesayangan yg baru hilang itu… Ada di dalam tas saya saat saya sedang membongkar tas kantor!
He?
Beneran nggak habis pikir. Saya sama sekali nggak punya kebiasaan naro cincin di dalam tas. Kok bisa-bisanya si cincin berada di dalam tas saya? Apakah ini artinya Tuhan tidak rela saya membeli cincin baru sehingga “menaronya” kembali ke dalam tas??? *saya mulai berhalusinasi* Okeh… Akhirnya saya sampai pada kesimpulan bahwa… Mungkin aja waktu di dalam kereta, cincin tersebut nggak jatuh ke lantai gerbong kereta. Tp jatuh ke dalam tas yg saat itu saya jinjing dan memang kebetulan tasnya dalam kondisi tidak tertutup rapat. Bisa jadi. :p
Ah apa pun itu, akhirnya saya sangat senang cincin ini tidak jd hilang! Hurraaaayy… \o/ at least, tidak kali ini. Hahahaha…
Oh btw, si pacar agak khawatir dengan kebiasaan saya menghilangkan cincin ini. Gimana nanti kalo udah punya cincin kawin cobak??? Kan nggak lucu kalo hilang jg karena keteledoran saya ini. Si pacar sampe berkelakar, “Ya udah, nanti cincin kawinnya dilem aja di jari biar nggak hilang. Gimana?” meh… -____-
*cubit-cubit si mas*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *