Positif!

Beberapa hari ini badan saya agak drop. Mual-mual nggak jelas, pusing, demam, sakit pinggang… Tadinya saya pikir, mungkin saya cuma kelelahan akibat lembur akhir tahun kemarin. Stress juga, sampai saya baru ngeh kalo menstruasi saya sudah telat 13 hari dari periode normalnya. Tapi saya pikir, itu cuma karena saya lagi kecapean dan stress aja. Soalnya mens dateng telat buat saya itu biasa banget kalo lagi nggak fit.

Tapi mual yang setiap bentar ini yg bikin nggak tahan. Anehnya, saya mual bisa dari pagi sampe malem. Wah… Ganggu banget, deh. Mood saya juga nggak jelas. Gampang senang, gampang sedih, gampang BT. Untung suami saya sabar banget. Hihihi… Tiap mood saya nggak jelas, dia langsung meluk dan nyium saya sampai saya tenang. Beuh… Kayak bocah banget deh saya. :P

Tapi, diam-diam saya ngerasa ada yang aneh. Ya dengan kondisi badan saya, mood saya… Kok kayak orang hamil, ya? Trus nanya-nanya deh sama sodara kembar saya, Nieke, yang udah pernah hamil. Hmmm… Jadi agak yakin. Akhirnya suami saya nyaranin, mending coba pake test pack aja. Toh mens saya juga udah lama banget telatnya dan nggak ada tanda-tanda bakal datang juga. Akhirnya saya belilah 2 buah test pack, sesuai saran Nieke. Biar lebih yakin aja.

Hasil tes yang pertama: Positif! Saya masih inget gimana gemeterannya tangan saya waktu megang hasil tes nya waktu itu. Kaget, jujur agak shock dan panik, nggak nyangka hasilnya positif (karena saya sempet punya kesimpulan sendiri tentang kondisi badan saya yang aneh). Masih nggak percaya aja. Seriusan ini positif??? O___o Langsung mengingat-ingat kemarin itu saya udah ngapain aja… Lembur di kantor nggak tidur-tidur dari malem sampe pagi, ngangkat dan ngejemur kasur dari kamar ke depan rumah, lari-lari di jembatan busway… Wew… Kalo tau hamil mah saya nggak bakal mau ngelakuin semua itu. Tp meskipun shock dan agak panik, saya langsung ngasih tau suami saya. Dia keliatan bahagia banget! ^^

Hasil tes yang kedua: Positif juga! Saya lakukan keesokan harinya. Alhamdulillah… Janinnya nggak tau-tau hilang. Hihihi… Masih positif. Atas dasar inilah saya dan suami berniat cek ke dokter kandungan keesokan harinya. Di ruang dokter, perut saya di-USG. Keliatan deh tuh kantung kecil si calon bayi. :’) Usianya sekitar 6 minggu 1 hari saat itu. Ya ampun… Terharu banget saya ngeliatnya. Bersyukur banget, akhirnya doa tiap sholat dikabulkan. ^^

Tapi kita belum bisa terlalu seneng. Untuk mengantisipasi kemungkinan buruk, saya dianjurkan dokter utk tes darah. Gunanya utk memeriksa apakah ada virus atau patogen berbahaya perusak janin di badan saya. Hasilnya baru dapat diketahui 3 hari kemudian. Maka kembalilah saya dan suami ke rumah sakit 3 hari kemudian utk mengambil hasil lab. Dan alhamdulillah (lagi), nggak ada virus atau patogen mengkhawatirkan itu di badan saya. ^^ Lega luar biasa… Semoga si kakak bisa sehat terus, deh. :’)

Sekarang saya sedang menikmati masa-masa menjadi calon ibu. Tiap hari bawaannya lemes, ngantuk, gampang capek, sakit pinggang, badan anget kalo malem, penciuman suka error (salah mendeteksi aroma), mual sepanjang hari (iya, anehnya nggak cuma pagi doank! Huhu…). Tapi untungnya saya punya suami yg ngebantu banget. Yg mau direpotin, yg bersedia bangun pagi banget buat masakin saya bekel, nyuciin piring, sekaligus nyetirin saya PP ke kantor. :’) Semuanya dia lakukan dgn suka rela bahkan tanpa saya minta. Semua keanehan di badan saya jd nggak terasa begitu mengganggu karena support suami. ^^

10 thoughts on “Positif!

  1. SENAAAANGG…!!! \(^O^)/ selamat ya Nila! welcome to motherhood!
    tentang mual, sama, aku jg dulu sepanjang hari 24 jam selama 3 bulan. Makanya kalo browsing2 di inet orang2 suka pd mmprtanyakan, kenapaaaaa disebutnya “morning sickness” kl pd kenyataannya itu dirasain sepanjang hari tanpa henti…

    • Iya mbak, buatku mualnya ini yg paling ganggu. Bikin ga konsen ngapa-ngapain dan mengurangi selera makan. :( Tp ya berusaha dinikmati aja. ^^ toh ga semua perempuan dikasih pengalaman ini, kan? :)

      • oouu ibu dan wanita yg baik bgt kau, nak…gue mah yaaa, dulu meraung2 ga berkesudahan “Tuhan maksudnya apa sih ini?? Kita disuruh kasih asupan bergizi ke janin terutama di trimester awal, tp malah di trimester awal ini dibikin eneq n mual2, boro2 makan berkualitas, makan sebutir garem aja ga sanggup! Kenapa Tuhan? Maksudnya apaaa??!!” si gembul cuma bisa ngelus2 punggung aku aja kl udah gitu, hihihi… drama bgt emang, but couldn’t help the grouchy feeling saat itu.

        saran aja nih Nil : jagaaaa sebaik2nya mood dan emosi selama hamil. Krn sumpah itu ngaruh bgt ke sifat n karakter anak kelak. Jangan kayak dia yah! *nunjuk bayanganku di cermin*

        • Ahahahaha… Sama banget, mbak! Aku jg sempet punya pikiran kayak gitu. Kita dituntut utk mampu memberikan makanan dan nutrisi yg dibutuhkan calon bayi, tp gimanaa mau makan kalo malah mual yg buntut-buntutnya ngilangin nafsu makan? Huhuhu… Tp ya mbak, sejak aku nyoba minum susu hamil yg emesis (khusus mual), mualnya berkurang drastis, loh. Membantu sekali. :D Tp harga susunya cukup muahal! Hahaha…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *