Lamaran

“Kamu mau jadi istriku?”

Kalimat itu sebenarnya udah diucapkan pacar saya sejak beberapa bulan yang lalu. Kalimat yang bikin saya senyum-senyum sendiri dan tersipu malu (ih, nggak usah dibayangin! jelek banget pokoknya. ahahaha…). Ya bayangin aja “dilamar” sama orang yang sayang banget sama kita dan sangat kita sayangi. Siapa yang nggak mau? Hehe…

Usia hubungan kami saat itu masih bisa dibilang baru. Tapi entah kenapa rasanya sudah sama-sama yakin. Bahkan hingga saat ini. Saya sangat yakin bahwa dia adalah orang yang akan selalu membahagiakan saya. Yang akan selalu bersama saya bahkan dalam kondisi yang paling buruk sekalipun. Belum pernah saya seyakin ini akan besarnya rasa sayang seseorang kepada saya. Semoga dia pun juga seyakin ini dengan perasaan saya kepadanya. :)

Dan akhirnya terjadi juga hari lamaran itu… Lamaran yang sesungguhnya. Dimana ia dan keluarganya “meminta” saya kepada kedua orang tua saya untuk dinikahkan dengannya. Aiiiihh… *duh nggak berhenti senyam-senyum pas nulis ini. hahaha…* Pertemuan antar dua keluarga itu terjadi dengan (Alhamdulillah) sangat cair. Sangat akrab. Segala sesuatunya dibicarakan dengan terbuka. Penuh kekeluargaan.

Padahal yah menjelang lamaran itu terjadi, saya beneran pengen “mati deg-degan” rasanya. Adaaa aja yang dikhawatirkan (yang untungnya nggak kejadian). Waktu saya mengatakan hal ini kepada pacar saya, spontan dia bilang, “Loh kamu deg-degan juga? Lah sama. Aku juga.” Nah loh. Sama ternyata… :| Meskipun itu bukan pertemuan pertama saya dengan keluarga pacar dan bukan pertama kali juga pacar saya bertemu dengan keluarga saya, tapi kan ini bedaa… Tetep aja bikin deg-degan. Hihihi…

Trus yah sejak lamaran itu, si mama jadi berubah, deh. Lebih “care” sama “calon mantu”-nya. Apa-apa tuh kalo saya beli barang, si mama suka komentar, “Jangan pilih warna itu! Nanti kalo Yudhi (pacar saya) mau make, gimana?” Wew… Ya manyunlah saya.

Udah ah. Mau ceritain itu aja. :”>

Minta do’anya aja semoga semua lancar hingga hari-H, ya. ^^

Dan, oh… Jadi begini rasanya dilamar anak orang… :|

13 thoughts on “Lamaran

  1. Waaaah…selamat Nila dan Yudhi. Semoga segala sesuatunya lancar seperti yang diharapkan. Gak kebayang akhirnya Yudhi bakal jadi suami orang hahahaaa….. Semoga langgeng hingga akhir hayat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *