Balada Disangka Hamil

Saya tuh sebenarnya senang karena para pengguna bus Trans Jakarta (trasjak) terlihat lebih peduli terhadap ibu hamil dan siapa saja yg seharusnya diberi kursi prioritas. Kalo perbandingannya dengan pengguna commuterline ya, khususnya di gerbong khusus wanita. Dari pengalaman saya, kondisi di commuterline lebih parah. Udah lihat ibu hamil besar berdiri, tetep aja kadang nggak dikasih duduk. Sangat berbeda kondisinya dengan di bus transjak. Pengguna bus transjak tampak lebih berempati.

Nah, yang bikin saya agak gimana gitu… Celakanya (atau untungnya?) karena perut saya memang cukup buncit, udah sempet beberapa kali kejadian kayak gini:
Saya masuk ke dalam bus transjak dan berdiri. Saya berdiri di depan sederet kursi penumpang yang terisi semua. Lalu orang yang duduk di depan saya mendadak jadi memperhatikan saya (yang awalnya sempat bikin saya bingung). Tiba-tiba orang tersebut berkata kepada saya, “Duduk, mbak.” dan lalu ia berdiri. Iya, kursinya dikasih ke saya.

Awalnya saya sempat berpikir mungkin mbak ini mau turun. Makanya kursinya dikasih ke saya. Jadi duduklah saya di kursinya. Nah, karena saya selalu berangkat subuh dari rumah, otomatis keluar rumah dalam keadaan ngantuk. Jadilah saya selalu berusaha merem (nggak tidur juga, sih) kalo di angkutan umum. Dan meremlah saya. Lima menit… Sepuluh menit berselang… Saya buka mata. Pengen tau busnya udah sampe mana. Eeehh… Pas buka mata, ternyata mbak yang menawari saya kursi tadi masih berdiri di depan saya. Loh, kok dia belum turun? Saya jadi heran.

Akhirnya… Setelah saya berpikir cukup lama, saya sampai pada kesimpulan bahwa… Sepertinya saya disangka hamil. T^T Huhuhu… Sebenarnya kejadian disangka hamil udah berkali-kali kejadian selama saya naik angkutan umum. Bukan hal baru. Tapi selama ini saya selalu santai aja menanggapinya. Ada yang terus terang bertanya dulu, apakah saya hamil atau tidak sebelum “memberikan” kursinya. Ada yang tau-tau nyuruh saya duduk aja tanpa bertanya.

Namun makin ke sini kok ya saya jadi kepikiran? Saya jadi merasa tidak enak saja duduk karena disangka hamil. Apalagi sekarang hampir setiap saya berdiri di angkutan umum, selalu ada saja orang yang memperhatikan perut saya dan mempertimbangkan untuk memberikan kursinya kepada saya. Wew… Oh kalo mau tau sebuncit apa saya sebenarnya, mungkin bisa sedikit tergambar dari foto ini:

Udahlah buncit, eh saya juga selalu pakai jaket yang kantongnya di depan. Jadi HP dan masker gitu suka saya taro di kantong jaket. Jadi makin terlihat besar aja deh tu perut. Ihiks… Saya juga heran kenapa saya ini gemuknya nggak rata. Cuma gede di perut sama dipinggul doank. Hahaha…

Oh ya, skalian update nih. Saya belum hamil. Setidaknya sampai saya cek ke dokter kandungan hari senin kemarin. Tapi saya cukup senang dan lega karena kata dokter rahim saya sehat dan tidak bermasalah. Tidak ada tumor atau kista. Alhamdulillah… Semoga ke depannya bisa terus seperti itu karena saya dan suami sudah kepengen punya anak. Hehe… Tapi kami tetap bersabar dan berusaha kok. ^^

Kembali ke topik, ya. Selama ini kalo dikira hamil di angkutan umum gitu saya cuma bisa diem aja kalo udah kadung lama duduk di kursi yang diberikan. Soalnya saya mikir, aneh juga kali ya kalo tau-tau saya nyeletuk, “Loh, mbak ngasih kursi karena menyangka saya hamil? Saya nggak hamil kok, mbak. Ini cuma buncit doank.” Wew… Kok rasanya jadi seperti bikin malu diri sendiri? Hahaha… Jadilah saya cuma duduk diem aja dengan memendam perasaan tidak enak. Nah bayangkan kalo kejadian ini terjadi hampir setiap hari. Nggak nyaman juga, kan?

Buat yang sempet baca postingan ini, saya mau nanya donk… Kalo kalian jadi saya, apa yang akan kalian lakukan? Coba saya kasih beberapa pilihan kemungkinan:

a) Berusaha cuek aja duduk tanpa merasa bersalah dan tidak nyaman (karena kan saya nggak salah juga).

b) Nanya dulu sebelum duduk di kursi yang diberikan, “Mbak mau turun? Oh nggak ya? Kenapa kursinya dikasih ke saya? Oh apa? Haha… Nggak, mbak. Saya nggak hamil kok.” (tp kok ya rasanya percakapan ini akan jadi panjang dan terasa tidak praktis. apalagi kalo dilakukan tiap hari. enek jg. hahaha…)

c) Beracting, pura-pura hamil supaya yang ngasih kursi nggak mengira saya cuma pura-pura hamil (oh tentu ini tidak akan saya lakukan. opsi ini diberikan cuma untuk nambah-nambahin opsi aja. hihihi…)

d) Sit up, olahraga yang banyak supaya perut saya rata. Jadi nggak disangka hamil terus di angkutan umum. (oh bisakah opsi ini kita hilangkan dulu supaya saya nggak dipaksa rajin olahraga lagi sama suami *oopsie…) ;p

Mohon pencerahaannnya! ^o^

12 thoughts on “Balada Disangka Hamil

  1. Gue hampir gak pernah dikasih kursi di kereta/bis, (kecuali sama cowok/bapak2 yg kasian gara2 lihat gue bawa banyak barang) padahal buncit juga :-|
    Tapi pernah dikasih ucapan selamat sama kurir kantor lama, “Selamat ya, Bu, udah isi…” trus gue pasang muka mo nangis, mas kurirnya lgsg minta maaf.

    Dalam kasus lo, biasanya gue paling cuma nyengir sambil nolak kursi yang ditawarin. Kecuali kalo orangnya maksa :))

    • Beda le kalo gemuk lo merata, ga cuma di perut doank. :’| Pasti banyak deh yg ga enak hati ngeliat lo berdiri sementara mereka duduk. Hahaha..

      Btw ide lo bagus jg. Ditolak aja sambil senyum kali, ya? Hihihi…

  2. Hah, segitu udah ngerasa buncit *liat perut sendiri*.
    Kalau saya, jelas pilih opsi pertama karena sama-sama untung. Yang nawarin bisa dapat pahala karena berbuat baik, sementara buat saya ya bisa tidur sambil duduk nyaman.

  3. ternyata makanmu yg macem2 itu jadi daging juga ya… dibagian perut tapinya wekekekekek….

    nikmati saja nil kalo ada yg ngasih duduk hehehe apalagi kalo jarak tempuhnya jauh :D saya aja demi bisa duduk kadang milih naik angkot atau mikrolet dibandingkan transjak, cape bo sikut2an mulu demi kursi hahahahaha

    • Kamu biasanya di bus transjak koridor berapa, pied? Kalo aku, di koridor 1 malah jarang ada yg berebutan duduk. Ada jg berebutan ngasih duduk. Hehehe…

    • Harusnya nyantai gitu aja sih ya, mbak… Tp entahlah. Aku suka merasa bersalah aja kalo ada yg ngasih duduk karena ngira aku hamil. Hahaha…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *