10 Tahun Merantau

Tanpa terasa sudah 10 tahun saya meninggalkan rumah orang tua. Pertengahan 2004, adalah pertama kalinya saya meninggalkan kota kelahiran saya, Pekanbaru, untuk menimba ilmu di Jakarta. Dulu pas awal-awal tinggal jauh dari orang tua, masih suka homesick. Kadang suka tiba-tiba nangis sendirian karena merasa sepi. Dan cukup kaget dgn hiruk pikuk ibukota yg jauh berbeda dgn kota asal saya. Saya butuh waktu berbulan-bulan utk beradaptasi dari anak rumahan menjadi anak kosan. Ternyata tidak mudah.

Hal yg paling berkesan yg saya ingat adalah ketika sakit. Saya pernah kena cacar air di bulan puasa dan saat sedang ujian pula. Saya cuma sendirian. Ga ada yg merawat. Haha… Teman-teman kosan saya larang dekat-dekat karena takut menularkan. Ke dokter sendirian, beli obat sendiri, cari makan jg sendiri. Cukup menyedihkan. Hahahahaha… Ibu saya sebenarnya sudah mau datang ke Jakarta utk merawat saya tapi saya larang. Kasian jg kalo ketularan. Dan saya memang sok kuat gitu anaknya di depan orang tua. Sampe sakit diopname di rumah sakit karena TB dan typus aja saya ga mau orang tua saya datang. :p

Memang ga enaknya ngekos yg paling berasa itu kalo pas lg sakit, sih. Akan jauh lebih enak kalo pas lg sakit ada yg merawat, ada yg masakin. Tp positifnya tinggal jauh dr orang tua sih jelas, jadi lebih mandiri. Lebih merasa punya tanggungjawab ke diri sendiri. Jadi lebih jago mengatur keuangan di saat-saat genting. Mwahahahahaha…

Dan alhamdulillah sih saya nggak aneh-aneh anaknya. Sehari-hari ya sibuk, banyak kegiatan. Nggak cuma kuliah. Kegiatan saya dulu itu banyak. Nggak ngabisin duit orang tua loh, yaa… :) Mulai dari jadi asisten lab sampai ikut organisasi mahasiswa dan sempat masuk teater jg, tp alhamdulillah masih bisa ngatur waktu dan masih bisa lulus kuliah dgn posisi 10 besar *uhuk*. Satu hal sih yg selalu saya jaga saat jauh dari orang tua: menjaga kepercayaan mereka. Nggak bikin mereka khawatir. Kalau saya bisa bikin mereka bangga ya saya anggap aja itu cuma bonus karena orang tua saya pun tidak pernah menuntut saya utk jadi anak yg membanggakan.

Setelah lulus kuliah, akhirnya saya ngerasain jg susahnya cari kerja di Jakarta. Berbagai penolakan pernah saya terima. Memang tidak mudah bersaing dengan sebegitu banyaknya para pencari kerja di Jakarta ini. Tp ya alhamdulillah… Kalo rejeki nggak kemana sih, ya. Akhirnya ada jg perusahaan yang mau menerima saya. Dan saya nggak cuma stuck di 1 tempat. Saya masih pindah ke tempat kerja yang lain setelah beberapa tahun ke tempat yang semoga, lebih baik.

Sekarang setelah 10 tahun saya tinggal jauh dari orang tua jadi terasa banget loh berharganya waktu bisa bertemu dan berkumpul bersama mereka. Tiap ortu saya datang ke Jakarta, akan selalu saya luangkan waktu utk bertemu mereka. Dan tiap saya pulang ke rumah, akan saya habiskan waktu utk bisa mengobrol lama dgn mereka. Karena begitu mereka kembali jauh dr saya, selalu kembali ada yg terasa kosong… :) Yang ga akan pernah bisa diisi oleh apapun.

10 tahun bukanlah waktu yg sebentar. Kalau mau dijabarkan, ada banyak sekali pelajaran yg bisa saya dapat selama 10 tahun terakhir ini. Dan kalau ditanya, apakah sejauh ini sudah ada keinginan untuk kembali ke kota asal? Hmmm… Jujur aja, keinginan itu selalu ada. Apalagi saya mulai lelah dengan hiruk pikuk kota Jakarta yang akan selalu semakin padat dan sepertinya semakin banyak masalah. Tapi saya keinget kata-kata ayah saya, bahwa Jakarta itu cocok untuk anak muda yang ingin berkembang karena Jakarta menyodorkan banyak sekali pengalaman. Nggak cuma pengalaman kerja, tapi juga pengalaman hidup. Jakarta itu keras. Bakal tergembleng keadaan. Jadi selama masih muda, kembangkanlah diri dengan memperkaya pengalaman. Bukan berarti di daerah luar Jakarta nggak banyak pengalaman. Tapi pengalaman kerja di Jakarta ini jauh lebih beragam. Setidaknya itulah yang dikatakan ayah saya yg sudah pernah bekerja di banyak daerah.

4 thoughts on “10 Tahun Merantau

  1. Aku baru 7 tahun di Jakarta. Sempat nggak percaya bakal hidup di sini dan bahkan berdomisili di sini. Dulu awal-awal nikah seringnya malah homesick, pengen pulang melulu. Tapi sekarang ya udah kerasan dengan sendirinya :D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *