Bicara Soal Bertransportasi

Jujur ya. Saya baru ngerasain naik angkutan umum itu sejak awal kuliah di Jakarta, tahun 2004. Di kampung halaman saya di Pekanbaru, bisa dibilang saya nggak pernah naik angkutan umum. Ke mana-mana selalu naik mobil atau motor pribadi. Bukan apa-apa. Saat itu di tempat saya tinggal memang hampir tidak ada angkutan umum yg lewat. Jd pilihan satu-satunya untuk berpergian ya dgn menggunakan kendaraan pribadi.

Nah, saat menginjakkan kaki di Jakarta utk kuliah itulah utk pertama kalinya saya kemana-mana dengan angkutan umum. Di awal beroperasinya bus TransJak, saya sudah menaikinya karena dekat dgn kampus saya. Selebihnya, saya juga naik angkot, bus mayasari bakti, bus Jepang (eh sebenarnya namanya bus apa yah, yg tiap hari lewat gambir itu?), bus agra mas, dll.

Lalu lulus kuliah, saya bekerja di Serpong. Saat tinggal di Serpong itu lah saya baru mengenal commuterline, sekitar tahun 2009. Saat itu harga tiket yg eksekutif AC masih 8.000. Hingga saya ngantor di kantor klien di Thamrin pun saya tiap hari naik commuterline jurusan Rawa Buntu-Tanah Abang. Ah, suka duka naik CL ini saya udah tau banget, deh. :)

Sekarang setelah tinggal di Depok bersama suami, saya masih sering kok berangkutan umum. Tiap hari. Tapi kalau lagi sempat, kadang motoran bareng suami. Nah trus ceritanya kita baru aja punya mobil. Alhamdulillah… :) Sejauh ini sih, mobil cuma keluar saat weekend aja. Masih agak ragu bawa ke kantor karena takut nggak tahan macetnya. Hahaha…

Akhirnya setelah saya mengalami sendiri rasanya jd pengguna angkutan umum, bersepeda motor, dan pengguna mobil pribadi, saya jadi punya beberapa perspektif. Saat berangkutan umum rasanya kesel lihat kendaraan-kendaraan pribadi yg menuhin jalanan dan bikin macet. Merasa bahwa mereka egois. Pengen enaknya sendiri karena naik kendaraan pribadi tentu lebih nyaman ketimbang naik kendaraan umum.

Saat bersepeda motor, rasanya kesel lihat kendaraan umum yg suka ugal-ugalan di jalan (yg buntut-buntutnya berkontribusi bikin macet jg!), juga kesel sama yg naik mobil karena mereka bikin penuh jalanan. Padahal isinya ya kebanyakan cuma 1-2 orang. Tp mobilnya gede-gede banget.

Nah, saat jd pengguna mobil pribadi, rasanya kesel lihat angkutan umum yg suka “nyempil” di bahu jalan yg sempit. Sedikit-sedikit nglakson kalo nggak dikasih jalan. Plus kesel jg sama motor yg suka nyalip seenaknya, bikin kaget dan nggak peduli kalo udah nyenggol/nyerempet mobil orang. Hih. Gemes.

Eh tp juga jd mudah berempati, sih. Lihat pengendara motor yg kehujanan pas saya lg naik mobil pribadi itu rasanya kasian. Tau banget gimana rasanya kehujanan pas motoran. Pas bawa motor gitu jg rasanya kasian lihat pengendara mobil yg sedikit-sedikit kena macet. Pas naik angkutan umum jg rasanya kasian sih sama yg bawa kendaraan pribadi. Udah capek pulang kerja gitu masih harus ribet sendiri mengemudikan kendaraannya di jalanan Jakarta yg semerawut ini.

Begitulah. Beberapa perspektif ini bikin saya jadi “nggak berada di pihak mana pun”. Saya tau banget suka dukanya naik kendaraan umum dan pribadi. Kalo udah dongkol lihat jenis kendaraan lain di jalanan, saya mulai maklum. Selalu ngebatin “gue tau banget kok rasanya” atau “ah, jangan-jangan gue jg gitu pas naik itu”. Nggak ada jenis transportasi di Jakarta ini yg sempurna. Ada plus minusnya. Jd kalau ada pengguna angkutan umum yg selalu mencela pengguna kendaraan pribadi atau sebaliknya, ah… Mungkin mereka belum tau aja rasanya. Atau, tau rasanya tapi melakukan penyangkalan bahwa mereka jg seperti itu jika berada di sisi yg lainnya? :p

11 thoughts on “Bicara Soal Bertransportasi

  1. pernah naik ke33nya, tapi yang sering naik motor. jadi perspektif saya ya banyakan dari sisi motorist. sebel liat mobil dan angkot. udah gede, menuh2in jalan, rodanya empat lagi!

  2. yailah, sehati amat baru aja mo posting soal ginian jg Nil….
    saya pas naik mobil pribadi “Doh kebangetan itu bajaj, kecil sih kecil tapi ya nyempil juga kira2 dong!”
    saya pas naik bajaj “Bang salip bang! masuk situ, sempil2in aja…Itu masih muat ituuhh baaanggg!!”
    nyebelin banget yak hihihi

    seneng bgt baca2 postingan Nila sekarang, bahagia bgt sepertinya dg suami tercinta *hug*

  3. Memang ya, Pekanbaru susahhhh banget transportasi umumnya. Aku ‘tersiksa’ nih karena kemana-mana harus dijemput suami. Ndak bisa bawa motor, bisa bawa mobil tapi mobilnya ndak ada dipake papa dan suami. :D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *