Balada Iyem dan Para Junior

Udah lama saya ga nulis tentang kucing di blog ini. Karena emang belakangan saya ga melihara kucing lg. Pertama, karena ga diijinin nyokap pas ketahuan melihara kucing di kos (ihiks), yg kedua karena suami saya pengennya sih kita punya anak dulu baru deh melihara kucing lg. Ya udah, saya nurut aja deh sama nyokap dan suami saya. :’|

Nah, ceritanya di kompleks tempat saya tinggal ada seekor kucing betina yg suka keluyuran di rumah-rumah sekitaran kompleks. Entah gimana ceritanya dia sampe dapet nama “Iyem”. Saya sih sebelumnya udah tau kalo Iyem lg hamil. Yah cukup keliatan lah dr perutnya yg membesar. Tp saya ga tau persisnya kapan dia melahirkan dan tau-tau udah nongol aja 3 ekor anaknya yg lucu-lucu dan warnanya mirip dia semua. Mwahahahaha…

Kebetulan beberapa waktu yg lalu, saya habis renovasi rumah. Secara renovnya lumayan banyak jg, jadilah sebagian peralatan sisa nukang masih ditaro di sudut halaman. Ga nyangka sisa peralatan nukang ini malah dijadikan “sarang” bagi Iyem utk naro dan melindungi anak-anaknya. Yg tadinya peralatan sisa nukang itu mau diberesin, eh ditunda dulu karena kasian sama Iyem dan anak-anaknya. Biarin deh mereka berlindung di sana dulu. Kalo ga ada tempat berlindung takutnya digangguin bocah-bocah yg suka main di luar.

Suami saya, si mas, sebenarnya ga gitu suka kucing. Tp saya lihat dia cukup peduli sama Iyem sampe sering ngasih Iyem makan, bahkan sampai bela-belain nyari apa yg ada di kulkas utk dikasih ke Iyem. Jieeh… Hahaha… Padahal yah, tiap si mas ngasih Iyem makan, Iyem selalu ngejutekin bahkan menghardik si mas loh! Mwahahahaha… Lucu aja ngeliatnya. Meskipun dijutekin Iyem, tp si mas tetep aja ngasih Iyem makan. Aww… Sweet… :]

Nah, ceritanya pd suatu malam tiba-tiba terdengar suara “teriakan” salah 1 anak Iyem dr depan jendela kamar saya, persis di tempat “sarang” Iyem dan anak-anaknya. Karena suaranya lumayan kenceng, saya jd khawatir jg. Takut ada apa gitu. Jadilah saya dan si mas keluar utk mengecek. Ternyata salah 1 anak Iyem ada yg kejepit kayu peralatan nukang itu. Wew… Dan usaha penyelamatannya jg cukup rumit mengingat 2 ekor yg lain jg ada di dalam sana dan ga gitu kelihatan karena gelap dan plus mereka suka ngumpet pula.

Si mas berusaha mengangkat kayu yg cukup berat itu dan menarik keluar si bocah yg kejepit. Sementara yg 2 lainnya berusaha diamankan dulu supaya ga kejepit jg. Jadilah saya bantu nyari dan megangin 2 ekor lainnya, plus si bocah yg baru saja diselamatkan itu. Ahahahaha… Saya beneran kangen megang bulu anak kucing. Sejak Iyem naro anak-anaknya di halaman rumah saya, belum 1x pun saya membelai bulu anak-anaknya. Yah takut aja si Iyem jd cuek sama anak-anaknya. Untungnya setelah penyelamatan itu Iyem datang dan masih tampak sangat peduli dgn ketiga anaknya yg habis shock keimpit kayu. XD

Sekarang “sarangnya” kami buat jd lebih aman. Kayu-kayunya dirapet-rapetin lg supaya ga ada lg yg kejepit. Namanya kucing masih kecil, masih suka pecicilan. Lompat sana, lompat sini, lihat celah sedikit main masuk aja. Padahal ga jamin bakal bisa keluar. Ahahahaha… Eh tp justru kelincahan dan sikap pecicilan anak-anak kucing ini sih yg menghibur. ^^ Sekarang kalo lg duduk-duduk di bangku teras, merekalah yg saya lihat. Sungguh pemandangan yg sangat saya rindukan… :’]

“Cat akuh pliiiiss…”

5 thoughts on “Balada Iyem dan Para Junior

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *